logo alinea.id logo alinea.id

Menteri Ryamizard sebut ancaman ISIS makin nyata

Ryamizard menyebut ancaman ISIS sudah terlihat dari lima tahun lalu. Tapi tidak banyak yang mengindahkan.

Akbar Ridwan
Akbar Ridwan Kamis, 10 Okt 2019 18:38 WIB
Menteri Ryamizard sebut ancaman ISIS makin nyata

Menteri Pertahanan Jenderal TNI Purn Ryamizard Ryacudu mengingatkan kembali bahaya ISIS pascaperistiwa penusukan terhadap Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto.

Ancaman ISIS, menurut Ryamizard, amat nyata. Tetapi terkadang ancaman itu tidak diindahkan.

"Dari dulu saya bilang ancaman nyata itu ISIS, sudah 5 tahun lalu. Kadang-kadang kita tidak nyimak," ujarnya.

Meski begitu, ia yakin peristiwa penusukan Wiranto tidak akan mengancam pelantikan presiden dan wakil presiden pada tanggal 20 Oktober 2019.

"Ya, lantik saja, memang kenapa? Aman. Hajar saja yang memberikan enggak aman. Itu sudah aturan, kok, segala macam, sudah hukum kita menang. Mau apa lagi? Saya kesal sebetulnya," ujar Ryamizard. 

Seperti diketahui, salah satu pelaku penusukan terhadap Wiranto bernama Syahril Alamsyah alias Abu Rara, diduga terpapar paham radikal.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, terduga pelaku sudah diamankan di Polres Pandeglang dan masih diperiksa oleh Polres Pandeglang, Polda Banten dan dibantu Densus 88. 

Sementara itu, Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menjelaskan, Wiranto segera dipindahkan ke ruang RR.

Sponsored

Pemindahan baru dilakukan setelah menjalani operasi di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto.

Berdasarkan keterangan dokter Terawan, Ngabalin menyebut kondisi Wiranto segera membaik. Situasi kritis yang dialami Wiranto akan segera terlewati. 

Terkait luka yang diderita Wiranto, Ngabalin belum bisa memastikannya. Penjelasan kesehatan Wiranto akan disampaikan langsung oleh dokter Terawan.

Ngabalin menyebut, peristiwa penyerangan Wiranto dilakukan secara brutal dan tidak berprikemanusiaan. 

"Sama sekali jauh dari ajaran Islam yang damai, Islam yang santun," imbuh Ngabalin. (Ant)

Cara buzzer bekerja dan alarm bahaya di baliknya

Cara buzzer bekerja dan alarm bahaya di baliknya

Selasa, 15 Okt 2019 20:42 WIB
Riwayat Stasiun Gambir, dahulu jadi tumpuan

Riwayat Stasiun Gambir, dahulu jadi tumpuan

Senin, 14 Okt 2019 21:28 WIB
Denny Siregar: Saya bekerja tanpa komando

Denny Siregar: Saya bekerja tanpa komando

Sabtu, 12 Okt 2019 07:57 WIB