sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Israel larang umat Kristen di Gaza masuk Bethlehem dan Yerusalem

Gaza memiliki sekitar 1.000 orang umat Kristen, yang kebanyakan mereka adalah Ortodoks Yunani.

Khairisa Ferida
Khairisa Ferida Jumat, 13 Des 2019 10:30 WIB
Israel larang umat Kristen di Gaza masuk Bethlehem dan Yerusalem
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 240687
Dirawat 56889
Meninggal 9448
Sembuh 174350

Umat Kristen di Jalur Gaza tidak akan diizinkan mengunjungi sejumlah kota suci untuk merayakan Natal. Demikian disampaikan otoritas Israel pada Kamis (12/12).

Juru bicara untuk kantor penghubung militer Israel menerangkan bahwa umat Kristen Gaza akan diberikan izin untuk melakukan perjalanan ke luar negeri tetapi tidak satu pun dibolehkan pergi ke Israel dan Tepi Barat yang diduduki, rumah bagi banyak situs suci Kristen.

Israel membatasi dengan ketat pergerakan keluar dari Jalur Gaza, wilayah yang dikuasai Hamas, kelompok Islam yang dicap Barat sebagai organisasi teroris.

Juru bicara itu menuturkan bahwa setelah perintah keamanan dikeluarkan, warga Gaza akan diizinkan untuk melakukan perjalanan ke luar negeri melalui perbatasan Allenby Bridge dengan Yordania, tetapi tidak mengunjungi kota-kota di Israel atau Tepi Barat.

Gaza memiliki sekitar 1.000 orang umat Kristen, yang kebanyakan mereka adalah Ortodoks Yunani, di antara populasinya yang dua juta orang.

Keputusan Israel kali ini mematahkan kebijakannya terdahulu. Tahun lalu, Israel memberikan izin bagi hampir 700 umat Kristen Gaza untuk bepergian ke Yerusalem, Bethlehem, Nazareth, dan sejumlah kota suci lainnya yang menarik ribuan peziarah setiap musim libur.

Gisha, kelompok HAM Israel, menerangkan bahwa larangan itu menunjuk pada intensifikasi pembatasan akses antara dua bagian wilayah Palestina. Mereka juga menyebut kebijakan Israel adalah pendalaman kebijakan pemisahan Israel bagi Tepi Barat dan Gaza.

Negara merdeka yang diinginkan Palestina mencakup Tepi Barat dan Gaza, wilayah yang direbut Israel dalam perang 1967.

Sponsored

Sebelumnya, Israel membela pembatasannya terhadap warga Gaza dengan mengatakan banyak warga Palestina dari Gaza tinggal secara ilegal ketika yang diberikan adalah izin kunjungan jangka pendek.

Di Gaza, seorang perempuan Kristen menyuarakan harapannya agar Israel mengubah kebijakannya sehingga dia dapat mengunjungi keluarganya di Kota Ramallah, Tepi Barat.

"Setiap tahun saya berdoa mereka akan mengizinkan memberi izin agar saya dapat merayakan Natal dan mengunjungi keluarga saya," ujar Randa El-Amash (50). "Akan lebih menyenangkan merayakan Natal di Bethlehem dan Yerusalem."

Para pemimpin Kristen di Yerusalem mengutuk keputusan Israel. Mereka meminta otoritas Israel untuk mengubahnya.

"Orang lain di seluruh dunia diizinkan bepergian ke Betlehem. Menurut kami orang Kristen Gaza juga harus memiliki hak itu," kata Wadie Abu Nassar, seorang penasihat pemimpin gereja setempat.

Sumber : Reuters

Berita Lainnya