sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

CEO perusahaan di AS beda sikap: Justru semangat pekerjakan mahasiswa anti-Israel

“Kami mencari kandidat berkualitas tinggi, namun kami akan mencari di tempat lain,” kata Daniel Loeb.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 03 Mei 2024 08:20 WIB
CEO perusahaan di AS beda sikap: Justru semangat pekerjakan mahasiswa anti-Israel

Gelombang unjuk rasa anti-Israel yang intens dilakukan mahasiswa di berbagai kampus di Universitas Amerika Serikat, beberapa waktu terakhir. Situasi ini menimbulkan sentimen negatif dari para bos perusahaan di Negeri Paman Sam itu. Ancamannya, mereka menutup pintu lowongan pekerjaan untuk demonstran tersebut di perusahaan mereka. Namun, seorang CEO perusahaan perawatan rambut rontok dan disfungsi ereksi pria melakukan sebaliknya.

CEO perusahaan itu mengatakan dia justru “bersemangat” untuk mempekerjakan pengunjuk rasa anti-Israel yang mengambil alih kampus-kampus untuk mendukung warga Palestina di Gaza.

Andrew Dudum, CEO Hims, seorang warga Palestina-Amerika, sebuah apotek telehealth dan online yang terkenal dengan iklan kereta bawah tanah Kota New York yang sugestif, membagikan tautan ke lowongan yang ada saat ini dan mendorong para mahasiswa pengunjuk rasa untuk mendaftar.

“Keberanian moral > Gelar sarjana,” tulisnya di X. “Jika saat ini Anda memprotes genosida rakyat Palestina & atas divestasi universitas Anda dari Israel, teruskan saja. Itu bekerja."

“Ada banyak perusahaan & CEO yang ingin mempekerjakan Anda, apa pun disiplin universitasnya,” tambah Andrew di samping tautan lowongan kerja Hims.

Dudum, yang mendirikan Hims pada tahun 2017 dan memiliki keluarga di Gaza dan Tepi Barat, menunjukkan perbedaan dari banyak pemimpin perusahaan dengan pernyataannya ketika mahasiswa di semakin banyak perguruan tinggi di seluruh negeri bergabung dalam gelombang protes.

Bill Ackman, kepala Pershing Square Capital Management, adalah salah satu orang pertama yang mengatakan bahwa dia tidak akan mempekerjakan mahasiswa Harvard yang menandatangani surat yang diduga menyalahkan Israel atas serangan kekerasan Hamas pada 7 Oktober.

Para taipan Wall Street lainnya juga menggemakan pernyataannya.

Sponsored

Seorang perekrut perusahaan papan atas mengatakan kepada The Post pekan lalu bahwa dia mulai mempertimbangkan kembali di mana dia akan menemukan kandidat pekerjaan karena banyak sekolah Ivy League dan perguruan tinggi terkemuka lainnya yang dilanda protes yang diklaim oleh para kritikus sebagai antisemit.

“Kami mencari kandidat berkualitas tinggi, namun kami akan mencari di tempat lain,” kata Daniel Loeb, aktivis investor dan lulusan Columbia.

Para mahasiswa menuntut divestasi universitas mereka dari Israel atas serangan balasannya di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina – termasuk 13.800 anak-anak tak berdosa, menurut pejabat kesehatan yang dikendalikan Hamas di wilayah tersebut.

Serangan Israel yang tiada henti merupakan respons terhadap pembantaian brutal teroris Hamas terhadap hampir 1.200 warga Israel, sebagian besar warga sipil.

Mahasiswa AS telah membuat tenda perkemahan di kampus mereka dan mengambil alih gedung universitas dalam protes yang terkadang disikapi dengan destruktif dan penuh kekerasan. Polisi telah dikerahkan ke beberapa protes untuk menangkap mahasiswa.

Berita Lainnya
×
tekid