sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dua oligarki Rusia ditemukan tewas bersama istri dan anak-anak mereka

Avayev, 51, istrinya Yelena, 47, dan putri mereka yang berusia 13 tahun, Maria, ditemukan dengan luka tembak.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 22 Apr 2022 15:51 WIB
Dua oligarki Rusia ditemukan tewas bersama istri dan anak-anak mereka

 

Polisi sedang menyelidiki kematian dua oligarki Rusia yang ditemukan tewas bersama istri dan anak-anak mereka satu hari terpisah di rumah mewah mereka di Moskow dan Spanyol.

Vladislav Avayev, mantan wakil presiden Gazprombank, ditemukan tewas dengan luka tembak di apartemennya di Moskow pada Senin, menurut kantor berita Rusia TASS.

Penyelidik dilaporkan mengatakan teori utama mereka adalah bahwa Avayev menembak istri dan putrinya, dan kemudian dirinya sendiri.

Avayev, 51, istrinya Yelena, 47, dan putri mereka yang berusia 13 tahun, Maria, ditemukan dengan luka tembak.

Mereka ditemukan oleh putri Avayev yang berusia 26 tahun, Anastasia, setelah dia tidak dapat menghubungi mereka, kata juru bicara polisi Yulia Ivanova kepada kantor berita TASS.

Pintu apartemen lantai 14 dikatakan telah dikunci dari dalam, dengan pejabat mencurigai pembunuhan-bunuh diri. Mereka percaya istri dan anak perempuan Avayev ditembak sebelum dia.

Anastasia mengatakan kepada petugas bahwa dia menemukan pistol di tangan ayahnya.

Sponsored

Hari berikutnya oligarki lain, Sergei Protosenya, ditemukan digantung di Spanyol dengan istri dan putrinya ditikam sampai mati, menurut media Spanyol.

Mayat mereka ditemukan dengan pisau berlumuran darah dan kapak di sisinya pada Selasa kemarin.

Protosenya adalah mantan wakil presiden dan kepala akuntan Novatek, sebuah perusahaan gas besar yang memiliki hubungan dekat dengan Gazprombank yang memiliki kekayaan lebih dari £333 juta.

Protosenya, istrinya, dan putrinya, tinggal di sebuah rumah mewah sewaan di Lloret de Mar selama periode Paskah, menurut outlet berita Spanyol Telecinco.

Natalia dan Maria diperkirakan telah dibacok sampai mati di tempat tidur mereka dengan kapak, menurut laporan.

Polisi disiagakan atas kematian itu ketika putra oligarki, yang berada di Prancis, membunyikan alarm setelah tidak ada yang mengangkat telepon, Telecinco melaporkan.

Petugas memeriksa vila dan menemukan Protosenya tewas di luar rumah.

Polisi di wilayah tersebut telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki kematian tersebut, mereka mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Petugas polisi dari Generalitat-Mossos d'Esquadra dari Divisi Investigasi Kriminal (DIC) dari Wilayah Polisi Girona sedang menyelidiki kematian tiga orang di sebuah rumah di Lloret de Mar.

"Sore ini, [polisi] menerima peringatan bahwa Polisi Lokal Lloret de Mar telah menemukan mayat tiga orang di sebuah rumah pribadi di kota.

"Beberapa petugas polisi telah pindah ke tempat kejadian. DIC telah membuka penyelidikan untuk mengklarifikasi keadaan kematian tersebut."

Bulan lalu, oligarki kelahiran Ukrania Mikhail Watford, 66, yang membuat kekayaannya dalam minyak dan gas, ditemukan tewas di rumahnya di Surrey.(LBC)

Berita Lainnya