sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Janet Yellen akhirnya bakal berkunjung ke China

Yellen, yang menyebut gagasan pemisahan ekonomi dari China sebagai "bencana," sering mengatakan dalam satu tahun terakhir, ingin ke China.

Hermansah
Hermansah Selasa, 04 Jul 2023 10:30 WIB
Janet Yellen akhirnya bakal berkunjung ke China

Menteri Keuangan Janet Yellen, akan melakukan perjalanan ke Beijing pada Kamis (6/7). Hal itu sebagai bagian dari upaya administrasi Biden yang sedang berlangsung untuk mencairkan hubungan AS-China, kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan, Minggu (2/7) waktu setempat.

Yellen, yang menyebut gagasan pemisahan ekonomi dari China sebagai "bencana," sering mengatakan dalam satu tahun terakhir, ingin mengunjungi China. Dia mengatakan, kedua negara “dapat dan perlu menemukan cara untuk hidup bersama” terlepas dari hubungan mereka yang tegang terkait geopolitik dan pembangunan ekonomi. Yellen akan bertemu minggu ini dengan pejabat China, perusahaan AS yang melakukan bisnis di China dan dengan orang China dan akan tinggal hingga 9 Juli, kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas rincian perjalanan itu.

Tujuan kunjungannya adalah untuk memperdalam dan meningkatkan frekuensi komunikasi antara AS dan China. Meskipun ada bidang kepentingan bersama yang jelas, di mana Yellen dapat membuat kemajuan, ada juga ketidaksepakatan yang signifikan yang tidak dapat diselesaikan melalui satu perjalanan.

Gejolak terbaru terjadi setelah Presiden Joe Biden menyebut Presiden China Xi Jinping sebagai "diktator" selama penggalangan dana kampanye awal Juni. Orang China memprotes dengan keras, tetapi Biden kemudian mengatakan pernyataan blak-blakannya tentang China adalah "bukan hanya sesuatu yang saya akan sangat berubah.”

Pernyataan Presiden AS muncul setelah ketegangan atas balon pengawasan China yang ditembak jatuh oleh pemerintah AS, pembatasan yang dipimpin AS atas akses China ke chip komputer canggih dan ketegangan yang sedang berlangsung tentang status dan keamanan Taiwan. Namun dalam komentar diktator Biden selama penggalangan dana California, presiden mengatakan kepada audiensnya "jangan khawatir" tentang China karena AS telah mengambil langkah untuk bersaing dengan ambisi keuangan dan teknologinya.

Perjalanan Yellen akan mengikuti kunjungan dua hari Menteri Luar Negeri Antony Blinken di Beijing pada Juni, pertemuan tingkat tertinggi di China dalam lima tahun terakhir. Blinken bertemu dengan Xi dan keduanya sepakat untuk menstabilkan hubungan AS-China yang memburuk. Namun, komunikasi yang lebih baik antara militer mereka tidak dapat disepakati. Pejabat keuangan tidak merinci pejabat mana yang akan dia temui, tetapi mengatakan itu bukan Xi.

Kunjungan menteri keuangan akan lebih difokuskan pada menstabilkan ekonomi global dan menantang dukungan China terhadap Rusia dalam invasi darat yang sedang berlangsung di Ukraina. China telah mengembangkan kedekatan yang tidak nyaman dengan Kremlin-mengeklaim netralitas dalam perang, tetapi mengadakan latihan militer bersama dan sering melakukan kunjungan kenegaraan dengan pejabat Rusia.

Meski demikian, para pejabat AS tetap berharap bahwa hubungan AS-China tidak akan semakin memburuk.

Sponsored

Yellen bertemu dengan rekannya dari China sebelumnya, Wakil Perdana Menteri Liu He, pada  Januari di Swiss dan berpidato besar di Universitas Johns Hopkins pada April menyerukan “kerja sama dalam tantangan global yang mendesak di zaman kita” antara kedua negara demi mempertahankan stabilitas global, sambil mendukung pembatasan ekonomi di China untuk memajukan kepentingan keamanan nasional A.S.

Perkembangan baru menunjukkan secercah dari apa yang bisa memicu hubungan baru.

Pada KTT Paris tentang keuangan global minggu lalu, sebuah kesepakatan ditengahi yang merestrukturisasi utang Zambia dengan para krediturnya, termasuk China-kreditor terbesar Zambia yang memegang US$4,1 miliar dari total beban utang US$6,3 miliar. Kesepakatan itu dapat memberikan peta jalan tentang bagaimana China akan menangani kesepakatan restrukturisasi dengan negara-negara lain yang berada dalam kesulitan utang, dan menunjukkan negara adidaya Asia itu bersedia bekerja sama dalam negosiasi dengan negara-negara Kelompok 20 lainnya.

“Saya senang masyarakat internasional bersatu untuk mendukung Zambia pada saat dibutuhkan,” kata Yellen dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Namun, ada banyak ketegangan lain yang memengaruhi hubungan negara adidaya. Penemuan balon pengintai China yang melintasi area sensitif AS pada Februari meredam rencana perjalanan sebelumnya, dan hubungan yang semakin tegang.

Anggota parlemen AS awal tahun ini mendesak CEO TikTok Shou Zi Chew tentang keamanan data dan hubungan perusahaan media sosial itu dengan China, dengan beberapa mendorong larangan aplikasi, yang populer di kalangan anak muda Amerika.

Dan Oktober lalu, pemerintahan Biden memberlakukan kontrol ekspor untuk membatasi kemampuan China mengakses chip canggih, yang katanya dapat digunakan untuk membuat senjata, melakukan pelanggaran hak asasi manusia, dan meningkatkan kecepatan dan akurasi logistik militer China.

Perjalanan Yellen juga dilakukan ketika Biden mempertimbangkan untuk mengeluarkan perintah eksekutif yang akan memperketat aturan pada beberapa investasi luar negeri oleh perusahaan AS dalam upaya membatasi kemampuan China untuk memperoleh teknologi yang dapat meningkatkan kecakapan militernya.

Namun, perdagangan menjalin ekonomi AS dan China. Dan terlepas dari pidato yang kuat tentang perlunya memikirkan kembali hubungan tersebut, Yellen mengatakan dalam pidatonya di Johns Hopkins bahwa “pemisahan penuh ekonomi kita akan menjadi bencana bagi kedua negara. Itu akan membuat tidak stabil bagi seluruh dunia. Sebaliknya, kami tahu bahwa kesehatan ekonomi Tiongkok dan AS terkait erat.”

China mengirimkan barang senilai lebih dari US$536 miliar ke AS tahun lalu. Sebaliknya, AS mengekspor barang senilai US$154 miliar ke China, menurut Biro Sensus.

Sumber : Associated Press

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid