sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana tas Dior mengguncang politik Korea Selatan

“Tas Dior adalah pepatah jarum yang mematahkan punggung unta,” kata Cho Hee-kyoung.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 11 Feb 2024 16:59 WIB
Bagaimana tas Dior mengguncang politik Korea Selatan

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol tinggal beberapa bulan lagi untuk menjalani pemilu, namun survei menunjukkan bahwa ia mempunyai masalah besar terkait skandal terbaru seputar istrinya dan tas Dior.

Kim Keon Hee, 51, bukanlah ibu negara pada umumnya di Korea Selatan yang patriarki. Dia telah membangun karir dalam mengorganisir pameran seni ketika dia menikah dengan Yoon, yang saat itu menjabat sebagai jaksa, 12 tahun yang lalu. Pasangan ini tidak memiliki anak tetapi memiliki sekumpulan kucing dan anjing yang fotonya ditampilkan secara mencolok di kantor kepresidenan Yoon.

Berbeda dengan pendahulunya, yang tidak terlalu menonjolkan diri di bawah bayang-bayang suami mereka, Kim memiliki klub penggemar sendiri dan tampak nyaman menjadi pusat perhatian – sebagai promotor budaya Korea, kritikus vokal terhadap perdagangan daging anjing, dan fashionista glamor dalam perjalanan ke luar negeri bersama Yoon, sering kali mengenakan pakaian dari merek dalam negeri.

Namun dilaporkan bahwa kecintaannya pada tas tangan desainer telah mendorong ibu negara ke tengah badai politik yang mengamuk, di mana dia dituduh menerima tas Christian Dior seharga US$2.200 sebagai hadiah.

Kim belum membahas drama yang sedang terjadi, meskipun semakin banyak seruan untuk memberikan penjelasan dan penyelidikan, meskipun suaminya mengatakan tuduhan terhadap dirinya adalah “aksi politik.” CNN telah menghubungi kantor kepresidenan untuk memberikan komentar.

Ibu negara tidak asing dengan kontroversi – selama beberapa tahun terakhir, dia telah meminta maaf karena menghadapi tuduhan mulai dari plagiarisme akademis hingga manipulasi saham.

Kim belum mengomentari dua tuduhan terakhir tersebut secara terbuka. Kantor kepresidenan berulang kali membantah keterlibatannya dalam manipulasi saham.

Badai terbaru yang melanda Kim tidak kunjung reda. Sebaliknya, hal ini justru meningkat menjadi krisis besar bagi Yoon dan partai berkuasa di Korea Selatan ketika mereka bersiap menghadapi pemilihan parlemen yang diperebutkan pada bulan April.

Sponsored

“Tas Dior adalah pepatah jarum yang mematahkan punggung unta,” kata Cho Hee-kyoung, seorang profesor hukum di Universitas Hongik di Seoul, mengutip “serangkaian skandal yang tidak pernah berakhir” seputar Kim sejak Yoon mulai berkampanye untuk presiden.

“Tetapi dengan tas Dior, terdapat bukti visual yang kuat.”

'Skandal tas Dior'

Kontroversi dimulai pada akhir November, ketika sebuah video yang direkam secara diam-diam muncul secara online yang menunjukkan Kim menerima “Lady Dior Pouch” dari kulit anak sapi berwarna biru awan dari seorang pendeta Korea-Amerika, Choi Jae-young.

“Kenapa kamu terus membawa ini? Tolong, Anda tidak perlu melakukan ini,” terdengar ibu negara berkata dalam video saat diberikan hadiah. Rekaman tersebut tidak menunjukkan dia mengambil tas dari Choi, meskipun tas belanja Dior terlihat diletakkan di atas meja kopi saat mereka melanjutkan percakapan.

Menurut Choi, pertemuan tersebut berlangsung di kantor pribadi Kim di perusahaan pameran seninya pada September 2022, beberapa bulan setelah Yoon menjabat sebagai presiden. Choi mengatakan dia merekam pertemuan itu dengan kamera rahasia yang disembunyikan di jam tangannya.

Rekaman tersebut dirilis lebih dari setahun kemudian oleh Voice of Seoul, saluran YouTube berhaluan kiri yang dikenal sangat kritis terhadap pemerintahan konservatif Yoon. Saluran tersebut juga memberi Choi jam tangan dan tas Dior, menurut pendeta.

Undang-undang anti-korupsi Korea Selatan melarang pejabat publik dan pasangan mereka menerima hadiah senilai lebih dari US$750 sehubungan dengan tugas publik mereka. Dengan tampil tidak menolak tawaran tersebut, Kim memberikan amunisi kepada para kritikus yang telah lama menuduhnya menggunakan posisinya untuk keuntungan pribadi.

Pada hari Rabu, Yoon menyampaikan tuduhan tersebut secara terbuka untuk pertama kalinya, mengklaim bahwa rilis video tersebut dirancang untuk mempengaruhi pemungutan suara pada bulan April.

“Ini jelas merupakan aksi politik, yang melibatkan rekaman kamera tersembunyi yang diambil setahun lalu dan dirilis sebelum pemilu,” kata presiden dalam wawancara dengan lembaga penyiaran publik KBS.

“Kedepannya saya dan istri harus lebih jernih dan tegas dalam menghadapi masyarakat agar masyarakat tidak khawatir.”

Yoon tidak secara spesifik menyangkal bahwa istrinya telah menerima tas tersebut tetapi menyatakan penyesalannya karena Kim tidak lebih tegas terhadap Choi.

“Istri saya kehilangan ayahnya saat SMP, jadi ketika orang kampung halaman mendekatinya, sulit baginya untuk bersikap dingin kepada mereka,” ujarnya. “Dia tidak bisa mengatakan tidak padanya ketika dia terus menyuruhnya untuk berkunjung. Jika ada masalah, itu adalah dia tidak bisa memotongnya dengan lebih dingin dan itu sangat disesalkan.”

Beberapa pendukung Yoon juga menuduh Choi dan Voice of Seoul memasang jebakan untuk mencemarkan nama baik ibu negara dan mempengaruhi pemilu mendatang. Choi, seorang pendukung reunifikasi Korea, telah mempromosikan hubungan persahabatan dengan Korea Utara, berbeda dengan sikap keras Yoon terhadap Pyongyang.

Shin Pyeong, seorang pengacara dan pendukung dekat Yoon, menunjuk pada sikap patriarki dalam masyarakat tradisional Korea Selatan yang konservatif, dan mengatakan bahwa akar dari skandal tersebut “terletak sisi gelap dari ‘misogini’ dan ‘pemujaan phallic.’”

“Tidak ada cara lain untuk menjelaskan kegilaan aneh yang bias terhadap Kim ini,” katanya dalam sebuah postingan media sosial pada bulan Januari, seraya menambahkan bahwa di Korea Selatan, “prasangka terhadap perempuan masih mengakar.”

Namun para kritikus mengatakan hal itu tidak ada hubungannya dengan misogini.

“Sepertinya ibu negara mencari terlalu banyak perhatian dan sepertinya tidak ada orang yang bisa mengendalikannya,” kata Cho, profesor hukum.

“Saya kira ini tidak ada hubungannya dengan patriarki. Perilakunya tidak pantas bahkan dalam negara matriarki,” katanya.

Dalam konferensi pers pada bulan Januari, Choi membela penggunaan kamera tersembunyi untuk memfilmkan Kim, dengan mengatakan bahwa hal itu perlu untuk mengungkap dugaan penyalahgunaan posisinya sebagai ibu negara.

Choi mengatakan dia telah mendekati Kim melalui aplikasi pesan untuk berbagi saran mengenai kebijakan Korea Utara ketika Yoon mencalonkan diri sebagai presiden. Dia mengatakan dia menyetujui pertemuan pada Juni 2022, di mana tawarannya berupa set kosmetik Chanel senilai US$1.300 diterima oleh ibu negara.

Choi mengaku dia meminta untuk bertemu ibu negara berkali-kali, namun permintaannya hanya dikabulkan dua kali setelah dia mengatakan sebelumnya bahwa dia akan membawa hadiah mahal.

Choi juga mengklaim bahwa selama pertemuan pada bulan Juni, dia mendengar Kim berbicara di telepon dan terdengar seolah-olah dia sedang ikut campur dalam penunjukan pejabat senior pemerintah. Dia “bertindak dan berbicara seolah-olah dia adalah presiden,” katanya pada konferensi pers.

Choi mengatakan dia terkejut dan memutuskan untuk merekam pertemuan berikutnya dengan ibu negara untuk mendapatkan bukti bahwa dia ikut campur dalam urusan negara.

Dalam rekaman pertemuan mereka berikutnya yang direkam secara diam-diam, Kim terdengar mengungkapkan niatnya untuk “terlibat secara aktif dalam masalah antar-Korea.” Namun tas Dior-lah yang paling memicu keributan.

“Masyarakat Korea Selatan bereaksi paling sensitif ketika tokoh masyarakat atau orang-orang dekat mereka menyalahgunakan kekuasaan mereka dan menikmati hak istimewa dengan memanfaatkan status politik dan sosial mereka,” kata Kim Yun-cheol, seorang profesor politik di Universitas Kyung Hee.

Para pemilih di Korea Selatan memiliki toleransi yang rendah terhadap korupsi setelah skandal besar yang melibatkan mantan presiden, termasuk pemimpin perempuan pertama di negara itu, Park Geun-hye, yang dimakzulkan pada tahun 2017 menyusul protes massal atas campur tangan orang kepercayaannya dalam urusan negara.

Yoon, yang merupakan bagian dari tim investigasi khusus yang mendakwa Park, berjanji untuk terus berjuang melawan korupsi sebagai presiden.

Dampak politik
Hadiah yang dianggap mahal itu telah terbukti merugikan ibu negara dan suaminya.

Kim hampir menghilang dari pandangan publik, sementara dukungan terhadap Yoon turun ke titik terendah dalam sembilan bulan.

Tingkat dukungan terhadap presiden turun menjadi 29% dalam jajak pendapat mingguan yang dirilis Jumat lalu oleh Gallup Korea. Skandal seputar ibu negara disebut-sebut sebagai salah satu alasan utama di balik ketidakpuasan publik – setelah kondisi ekonomi dan kurangnya komunikasi yang dirasakan Yoon.

Dalam survei Gallup Korea bulan lalu, 56% responden mengatakan Kim harus meminta maaf karena diduga menerima tas Dior. Dalam jajak pendapat lain yang dirilis oleh berita kabel YTN, 69% responden mengatakan mereka menginginkan penjelasan dari Yoon.

Skandal ini terjadi pada saat yang lebih buruk bagi Yoon dan Partai Kekuatan Rakyat (PPP) yang berkuasa, yang berupaya memenangkan kembali mayoritas di parlemen untuk memperkuat kekuasaan pemerintah konservatif. Pemilu ini dipandang sebagai evaluasi jangka menengah terhadap pemerintahan Yoon. Jika PPP gagal mengambil kembali kendali badan legislatif, Yoon kemungkinan akan mengalami kebuntuan politik selama sisa masa jabatan lima tahunnya.

Partai oposisi utama, Partai Demokrat, memanfaatkan isu ini untuk menyerang Yoon, dan menuduh presiden “menyembunyikan kecurigaan” terhadap istrinya.

Meningkatnya reaksi publik juga menyebabkan keretakan antara Yoon dan anggota senior PPP – salah satu pejabat partai bahkan membandingkan Kim dengan Marie Antoinette, ratu Perancis abad ke-18 yang terkenal karena kemewahannya. Beberapa anggota PPP telah mendesak Yoon dan Kim untuk meminta maaf.

Pemimpin sementara partai Han Dong-hoon, yang secara luas dipandang sebagai pembantu terdekat Yoon, mengakui bahwa skandal tersebut adalah “masalah yang menjadi perhatian publik.” Meskipun menyebutnya sebagai “rencana yang menggunakan kamera mata-mata,” mantan menteri kehakiman ini mengakui “ada beberapa kesalahan dalam menangani masalah ini.”

Tak lama setelah komentarnya, Han mengatakan kepada media Korea Selatan bahwa dia telah diminta oleh kantor kepresidenan untuk mengundurkan diri sebagai pemimpin partai, namun dia menolaknya.

Han dan Yoon sejak itu tampak memperbaiki hubungan, muncul di acara-acara publik bersama. Han kemudian mengatakan kepada media lokal bahwa dia dan presiden “sepakat mengenai cara melayani rakyat,” dan membantah ada keretakan di antara mereka.

Ibu negara terkemuka
Kim menikah dengan Yoon pada tahun 2012, jauh sebelum karir jaksa memasuki dunia politik. Pada saat itu, dia telah menapaki kariernya di industri seni dan mendirikan agen pamerannya sendiri, Covana Contents.

Dia berusia 39 tahun, suaminya berusia 51 tahun, dan mereka telah “berkenalan sejak lama” sampai “seorang biksu turun tangan dan berperan sebagai mak comblang,” kata Kim dalam sebuah wawancara pada tahun 2018.

“Suami saya adalah orang yang jujur dan murni,” ujarnya saat itu. “Dia tidak punya uang dan rasanya dia tidak akan pernah bisa menikah kalau bukan karena saya.”

Kim Yun-cheol, profesor politik, mengatakan Kim Keon Hee sangat berbeda dari ibu negara lain sebelum dia.

“Dia adalah ‘wanita karir’ yang berhasil memperoleh status dan mengumpulkan kekayaan melalui aktivitas sosial ekonominya, dan dia bukan tipe ‘ibu rumah tangga yang pendiam’,” katanya.

“Saya yakin gaya ideal ibu negara di Korea adalah seseorang yang anggun, pendiam, dan tidak menonjol di depan, tapi gaya Kim bisa dianggap luar biasa.”

Profil tinggi ibu negara ini telah mendapatkan banyak penggemar, namun juga semakin menuai kritik.

“Dia tampaknya memiliki kecenderungan untuk pamer dalam perilakunya dan itulah sebabnya publik tampaknya mengembangkan perasaan penolakan atau ketidaksetujuan, bertanya-tanya apakah dia mencoba menarik perhatian dengan tampil dan berdiri di depan Presiden Yoon,” kata Kim Yun Cheol.

Kim Keon Hee telah terperosok dalam kontroversi sejak suaminya ikut dalam pemilihan presiden.

Pada tahun 2021, dia secara terbuka meminta maaf karena membesar-besarkan resumenya, sebuah masalah yang mendapat sorotan selama kampanye kepresidenan Yoon. Dalam permintaan maafnya, Kim juga bersumpah untuk “tetap fokus pada peran saya sebagai seorang istri” jika Yoon memenangkan pemilu. Mengikuti janjinya, Yoon menghapuskan kantor yang bertanggung jawab atas urusan ibu negara setelah dia menjadi presiden.

Namun Kim dirundung skandal-skandal berikutnya dan tetap menjadi pusat perhatian politik.

Dia terus-menerus menghadapi tuduhan plagiarisme atas tulisan akademisnya. Almamater PhD-nya, Kookmin University, mengatakan pihaknya tidak menemukan kesalahan dalam disertasi Kim atau publikasi lainnya setelah penyelidikan selama delapan bulan, namun sekelompok profesor tidak setuju dan merilis temuan mereka sendiri dengan alasan sebaliknya.

Pihak oposisi juga telah lama menuduh Kim terlibat dalam manipulasi harga saham Deutsch Motors, dealer BMW di Korea Selatan, lebih dari satu dekade lalu – tuduhan yang berulang kali dibantah oleh kantor kepresidenan. Bulan lalu, Yoon memveto rancangan undang-undang yang disahkan oleh parlemen yang dikuasai oposisi yang akan mengamanatkan jaksa khusus untuk menyelidiki dugaan keterlibatan Kim.

Ibu negara juga dihantui oleh hukuman ibunya dan hukuman satu tahun penjara karena memalsukan dokumen keuangan dalam pembelian tanah, sebuah keputusan yang dikuatkan oleh Mahkamah Agung pada bulan November.

Dan tahun lalu, pemerintah membatalkan proyek jalan tol di Seoul di tengah tuduhan oposisi bahwa pembangunannya akan menguntungkan keluarga Kim dengan menaikkan harga tanah yang mereka miliki.

Cho, profesor hukum di Universitas Hongik, mengatakan sebagian kemarahan publik atas skandal Kim juga ditujukan kepada Yoon.

“Karena bagaimanapun juga, dia terpilih karena dia terlihat seperti perwujudan keadilan,” katanya, mengacu pada karir presiden sebelumnya sebagai jaksa.

“Dia mengklaim bahwa dia akan mengembalikan keadilan, tapi dia tidak membawa kedua hal ini jika menyangkut istrinya.”


Sumber : CNN

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid