sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Berat perjuangan kelompok Yahudi anti-Zionis di Amerika Latin menentang Israel

Pertengkaran keluarga sering terjadi pada sebagian besar anggota Judies X Palestina.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 11 Apr 2024 09:43 WIB
Berat perjuangan kelompok Yahudi anti-Zionis di Amerika Latin menentang Israel

Perang di Gaza telah menimbulkan reaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Amerika Latin, dengan konsolidasi koalisi luas pro-Palestina.

Sebagai bagian dari gerakan tersebut, negara-negara seperti Brazil, Argentina dan Meksiko telah menyaksikan munculnya kelompok-kelompok Yahudi anti-Zionis, yang dibentuk oleh para aktivis yang menolak didikan Zionis.

Di Argentina, negara Amerika Latin dengan komunitas Yahudi terbesar – diperkirakan setidaknya berjumlah 200.000 orang – Judies X Palestina (Yahudi untuk Palestina) telah aktif sejak tahun 2021 tetapi mendapatkan momentum selama konflik saat ini.

“Hanya ada sedikit suara anti-Zionis di Argentina. Kebanyakan jurnalis yang biasa mengkritik Israel telah dibungkam oleh lobi Zionis di media,” kata anggota kelompok tersebut, Ivan Zeta.

Ia menambahkan bahwa kekuatan institusi Zionis sangat tinggi di Argentina sehingga banyak orang Yahudi pro-Palestina terpaksa menggunakan nama samaran untuk menghindari penganiayaan.

“Pemerintahan saat ini (dipimpin oleh Presiden sayap kanan Javier Milei) sepenuhnya sejalan dengan Israel,” katanya.

Meskipun ia lahir dan besar sebagai seorang Katolik Roma, Milei telah mempelajari Taurat, dan beberapa kali menyatakan niatnya untuk berpindah agama ke Yudaisme. Perjalanan internasional pertamanya sebagai presiden Argentina adalah ke Israel.

Zeta mengatakan krisis ekonomi tahun 2001 menyebabkan banyak orang Yahudi Argentina pindah ke Israel. Proses tersebut semakin memperkuat hubungan antara komunitas Yahudi Argentina dan Israel.

Sponsored

“Kami mengenal orang-orang yang biasa mengkritik pendirian Israel terhadap warga Palestina, namun karena faktanya mereka mempunyai kerabat di sana, mereka mengkhawatirkan nasib keluarga mereka pada tanggal 7 Oktober (ketika Hamas menyerang Israel) dan sebagian menerima gagasan bahwa Israel adalah pihak yang paling bertanggung jawab sekarang menjadi korban,” kata Zeta, yang memiliki anggota keluarga yang tinggal di Israel.

Sepupu jauhnya termasuk di antara warga Israel yang diculik oleh Hamas.

“Hal ini tidak mempengaruhi saya secara langsung karena saya tidak mengenalnya, namun sebagian dari keluarga saya mendukung serangan Israel yang lebih kuat terhadap warga Gaza karena penculikannya, dan saya memiliki konflik dengan mereka,” kata Zeta.

Pertengkaran keluarga sering terjadi pada sebagian besar anggota Judies X Palestina. Beberapa dari mereka bahkan harus memutuskan hubungan dengan seluruh kerabatnya setelah mengambil sikap pro-Palestina.

Rekan-rekan mereka mencoba membantu dan memberi mereka dukungan psikologis, kata Zeta, seraya menambahkan bahwa pelecehan verbal juga biasa terjadi di media sosial.

Kelompok ini – yang dibentuk oleh lebih dari 50 aktivis, sebagian besar dari Buenos Aires – disambut dengan antusias oleh gerakan pro-Palestina lainnya, yang sebagian besar terdiri dari orang-orang keturunan Arab dan sayap kiri.

“Mereka berterima kasih atas kehadiran kami. Dengan kami di sana, berjalan berdampingan dengan mereka, tuduhan antisemitisme terhadap mereka berkurang,” kata Zeta.

Di Brasil, sebuah kelompok bernama Vozes Judaicas por Libertacao (Suara Yahudi untuk Pembebasan), yang dibentuk pada tahun 2014, telah berkembang sejak awal konflik saat ini.

“Para anggota awal tersebut bertemu lagi selama demonstrasi pro-Palestina pada akhir tahun 2023. Kami sekarang terorganisir dengan baik, dengan pertemuan mingguan dan beberapa kegiatan,” kata anggota Daniela Fajer kepada Arab News.

Sekitar 30 orang Yahudi Brazil terlibat langsung dalam jaringan ini, sebagian besar berada di Sao Paulo. Di Rio de Janeiro, ada gerakan Yahudi anti-Zionis lainnya.

“Sejak kami mengeluarkan pernyataan untuk membela Presiden Luiz Inacio Lula da Silva (yang dikecam oleh Zionis setelah ia mengkritik operasi militer Israel dan membandingkan pembunuhan massal warga Palestina dengan Holocaust), semakin banyak orang yang tertarik untuk bergabung dengan kami. kata Fajer.

Vozes Judaicas adalah bagian dari Front Pembela Rakyat Palestina di Sao Paulo, dan membantu komite tersebut mengatur pawai dan kegiatan publik pro-Palestina.

“Sebagian besar anggotanya mengenyam pendidikan Zionis dan mengunjungi Israel semasa sekolah. Sebagian besar harus putus dengan kerabat Zionis. Saya hanya berbicara dengan separuh keluarga saya saat ini,” katanya.

Beberapa aktivis bekerja sebagai guru di sekolah-sekolah Yahudi dan kehilangan pekerjaan karena kritik mereka terhadap Israel.

Komunitas Yahudi terus menerus menyerang kelompok tersebut di media sosial. “Mereka menghina kami dan menyebut kami pengkhianat. Sepertinya kita tidak bisa menjadi Yahudi dan anti-Zionis,” kata Fajer.

Jurnalis Brazil Breno Altman tahu betul betapa kuatnya tekanan Zionis. Putra seorang sayap kiri anti-Zionis, ia melihat mobil mendiang ayahnya dibakar pada tahun 1982 saat protes terhadap pembantaian pengungsi Palestina di Sabra dan Shatila.

“Ayah saya sedang memimpin demonstrasi ketika serangan itu terjadi. Para penjahat tidak pernah teridentifikasi, tapi kami curiga mereka adalah Zionis sayap kanan,” kata Altman.

Sejak Oktober, dia terus menerus mengecam kekejaman Israel di Gaza. Situs web yang ia dirikan beberapa tahun lalu, Opera Mundi, dikelola oleh portal berita utama Brasil dan menyebarkan pandangan kritis mengenai operasi Israel – sesuatu yang umumnya gagal dilakukan oleh pers di negara Amerika Selatan tersebut.

Altman menjadi sasaran kampanye kebencian, dan dituntut oleh lembaga Yahudi di Brasil atas komentarnya. Ia juga menerima ancaman di media sosial, termasuk ancaman pembunuhan.

“Saya mengajukan laporan polisi tentang ancaman yang ditemukan oleh situs berita. Mereka bilang ingin memotong jari saya dan mematahkan gigi saya,” kata Altman.

Namun demikian, ia berpendapat bahwa semakin banyak orang, termasuk orang Yahudi, yang sadar akan “genosida yang dilakukan di Gaza dan masalah Zionisme.”

Dia menambahkan: “Kelompok Yahudi anti-Zionis masih merupakan minoritas, namun mereka berhasil mengekspresikan sikap perbedaan pendapat mereka di media sosial.”

Altman baru-baru ini menerbitkan sebuah buku berjudul “Contra o Sionismo: Retrato de uma Doutrina Colonial e Racista” (“Melawan Zionisme: Potret Doktrin Kolonial dan Rasis”), dan telah melakukan perjalanan untuk meluncurkannya di sejumlah kota.

“Banyak mahasiswa yang menghadiri acara tersebut. Beberapa orang Yahudi mengatakan kepada saya hal-hal seperti, 'Saya dulunya seorang Zionis, tapi saya berubah pikiran setelah melihat komentar Anda,'” katanya.

Di Meksiko, tempat tinggal sekitar 60.000 orang Yahudi, gerakan Zionis tidak sekuat di Brasil dan Argentina, kata Enrique Rajchenberg, anggota Yahudi untuk Palestina di Meksiko. Meskipun demikian, katanya, dia dan rekan-rekannya menghadapi hinaan dan ancaman.

Banyak orang Yahudi anti-Zionis yang menjadi bagian dari kelompok pro-Palestina di universitas-universitas Meksiko, dan gerakan akademis sangat aktif dalam mempromosikan pawai, konferensi, dan kegiatan budaya, kata Rajchenberg, sambil menambahkan: “Kami mengatur pembicaraan dengan mahasiswa dan serikat buruh.”

Yahudi untuk Palestina menuntut agar semua rektor universitas di negara tersebut memutuskan hubungan dengan institusi akademis di Israel

Kelompok ini juga meminta Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, dan rekan-rekan progresif lainnya di Amerika Latin, untuk membatalkan segala bentuk kolaborasi militer dengan Israel.

“Lopez Obrador adalah salah satu pemimpin progresif Amerika Latin yang memiliki sikap paling lemah terhadap genosida di Gaza,” kata Rajchenberg.

“Meksiko memiliki hubungan ekonomi yang kuat dengan AS, dan kecaman keras terhadap Israel tentu akan menimbulkan masalah baginya.”

Gerakan-gerakan baru Yahudi anti-Zionis di Amerika Latin telah mencari dan menjalin hubungan satu sama lain dan dengan kelompok serupa di seluruh dunia. “Tujuan kami sekarang adalah menciptakan jaringan organisasi anti-Zionis di Amerika Latin,” kata Zeta.(arabnews)

Berita Lainnya
×
tekid