sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Trade Expo Indonesia 2019 bidik transaksi US$9,71 miliar

Trade Expo Indonesia (TEI) 2019 diharapkan mencatat kenaikan transaksi sebesar 15% dari TEI 2018.

Soraya Novika
Soraya Novika Rabu, 16 Okt 2019 17:39 WIB
Trade Expo Indonesia 2019 bidik transaksi US$9,71 miliar

Pemerintah menargetkan transaksi dalam pameran perdagangan internasional Trade Expo Indonesia (TEI) 2019 bisa mencapai US$9,71 miliar. Angka ini naik 15% dari transaksi yang berhasil dibukukan pada TEI 2018 sebesar US8,45 miliar.

"Tahun ini kami menargetkan untuk menyambut lebih dari 35.000 eksportir, importir, dan investor. Mudah-mudahan dapat mencapai total transaksi ekspor dan investasi dengan target meningkat 15% dari tahun sebelumnya," ujar Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita di ICE BSD City, Tangerang, Rabu (16/10).

Selain menargetkan kenaikan transaksi, Kementerian Perdagangan lewat pertemuan tersebut juga mengupayakan agar 12 perjanjian dagang internasional, baik bilateral maupun regional dapat rampung sebelum 2020.

"Dalam kurun waktu tiga tahun ini secara keseluruhan kami telah menyelesaikan 15 perjanjian perdagangan dan review. Dan kami targetkan 12 perjanjian perdagangan dapat selesai di tahun depan termasuk ARCEP, EU (European Union/Uni Eropa), serta negara-negara non-tradisional seperti Bangladesh, Eurasia, dan negara-negara Afrika," tuturnya.

Sejumlah perjanjian dagang yang ditarget rampung tahun depan tadi meliputi Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), Indonesia-Uni Eropa Comprehensive Economic Partnership Agreement (IEU-CEPA), Indonesia-Maroko Preferential Trade Agreement (IM-PTA), Indonesia-Tunisia Preferential Trade Agreement (IP-PTA), dan Indonesia-Bangladesh Preferential Trade Agreement (IB-PTA).

Selanjutnya, Indonesia-Turki Comprehensive Economic Partnership Agreement (IT-CEPA), Indonesia-Iran Preferential Trade Agreement, Indonesia-Eurasia Free Trade Agreement, Indonesia-Djibouti PTA, General Review ASEAN-Australia, New Zealand Free Trade Agreement (AANZFTA), ASEAN India Free Trade Agreement (AIFTA) dan Indonesia-Pakistan Trade in Goods.

"Perjanjian perdagangan ini dilakukan agar ekspor produk Indonesia ini juga bisa masuk ke negara mitra dengan tarif yang lebih rendah sehingga harga produk Indonesia bisa jadi lebih kompetitif," ucapnya.

Sebelumnya, Kementerian Perdagangan memang tercatat telah menyelesaikan sejumlah perjanjian dagang, yang terakhir dirampungkan ialah dengan Bangladesh dan Korea Selatan.

Sponsored

Tak hanya meluaskan negara tujuan ekspor, pemerintah juga turut memperluas objek ekspornya. Dari perjanjian dagang terakhirnya, produk ekspor yang disebar berupa sarang burung wallet, manggis, mangga, nanas, dan hasil laut.

"Ke depan kami akan lebih meningkatkan ekspor produk pertanian dan hasil laut lainnya," katanya.

Gelora dan politik kanibal pemecah PKS

Gelora dan politik kanibal pemecah PKS

Rabu, 20 Nov 2019 19:35 WIB
Sepak terjang militer di pucuk pimpinan PSSI

Sepak terjang militer di pucuk pimpinan PSSI

Selasa, 19 Nov 2019 21:07 WIB