sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Israel marah fans sepak bola Kroasia di Milan lakukan pengormatan ala Nazi

Media Italia melaporkan tentang berbagai insiden dan perkelahian antara dua kelompok penggemar.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 16 Sep 2022 14:32 WIB
Israel marah  fans sepak bola Kroasia di Milan lakukan pengormatan ala Nazi

Ratusan Bad Blue Boys, pendukung klub sepak bola Zagreb FC Dinamo, terlihat berbaris di jalan-jalan Milan memberi hormat Nazi menjelang pertandingan melawan FC Milan, di ajang Liga Champions, Rabu (14/9) waktu setempat. Duta Besar Israel untuk Kroasia, Ilan Mor, mengutuk insiden itu. 

“Mengerikan dan sama sekali tidak dapat diterima,” tulisnya di Twitter. “Ini benar-benar bertentangan dengan nilai-nilai dasar sepak bola!!”.

Balkan Investigative Reporting Network (BIRN) meminta administrasi FC Dinamo untuk berkomentar, namun belum mendapat tanggapan. UEFA, organisasi payung asosiasi sepak bola Eropa, juga tidak menanggapi pertanyaan BIRN saat itu.

Media Italia melaporkan tentang berbagai insiden dan perkelahian antara dua kelompok penggemar, termasuk laporan bahwa satu pendukung Dinamo ditikam sebelum pertandingan.

Stop Antisemitism, organisasi pengawas yang berbasis di AS, mengatakan semua penggemar yang terlibat dalam insiden semacam itu harus dilarang ke stadion.

"Setiap orang yang berpartisipasi dalam pawai mengerikan ini tidak boleh diizinkan memasuki stadion sepak bola."

“Ini adalah bahaya tidak hanya bagi orang Yahudi tetapi masyarakat modern yang sering dilanda kebencian fasis seperti ini hidup kembali,” tulisnya.

Pada hari Selasa, penggemar Eintracht Frankfurt juga memberi hormat Nazi saat bermain melawan Marseille dari Prancis.

Sponsored

UEFA memang bereaksi terhadap insiden itu, menjatuhkan tuntutan disipliner terhadap klub Frankfurt, yang didakwa dengan empat pelanggaran, termasuk "perilaku rasis." Kemudian pada hari itu, Eintracht Frankfurt mengutuk insiden itu dalam sebuah pernyataan.

Di Kroasia, kelompok penggemar sepak bola hardcore sering membangkitkan perang kemerdekaan tahun 1990-an dengan Yugoslavia yang didominasi Serbia untuk menggunakan ujaran kebencian terhadap Serbia atau menunjukkan simpati kepada gerakan Fasis Ustasa, yang memerintah Kroasia di bawah naungan Nazi Jerman dan Italia dan menganiaya orang-orang Serbia, Yahudi, dan Roma selama Perang Dunia II.

Ujaran kebencian memiliki akar yang dalam di Balkan. Kebangkitan nasionalisme di tahun-tahun terakhir Yugoslavia tercermin di stadion sepak bola di seluruh bekas negara kesatuan, yang menjadi arena bagi politisi dan kelompok nasionalis untuk mempromosikan ide-ide mereka.

Beberapa berpendapat  menyebut bahwa salvo pembuka dalam keruntuhan Yugoslavia adalah bentrokan antara penggemar dan pemain Dinamo Zagreb dan Red Star Belgrade dari Serbia pada pawai di ibukota Kroasia Zagreb pada tahun 1990.(balkaninsight)

Berita Lainnya
×
tekid