sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Aliansi PM Narendra Modi di ambang kemenangan pemilu India

Saluran TV menunjukkan BJP menguasai hampir 240 kursi yang dikuasai NDA.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 04 Jun 2024 17:36 WIB
 Aliansi PM Narendra Modi di ambang kemenangan pemilu India

Aliansi Perdana Menteri India Narendra Modi memenangkan mayoritas kursi dalam tren penghitungan suara awal dalam pemilihan umum pada hari Selasa (4/6). Namun angkanya jauh dari prediksi perolehan suara dalam jajak pendapat.

Tren ini membuat takut pasar keuangan yang memperkirakan Modi akan meraih kemenangan besar, dan saham-saham pun anjlok tajam. Saham blue-chip NIFTY 50 turun 5,5 persen dan S&P BSE Sensex turun 5,3 persen pada pukul 08.00 GMT.

Rupee juga turun tajam terhadap dolar dan imbal hasil obligasi acuan naik.

Pasar telah melonjak pada hari Senin setelah jajak pendapat pada tanggal 1 Juni memproyeksikan Modi dan partai nasionalis Hindu Partai Bharatiya Janata (BJP) akan mencatatkan kemenangan besar, dan Aliansi Demokratik Nasional (NDA) terlihat memperoleh dua pertiga mayoritas atau lebih.

Pada pukul 08.00 GMT, saluran TV menunjukkan NDA unggul dalam hampir 300 dari 543 kursi pilihan di parlemen, dimana 272 kursi merupakan mayoritas sederhana. Aliansi oposisi INDIA yang dipimpin oleh partai Kongres berhaluan tengah Rahul Gandhi memimpin dengan perolehan lebih dari 220 kursi, lebih tinggi dari perkiraan.

Saluran TV menunjukkan BJP menguasai hampir 240 kursi yang dikuasai NDA, jauh dari mayoritas, dibandingkan dengan 303 kursi yang dimenangkannya pada tahun 2019.

Masa jabatan Modi yang ketiga dengan mayoritas tipis di BJP – atau harus bergantung pada sekutu NDA untuk mendapatkan mayoritas – dapat menimbulkan ketidakpastian dalam pemerintahan karena Modi telah memerintah dengan kekuasaan penuh atas pemerintah dalam satu dekade terakhir.

Namun, para politisi dan analis mengatakan masih terlalu dini untuk mendapatkan gambaran pasti mengenai tren pemungutan suara karena sebagian besar surat suara belum dihitung.

Sponsored

“Merupakan penilaian yang adil untuk mengatakan bahwa 400 kursi pada saat ini tampaknya masih jauh,” kata juru bicara BJP Nalin Kohli kepada saluran TV India Today, merujuk pada beberapa proyeksi yang memberikan 400 kursi kepada NDA.

"Tetapi kita perlu menunggu...untuk mendapatkan gambaran akhir mengenai kursi tersebut karena jajak pendapat menunjukkan adanya selisih besar-besaran, (dan) tren penghitungan saat ini tampaknya tidak sesuai dengan hasil tersebut," katanya.

BJP-NDA akan membentuk pemerintahan, tren itu sudah sangat jelas sejak awal, tambahnya.

Jajak pendapat yang disiarkan TV setelah pemungutan suara berakhir pada tanggal 1 Juni memproyeksikan kemenangan besar bagi Modi, namun jajak pendapat sering kali menghasilkan hasil pemilu yang salah di India. Hampir satu miliar orang terdaftar sebagai pemilih, dan 642 juta di antaranya ikut serta.

Namun, jika kemenangan Modi dapat dipastikan meskipun dengan selisih yang tipis, BJP yang dipimpinnya akan menang dalam kampanye yang pedas di mana partai-partai saling menuduh memiliki bias agama dan menimbulkan ancaman bagi sebagian masyarakat.

Sebagian pasar panik
Para investor menyambut baik prospek masa jabatan Modi berikutnya, dengan memperkirakan bahwa hal tersebut akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang kuat dan reformasi yang pro-bisnis selama bertahun-tahun, sementara perkiraan dua pertiga mayoritas di parlemen akan memungkinkan perubahan besar terhadap konstitusi.

“Penurunan tajam Nifty terjadi karena hasilnya, meskipun masih dalam tren awal, memberikan gambaran yang sangat berbeda dari hasil jajak pendapat,” kata Siddhartha Khemka, kepala penelitian ritel di Motilal Oswal Financial Services di Mumbai. 

"Sejujurnya, tren ini adalah tren awal. Pasar tidak menginginkan parlemen yang digantung atau pemerintahan koalisi, yang akan menyebabkan banyak penundaan dalam pengambilan keputusan," katanya. 

Pemungutan suara tujuh fase selama tujuh minggu yang dimulai pada tanggal 19 April diadakan di tengah teriknya musim panas dengan suhu mencapai hampir 50° Celcius di beberapa wilayah.

Lebih dari 66 persen pemilih terdaftar hadir, hanya satu poin persentase lebih rendah dibandingkan pemilu sebelumnya pada tahun 2019. Hal ini menghilangkan kekhawatiran pra-pemungutan suara bahwa para pemilih mungkin akan menghindari pemilu yang dianggap akan menguntungkan Modi.(asiaone)

Berita Lainnya
×
tekid