sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Privy luncurkan produk identitas digital

Privy memverifikasi keabsahan identitas pengguna, seperti KTP bagi WNI dan passport bagi WNA.

Satriani Ariwulan
Satriani Ariwulan Sabtu, 28 Mei 2022 07:03 WIB
Privy luncurkan produk identitas digital

Perusahaan penyedia tanda tangan digital dan identitas digital, Privy, melakukan soft launching produk identitas digital.

Privy memverifikasi keabsahan identitas pengguna, seperti kartu tanda penduduk (KTP) bagi warga negara Indonesia (WNI) dan passport bagi warga negara asing (WNA), nomor telepon, alamat email, hingga foto wajah yang telah diverifikasi dengan terhubung langsung ke basis data Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri. PrivyPass juga dapat menjadi validasi atas identitas diri pemegang PrivyID di dunia maya.

Pengguna Privy bisa check-in di bandara serta hotel dengan melakukan scan QR Code menggunakan aplikasi Privy. Pengguna tidak perlu lagi mengeluarkan KTP dan data-data diri lainnya. Data-data yang dibutuhkan oleh hotel, maskapai penerbangan, dan pengelola objek wisata bisa langsung dibagikan secara online dan real time dengan adanya user consent dari pengguna, seperti identitas pribadi, foto KTP, nomor ponsel, email, hingga status vaksinasinya.

“Aktivitas kita dalam berwisata tidak lepas dari menunjukkan dokumen identitas diri dan menandatangani formulir misalnya ketika check-in di hotel. Aplikasi Privy mendigitalkan proses tersebut yang mempermudah pengunjung maupun pengelola bisnis," ujar Marshall Pribadi, CEO Privy dalam keterangan resmi, Sabtu (28/5). 

Sponsored

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) optimistis identitas digital Privy bisa mendukung pemulihan ekonomi nasional. Henky Hotma Parlindungan Manurung, Deputi Bidang Industri dan Investasi, Kemenparekraf mengatakan pemanfaatan teknologi akan membantu para pelaku industri pariwisata dan ekonomi kreatif untuk dapat menjalankan berbagai kegiatan dan menjadi solusi selama masa pandemi dan pemulihan.

"Kami mendukung langkah yang dilakukan Privy untuk memperluas penggunaan identitas digital di tempat wisata, diharapkan dapat meningkatkan kembali jumlah kunjungan wisatawan dan mampu memberikan kontribusi dalam pemulihan ekonomi nasional,” ujar Henky. 

Saat ini, sistem PrivyPass sudah bisa digunakan di berbagai merchant yang telah bekerja sama dengan Privy, termasuk untuk proses aplikasi kartu kredit hingga berlangganan media online. Adapun jumlah pengguna mencapai 23,5 juta pengguna terverifikasi dan 1.500 perusahaan yang telah menggunakan layanan Privy.

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

Google suntik mati YouTube Go, ada apa?

Minggu, 14 Agst 2022 13:16 WIB

, : WIB
×
tekid