sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terry Venables, ahli taktik Inggris itu berpulang

Venables juga pernah menangani klub Inggris Crystal Palace dan Leeds United dalam karir manajerialnya yang gemilang.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 27 Nov 2023 17:00 WIB
Terry Venables, ahli taktik Inggris itu berpulang

Mantan manajer Inggris Terry Venables meninggal dunia pada usia 80 tahun setelah lama sakit. Kabar tersebut diumumkan dalam pernyataan yang dirilis Asosiasi Manajer Liga atas nama keluarga Venables.

"Kami benar-benar terpukul atas kehilangan seorang suami dan ayah yang luar biasa yang meninggal dengan tenang kemarin setelah lama sakit. Kami meminta agar privasi diberikan pada saat yang sangat menyedihkan ini agar kami dapat berduka atas kehilangan pria tercinta ini yang sangat beruntung kita miliki dalam hidup kita," ungkap keluarga Venables dalam pernyataan tertulis.

Venables, yang juga pernah melatih Tottenham Hotspur -- di mana ia memenangkan Piala FA pada tahun 1991-- dan Barcelona, memimpin tuan rumah Inggris ke semifinal Piala Eropa 1996.

Pada bulan November 1996, Venables mengambil alih Australia, memimpin Socceroos dalam perjalanan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke final Piala Konfederasi 1997.

Pada akhir tahun 1997, ahli taktik asal Inggris ini berada di pinggir lapangan untuk pertandingan paling terkenal dalam sejarah Socceroos. Mengejar tempat pertama mereka di Piala Dunia dalam 24 tahun, Australia unggul agregat 3-1 atas Iran dengan waktu tersisa 15 menit pada leg kedua playoff antarbenua. 

Namun, setelah terhentinya permainan yang disebabkan oleh seorang penggemar Australia, Socceroos tampaknya kehilangan semua momentum dan kebobolan dua gol di akhir pertandingan kepada tim tamu yang terinspirasi oleh Khodadad Azizi, dan kalah dalam gol tandang. Venables kemudian menggambarkan pertandingan itu sebagai "salah satu momen olahraga paling menyedihkan dalam hidupnya."

Venables juga pernah menangani klub Inggris Crystal Palace dan Leeds United dalam karir manajerialnya yang gemilang.

Selama menjadi pelatih Barcelona, ia memenangkan LaLiga, mengakhiri 11 tahun tanpa gelar, dan membawa mereka ke final Piala Eropa. Venables juga bertanggung jawab memboyong striker Inggris Gary Lineker dan Mark Hughes ke Camp Nou.

Sponsored

“Pelatih terbaik dan paling inovatif di mana saya punya hak istimewa dan kesenangan untuk bermain,” Lineker, yang juga bermain dibesut Venables di Spurs dan timnas Inggris, menulis di X. “Namun, dia lebih dari sekadar manajer hebat, dia bersemangat, dia menawan, dia cerdas, dia adalah seorang teman."

"Pemain mana pun akan memiliki kedekatan yang besar dengan manajer yang memberi mereka kesempatan, tetapi bermain untuk Terry Venables dengan cepat menunjukkan bahwa dia adalah pelatih dan manajer yang luar biasa. Secara taktik sangat bagus, dia memiliki sikap yang luar biasa, mampu menangani semua orang mulai dari pemain termuda hingga bintang terbesar," Manajer Inggris Gareth Southgate, yang bermain di bawah asuhan Venables untuk  The Three Lions selama Euro 96, menambahkan.

“Dia berpikiran terbuka, berwawasan maju, menikmati hidup sepenuhnya dan menciptakan lingkungan brilian bersama Inggris yang memungkinkan para pemainnya berkembang dan menjalani salah satu turnamen paling berkesan dalam sejarah Inggris. Pria brilian, yang membuat orang merasa istimewa. Saya sangat sedih mendengar kematiannya dan pikiran saya tertuju pada Yvette dan seluruh keluarganya."

Venables memulai karir profesionalnya sebagai pemain bersama Chelsea pada tahun 1960 dan bermain untuk Tottenham, Queens Park Rangers dan Crystal Palace sebelum pensiun untuk mengambil alih peran manajer di sana.

Sebagai pemain, ia membuat lebih dari 500 penampilan liga dan memenangkan Piala Liga bersama Chelsea pada tahun 1965 dan Piala FA bersama Spurs pada tahun 1967. Ia membuat dua penampilan internasional untuk Inggris.

Venables juga memiliki tugas dua tahun sebagai kepala eksekutif Spurs dari tahun 1991 hingga '93.

“Kami sangat sedih mengetahui meninggalnya Terry Venables, mantan pemain, manajer dan kepala eksekutif kami, yang meninggal pada hari Sabtu,” kata Spurs dalam sebuah pernyataan.

Menjadi pemain, pelatih, dan manajer, Venables memiliki salah satu otak sepakbola paling tajam di generasinya. Karirnya mencapai puncaknya ketika ia membawa Inggris ke semifinal kejuaraan Eropa di kandang sendiri pada musim panas 1996, kalah dari Jerman melalui adu penalti. Tapi itu hanya terjadi setelah mengalahkan Skotlandia dengan gol tak terlupakan dari Paul Gascoigne, dan mengalahkan tim Belanda yang berperingkat tinggi dengan penampilan terbaik tim nasional sejak kemenangan Piala Dunia 30 tahun sebelumnya.

Venables, yang meninggal dunia pada usia 80 tahun, menghadiri pertandingan-pertandingan tersebut dengan mengetahui bahwa ia akan digantikan setelah turnamen selesai, berkat pandangan suram yang diambil oleh beberapa anggota senior Football Association, mengenai aktivitasnya di luar.

Ketertarikannya pada dunia bisnis telah dimulai ketika dia mulai terlibat di awal karirnya sebagai pemain dengan bidang menjahit dan memasarkan sesuatu yang disebut Thingummywig, sebuah penutup yang digunakan wanita untuk menutupi alat pengeriting rambut mereka. Keduanya merupakan kegagalan awal, membentuk pola yang berpuncak pada penolakan FA untuk memperpanjang kontraknya di Inggris, takut akan publisitas atas keterlibatannya dalam beberapa tuntutan hukum terkait bisnis.

Dia adalah anggota kelompok pesepakbola yang menikmati hasil kemakmuran pascaperang dan pencabutan upah maksimum. Di masa mudanya Venables juga sempat mencoba karir sebagai penyanyi gaya Sinatra. Kemudian dia memiliki klub malam. Sepak bola sepertinya tidak pernah menjadi dunia yang cukup besar untuk menampung energinya.

Lahir di Dagenham, di pinggiran timur London, selama perang dunia kedua, dia anak tunggal dari Fred Venables, yang saat itu menjabat sebagai perwira rendah di Angkatan Laut Kerajaan, dan istrinya, Myrtle, yang dibesarkan di Clydach Vale di Lembah Rhondda tetapi pindah ke London bersama orang tuanya saat remaja.

Bayi Terry menghabiskan sebagian masa perangnya dengan kerabatnya di Wales, dan kemudian mengadakan banyak liburan keluarga di sana. Ketika orang tuanya mengambil alih sebuah pub di Romford pada pertengahan 1950-an, dia tetap bersekolah di Dagenham, tinggal bersama kakek nenek dari pihak ibu, yang mendorong minatnya pada olahraga.

Dagenham menjadi tempat berkembang yang subur bagi para pesepakbola. Venables tinggal beberapa rumah dari keluarga Les Allen, seorang anak laki-laki tertua yang bermain untuk Spurs dan QPR dan saudara laki-laki serta putranya juga menjadi profesional. Pertandingan pertamanya adalah kemenangan 12-0 untuk Dagenham U-11 melawan Paddington. Permainan ini menjadi minat utamanya, dan waktunya di sekolah menengah modern Lymington tidak ditandai dengan prestasi akademis.

Pernikahan pertamanya pada tahun 1966 dengan Christine McCann, seorang penjahit yang ia kenal sejak masa magangnya di Chelsea, berakhir dengan perceraian pada tahun 1984. Ia meninggalkan dua putri mereka, Nancy dan Tracey, dan istri keduanya, Yvette Bazire, yang ia nikahi pada tahun 1991.

Terence Frederick Venables, pesepakbola, manajer sepak bola dan pengusaha, lahir 6 Januari 1943; meninggal 25 November 2023.(espn, theguardian)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid