sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bantu mantan bos Nissan kabur, ayah dan anak asal AS dipenjara

Ghosn kabur dengan bersembunyi di sebuah kotak besar bekas kemasan produk audio. Ghosn kemudian diterbangkan ke Lebanon.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 19 Jul 2021 14:21 WIB
Bantu mantan bos Nissan kabur, ayah dan anak asal AS dipenjara

Pengadilan Tokyo menjatuhkan hukuman penjara untuk ayah dan anak warga Amerika yang dituduh membantu mantan bos Nissan, Carlos Ghosn, melarikan diri ke Lebanon saat menunggu persidangan di Jepang.

Michael Taylor dijatuhi hukuman dua tahun penjara, sementara putranya Peter dijatuhi hukuman satu tahun delapan bulan.

Mereka didakwa membantu seorang penjahat dalam pelarian Ghosn pada Desember 2019, yang bersembunyi di sebuah kotak yang diterbangkan dengan jet pribadi melalui Turki ke Lebanon. Lebanon tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Jepang.

Dalam menjatuhkan hukuman, hakim ketua Hideo Nirei mengatakan mereka telah melakukan pelanggaran hukum yang serius, karena sekarang hampir tidak ada kesempatan untuk mengadili Ghosn.

“Kasus ini memungkinkan Ghosn, seorang terdakwa kejahatan serius, melarikan diri ke luar negeri,” katanya.

Meskipun pembela berpendapat keduanya hanya digunakan oleh Ghosn, mereka jelas terlibat, terlepas dari siapa yang membuat keputusan, katanya.

Ghosn ditangkap di Jepang pada November 2018 dengan tuduhan tidak melaporkan kompensasinya dan melanggar kepercayaan dalam menggunakan uang Nissan untuk keuntungan pribadi. Dia mengaku  tidak bersalah, dan dia pergi karena dia tidak bisa mengharapkan pengadilan yang adil di Jepang.

Keluarga Taylor ditangkap di Massachusetts pada Mei 2020 dan diekstradisi ke Jepang pada Maret. Selama persidangan mereka meminta maaf, mengatakan bahwa mereka telah disesatkan oleh Ghosn tentang sistem peradilan pidana Jepang.

Sponsored

Michael Taylor menangis tersedu-sedu dan mengatakan dia "bangkrut", menyangkal bahwa mereka mendapat keuntungan finansial.

Namun hakim mengatakan pengadilan menemukan bahwa motifnya adalah uang. Keluarga Taylor dapat mengajukan banding dalam waktu dua minggu.

Ayah dan anak, keduanya mengenakan jas gelap dan diapit oleh penjaga, berdiri di depan pengadilan dalam diam.

Pengacara pembela keluarga Taylor, Keiji Isaji, telah meminta pengadilan secepatnya. Banyak pengadilan di Jepang berlangsung selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun.

Hukuman maksimum di Jepang untuk membantu penjahat adalah tiga tahun penjara. Jaksa menuntut hukuman dua tahun 10 bulan untuk Michael Taylor dan dua tahun enam bulan untuk putranya.

Pembela Taylors telah mengajukan penangguhan hukuman untuk keduanya, yang menghabiskan 10 bulan dalam tahanan di AS sebelum ekstradisi mereka.

Pada Desember 2019, Ghosn meninggalkan rumahnya di Tokyo dan naik kereta cepat ke Osaka. Di sebuah hotel di sana, dia bersembunyi di sebuah kotak besar yang diduga berisi peralatan audio, dengan lubang udara di dalamnya sehingga dia bisa bernapas, menurut jaksa.

Pria lain, George-Antoine Zayek, dituduh melarikan diri, tetapi belum ditangkap.

Secara terpisah, Greg Kelly, mantan eksekutif puncak Nissan, diadili di Tokyo dengan tuduhan memalsukan laporan sekuritas tentang kompensasi Ghosn.

Kelly, yang ditangkap bersamaan dengan Ghosn, juga mengatakan dia tidak bersalah.

Vonis dalam persidangan Kelly, yang dimulai pada September tahun lalu, diperkirakan baru akan keluar tahun depan.

Lebih dari 99% pengadilan kriminal Jepang menghasilkan hukuman. Setelah dinyatakan bersalah, tuduhan yang dihadapi Kelly membawa hukuman maksimum hingga 15 tahun penjara.(Sumber: Irishexaminer)

Berita Lainnya