sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Aksi Shalom mewarnai geliat Malawi menjadi surganya panjat tebing

Dalam dekade terakhir, pendakian telah berubah dari olahraga khusus menjadi sensasi dunia dan industri bernilai miliaran dolar.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 13 Mei 2024 13:54 WIB
Aksi Shalom mewarnai geliat Malawi menjadi surganya panjat tebing

Shalom Maholo bergelantungan di sisi permukaan batu dengan bor listrik di tangannya. Wanita berusia 22 tahun itu menenangkan diri sebelum membuat lubang di dinding, yang dia bersihkan dengan hati-hati menggunakan sikat, lalu memalu baut yang dia kencangkan dengan kunci inggris.

Dia mengikatkan perlengkapannya ke tali pengamannya, turun ke bawah sejauh dua meter dan kemudian melakukan semuanya lagi, dan lagi dan lagi selama 20 meter sampai dia menyentuh tanah 90 menit kemudian. Ini adalah proses yang melelahkan secara fisik dan sangat teknis yang harus dilakukan Shalom dengan benar karena para pendaki di sini akan mengandalkan baut ini untuk kelangsungan hidup mereka selama beberapa dekade mendatang.

Dia menciptakan rute pendakian baru, di mana pendaki dapat menjepitkan tali mereka ke baut yang sudah dibor untuk perlindungan saat mendaki. Namun di sini, di Mulundi, di perbatasan barat Malawi dengan Mozambik, Shalom juga membuat sejarah. Dia adalah wanita Malawi pertama yang membuka rute baru di negaranya, yang dia beri nama Zikomo, yang berarti “terima kasih” dalam bahasa Chichewa.

“Mendaki telah memberikan banyak manfaat bagi saya,” kata Shalom. “Orang-orang di sini menganggap pendakian hanya dilakukan oleh pria kulit putih, namun saya ingin menunjukkan bahwa pendakian adalah untuk semua orang, untuk wanita, dan untuk orang Malawi."

“Kami adalah perempuan, dan masyarakat berpikir bahwa kami tidak dapat melakukan hal ini, namun kami perlu menghilangkan hambatan-hambatan ini.”

Dalam dekade terakhir, pendakian telah berubah dari olahraga khusus menjadi sensasi dunia dan industri bernilai miliaran dolar. Olahraga ini memulai debutnya di Olimpiade Musim Panas 2020 di Tokyo dan akan ditampilkan lagi di Paris tahun ini, sementara film dokumenter pemenang Oscar, Free Solo, mengubah Alex Honnold menjadi bintang ketika ia mendaki gunung El Capitan setinggi 3.000 kaki (914 m) dinding tanpa tali atau perlengkapan keselamatan pada tahun 2017.

Pada tahun 2022, The New York Times mengatakan bahwa pendakian bisa menjadi “masa depan pariwisata” di Malawi berkat permukaan batu granitnya yang menjulang tinggi sehingga membuat perbandingan dengan Taman Nasional Yosemite di Amerika Serikat, salah satu pusat pendakian global. Meskipun Yosemite sendiri memiliki lebih dari 2.000 jalur pendakian, Malawi belum mencapai 50 jalur.

Shalom masih merupakan salah satu dari segelintir warga Malawi yang dilatih untuk mengembangkan rute pendakian baru, namun kelompok ini merupakan kelompok relawan yang beragam, terdiri dari pria dan wanita serta orang-orang dari berbagai usia, yang berdedikasi untuk melihat Malawi mewujudkan potensinya sebagai negara pendakian.

Sponsored

The Climb Centre, sebuah gym terbuka di ibu kota, Lilongwe, adalah jantung dari tujuan ini. Sasana ini dioperasikan oleh Climb Malawi, sebuah LSM yang bertujuan untuk menarik generasi muda Malawi untuk melakukan pendakian, membuat rute baru di seluruh negeri dan mengembangkan kancah pendakian lokal dan internasional di Malawi.

Panjat tebing olahraga mahal
Di salah satu negara termiskin di dunia, di mana dua pertiga penduduknya hidup dengan pendapatan kurang dari US$2 per hari menurut Bank Dunia, pendakian sebagai olahraga bisa sangat mahal. Sepatu panjat saja bisa berharga setidaknya US$30 (dibeli secara online dari luar negeri). Namun Climb Malawi mengatakan mereka tidak akan pernah menolak seseorang jika mereka tidak mampu membayar peralatan yang sesuai atau biaya perjalanan ke lokasi pendakian – semua hal ini disubsidi melalui sumbangan sukarela dari mereka yang mampu.

Kemitraan dengan Global Climbing Initiative – sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk membekali komunitas pendakian di seluruh dunia dengan pengetahuan dan sumber daya – juga telah membantu memberikan pendidikan profesional kepada generasi baru pendaki dan penentu rute.

Namun ada juga tantangan. Tidak ada tempat untuk membeli baut, tali, atau sepatu pendakian di Malawi, menurut Climb Malawi, sehingga pendaki mengandalkan sumbangan, impor, dan sukarelawan untuk menyediakan peralatan ini. Malawi adalah salah satu dari lima negara yang paling terkena dampak peristiwa cuaca ekstrem, menurut Indeks Risiko Iklim Global. Artinya, banjir dan panas ekstrem yang mencapai 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit) selama musim panas di bulan September hingga November dapat membatasi peluang pendakian.

Tantangan terbesarnya adalah menarik lebih banyak warga Malawi ke olahraga ini. Panjat tebing masih jauh dari arus utama di Malawi, dan walaupun ini mungkin merupakan tempat yang tepat untuk itu, olahraga ini membutuhkan masyarakat Malawi agar bisa berkembang dan bagi mereka yang sudah membangun komunitas untuk menginspirasi orang lain.

Celebrate Nhlane, 18 tahun, adalah pengunjung tetap Climb Centre, namun dia tidak pernah mengira akan mendapat kesempatan untuk membuka rute pendakian baru di negara tersebut. Namun, setelah melihat Shalom menghabisi Zikoma, dia berkata bahwa dia sangat ingin menjadi yang berikutnya.

“Jika dia melakukannya, maka saya tahu saya juga bisa melakukannya,” kata Celebrate. “Kita bisa menjadikan Malawi tempat yang menakjubkan untuk didaki.”

Sumber : Al Jazeera

Berita Lainnya
×
tekid