sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Jepang itu Samurai Biru sejati

Di fase grup, Samurai Biru entah bagaimana menampilkan sepak bola yang mengesankan dalam kemenangan bersejarah atas Jerman dan Spanyol.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 18 Nov 2023 13:39 WIB
Jepang itu Samurai Biru sejati

Fakta-fakta Piala Dunia 2022 yang aneh bin ajaib mengenai Jepang tahun lalu mungkin membuat orang percaya bahwa kesuksesan tim tersebut sebagian besar hanya sebuah kebetulan.

Di fase grup, Samurai Biru entah bagaimana menampilkan sepak bola yang mengesankan dalam kemenangan bersejarah atas Jerman dan Spanyol. Tapi disusul kekalahan yang tidak bisa dijelaskan dari Kosta Rika.

Di babak 16 besar, Jepang akhirnya tampil sempurna, hanya untuk kalah adu penalti dari Kroasia yang menjemukan. Satu perjalanan yang istimewa, mungkin yang paling menghibur sepanjang turnamen, tapi itu bukanlah hal yang membuat Anda membayangkan hal-hal yang lebih besar di masa depan Jepang. Namun, jika dilihat dari permainan tim nasional Jepang dan banyaknya pemain Jepang di level klub, tidak diragukan lagi bahwa Samurai Biru memang mapan.

Jalan panjang Jepang menuju Piala Dunia 2026 dimulai pada hari Kamis (16/11), dalam pertandingan kandang ronde kedua zona AFC di Panasonic Stadium, Suita, Osaka. Bertanding melawan Myanmar, Jepang tak kesulitan dengan singkat menggasak tim FIFA di peringkat 158 dunia. Jepang menikmati 83 persen penguasaan bola, melakukan 31 tembakan berbanding nol bagi Myanmar, dan mencetak lima gol, tiga diantaranya dicetak oleh striker Ayase Ueda.

Dua gol menjadi contoh kelas Jepang dan keburukan Myanmar. Keduanya menampilkan assist yang sangat keren, serta serangan tanpa hambatan di belakang lini pertahanan Myanmar yang parkir padat namun rawan pelanggaran:

Kemenangan komprehensif seperti itu patut dipuji, tidak peduli lawannya. Bukti keseriusan Jepang sebagai sebuah tim tidak hanya terbatas pada serangan besar-besaran melawan Myanmar. Sejak Piala Dunia, Jepang telah memainkan delapan pertandingan persahabatan, semuanya melawan tim yang berkualitas.

Mereka mengumpulkan rekor tujuh kemenangan, satu kali imbang, dan satu kali kalah. Kemenangan yang paling mengesankan adalah kemenangan 4-1 atas Kanada dan kemenangan tandang 4-1 atas Jerman. Kedua penampilan tersebut secara mengejutkan sangat bagus, terutama saat melawan Jerman.

Di kedua pertandingan, Jepang memiliki penguasaan bola yang lebih sedikit namun mampu mengalahkan lawan, memanfaatkan intensitas tekanan tinggi dan ketajaman serangan balik mereka sehingga menghasilkan dua hasil yang luar biasa.

Sponsored

Pada titik ini, ciri khas sepak bola Jepang —baik tim putra maupun putri — adalah kemahiran teknis dan keserbagunaan taktis. Tim mereka penuh dengan aktor kecil yang dapat mengontrol, menggiring bola, mengoper, dan menembak bola di bawah tekanan dengan akurasi ekstrem, semuanya dalam konsep tim fleksibel yang dapat memenangkan permainan dengan cara apa pun: menyerang atau bertahan, proaktif atau reaktif, grasa-grusu atau sabar.

Sekali lagi, Jepang memiliki 33 persen penguasaan bola saat melawan Jerman, 41 persen saat melawan Kanada, 45 persen saat menang 4-2 melawan Turki, 60 persen saat menang 2-0 melawan Tunisia, dan 83 persen melawan Myanmar. Tidak peduli seberapa banyak atau sedikit penguasaan bola yang dilihat oleh Samurai Biru, mereka tahu bagaimana menggunakan bakat luar biasa mereka untuk menghancurkan lawan dengan cara apa pun yang diperlukan.

Talenta Jepang sungguh istimewa, terbukti dari apa yang mereka lakukan di level klub. Seperti yang biasanya terjadi di negara ini, lini terkaya mereka ada di lini tengah menyerang. Takefusa Kubo merupakan pemain bintang tim paling keren di Spanyol. Kaoru Mitoma adalah pemain bintang salah satu tim paling keren di Inggris.

Takumi Minamino akhirnya bangkit kembali dari masa mengecewakannya di bangku cadangan Liverpool untuk mendapatkan kembali keunggulan dan kehalusannya bersama Monaco. (Minamino membuat dua assist, termasuk yang lebih keren dari dua assist yang diposting di atas, dalam permainan Myanmar.)

Ritsu Doan dan Junya Ito adalah ahli menggiring bola, dan Kaishu Sano adalah salah satunya. (Sano juga seorang pemain tampan yang rahangnya kuat dan kaku serta tatanan rambut yang jelek membuatnya tampak seperti karakter Kapten Tsubasa yang hidup kembali.)

Jauh dari lini tengah menyerang, striker Feyenoord Ueda mungkin menjadi pencetak gol yang sudah lama dibutuhkan Jepang, gelandang Lazio Daichi Kamada masih seorang pelindung bola, gelandang Liverpool Wataru Endo tetap stabil, bek Arsenal Takehiro Tomiyasu sangat andal dan serba bisa, dan bek Stuttgart Hiroki Ito sedang melakukan langkah besar.

Perhatikan juga Zion Suzuki, kiper berusia 21 tahun yang tampil bagus di musim pertamanya di Eropa. Dia sudah menjadi starter di klub Liga Pro Belgia Sint-Truidense, di mana dia menggantikan rekan senegaranya Daniel Schmidt. Dan fakta menarik: Suzuki dan Schmidt sama-sama lahir di Amerika!

Bagi penggemar sepak bola yang tidak punya banyak alasan untuk memperhatikan apa yang terjadi di konfederasi Asia, tim nasional Jepang hanya akan membuat heboh menjelang Piala Dunia. Meskipun lolos ke turnamen besar seharusnya tidak menjadi masalah besar bagi Jepang, cara tim bermain selama ini tentu saja membantu menentukan bagaimana mereka akan tampil setelah sampai di sana.

Kita masih sekitar dua setengah tahun lagi dari Piala Dunia 2026, dan banyak hal yang bisa berubah menuju saat itu dari sekarang. Tapi ada banyak alasan untuk mengharapkan serangan Jepang berikutnya menjadi sorotan seperti yang terakhir kali mereka lakukan, karena tidak ada yang salah dengan tim ini hari ini.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid