sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kisah sedih Iga Swiatek di hari Minggu

Ia tidak berharap kemunduran Wimbledon tahun lalu menjadi preseden untuk bagaimana dia akan pulih setelah kekalahan Minggu.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 23 Jan 2023 13:42 WIB
Kisah sedih Iga Swiatek di hari Minggu

Kejutan terjadi di Australia Terbuka 2023. Unggulan teratas Iga Swiatek kalah dari Elena Rybakina di ronde keempat, Minggu (22/1). Petenis Kazakhstan, berusia 23 tahun itu, dan hanya unggulan 22, berhasil menekuk Swiatek dua set langsung 6-4, 6-4.    
Mencatat salah satu musim paling dominan dalam beberapa tahun memberi Iga asal Polandia waktu berharga untuk merenung menjelang kampanye Australia Terbuka kelimanya Januari ini.

Musim sepi turnamen 2022 membawa kesempatan untuk melihat kembali tahun yang luar biasa di mana dia menambah dua gelar utama lagi dan diakhiri dengan rekor 67 menang-9 kalah.

Sejak Serena Williams pada tahun 2013, seorang petenis putri memenangkan banyak pertandingan dalam setahun, menempatkan Iga yang berusia 21 tahun di rekor yang langka. Secara alami, tujuan dievaluasi ulang dan perbaikan dilakukan di luar musim.

Trofi perdana Melbourne Park berhak masuk dalam daftar kemenangannya, tetapi dalam kejuaraan Grand Slam keempatnya sebagai unggulan teratas, perlombaan itu mulai mengambil beban yang lebih melelahkan secara emosional.

"Pastinya, dua pekan terakhir ini cukup sulit bagi saya," kata Swiatek menyusul kekalahannya dari juara Wimbledon 2022, Rybakina.

"Jadi, saya merasa hari ini bahwa saya tidak memiliki banyak harapan dari diri saya sendiri untuk bertarung lebih kuat lagi... Saya merasa seperti mengambil langkah mundur dalam menjalani turnamen ini, dan saya mungkin menginginkannya sedikit terlalu keras."

"Saya akan mencoba untuk lebih santai lagi.

"Saya merasakan tekanan, dan saya merasa bahwa 'Saya tidak ingin kalah' daripada 'Saya ingin menang'. Jadi, menurut saya, itulah dasar dari apa yang harus saya fokuskan dalam beberapa pekan ke depan," tegas Iga.

Sementara unggul di atas kertas, tersingkirnya Iga dari putaran ketiga di Wimbledon tahun lalu oleh Alize Cornet yang berpengalaman tidak sepenuhnya mengejutkan. Swiatek datang dari kemenangan Roland Garros keduanya dan melampaui kemenangan beruntun 37 pertandingan yang menggemparkan saat itu.

Sisi baiknya, pelepasan tekanan penting setelah rekor tak terkalahkan itu berakhir.

Sementara kesedihan dari kekalahan itu bertahan lama di lapangan keras AS, pada gilirannya membuat Swiatek untuk meraih gelar AS Terbuka yang sukses.

Unggulan teratas itu tidak berharap kemunduran Wimbledon tahun lalu menjadi preseden untuk bagaimana dia akan pulih setelah kekalahan Minggu.

"Saya tidak melihat banyak kesamaan, sejujurnya," kata Swiatek.

"Saya merasa itu cukup mudah. Saya hanya membuang terlalu banyak energi sebelum turnamen dan selama hari-hari pertama turnamen untuk khawatir... Ini hanya periode waktu yang berbeda bagi saya.

"Sebelum AS Terbuka saya sebenarnya bisa melepaskannya karena saya bermain sangat buruk di Toronto dan Cincinnati, dan itu membantu saya mengatur ulang dan memulai AS Terbuka tanpa benar-benar berharap banyak dari diri saya sendiri.

"Di sini berbeda, jadi saya sama sekali tidak menghubungkan, seperti, AS Terbuka dengan kemenangan beruntun. Saya tidak membandingkan situasi ini dengan kekalahan saya di Wimbledon," pungkasnya.(ausopen)

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid