sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polri diyakini mampu jalankan instruksi Jokowi terkait UU ITE

Presiden Jokowi minta Polri selektif tangani laporan masyarakat terkait UU ITE.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Selasa, 16 Feb 2021 13:02 WIB
Polri diyakini mampu jalankan instruksi Jokowi terkait UU ITE
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.263.299
Dirawat 160.142
Meninggal 34.152
Sembuh 1.069.005

Ketua Komisi III DPR RI, Herman Hery meyakini Polri mampu menjalankan instruksi Presiden Joko Widodo agar selektif dalam menangani laporan masyarakat yang terkait dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008, tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

"Saya yakin bahwa Kapolri dan jajarannya sudah mengantisipasi perintah Presiden tersebut. Apalagi saat ini konsep 'Presisi' sedang di kerjakan oleh Kapolri dan jajarannya," kata Herman, kepada wartawan, Selasa (16/2).

Menurut Herman, instruksi Presiden kepada Polri ditujukan agar selektif dalam tangani kasus terkait UU ITE lantaran masyarakat kerap menggunakan pasal karet dan membuat gaduh di ruang publik.

"Akhir-akhir ini, masyarakat menggunakan UU tersebut untuk saling melaporkan, walaupun penerapan pasal terkait UU tersebut sangat tipis. Namun suasana menjadi gaduh, dan Presiden menginginkan polri lebih jeli dan selektif sehingga tidak menjadi gaduh," ucap Herman.

Kendati demikian, politikus PDI-P itu merasa Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dapat menjalankan instruksi dengan baik. Dalam menjalankan tugas, kata Herman, Komisi III DPR RI mendukung proses penegakan hukum tidak dilakukan dengan cara membuat gaduh.

"Dalam tugas pengawasan Komisi III, kami sangat mendukung agar penegakan hukum tidak di lakukan dengan cara membuat gaduh, karena negara sedang konsen mengatasi pandemi covid serta memulihkan ekonomi nasional," katanya.

Presiden Joko Widodo sebelumnya menginstruksikan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo beserta jajarannya agar dapat selektif dalam menangani laporan terkait UU ITE. Dia mengingatkan, pasal karet yang memicu multitafsir dapat diterjemahkan dengan hati-hati.

Presiden Joko Widodo juga meminta DPR RI untuk merevisi UU ITE, bila regulasi itu dianggap belum dapat memberi rasa keadilan bagi warga.

Sponsored

“Kalau Undang-Undang ITE tidak bisa memberikan rasa keadilan, ya saya akan minta kepada DPR untuk bersama-sama merevisi Undang-Undang ITE ini karena di sinilah hulunya. Terutama menghapus pasal-pasal karet yang penafsirannya bisa berbeda-beda yang mudah diinterpretasikan secara sepihak,” kata Presiden Jokowi saat memberi arahan dalam Rapat Pimpinan TNI dan Polri Tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, Senin (15/2).

Berita Lainnya

Update Cyberpunk 2077 tertunda lagi

Kamis, 25 Feb 2021 16:34 WIB

Pemerintah berupaya jaga pasokan vaksin

Kamis, 25 Feb 2021 02:39 WIB

Pemerintah jaga pasokan vaksin

Kamis, 25 Feb 2021 02:32 WIB