sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ratusan orang telantar, kawasan industri di Chennai lumpuh, India rugi besar

Di antara perusahaan-perusahaan besar, perusahaan-perusahaan IT adalah pihak yang paling terkena dampaknya.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 10 Des 2023 11:10 WIB
Ratusan orang telantar, kawasan industri di Chennai lumpuh, India rugi besar

Para relawan mengarungi genangan air untuk membagikan makanan dan persediaan, dan beberapa pabrik masih tutup di distrik pusat teknologi dan otomotif di Chennai, India selatan, pada Jumat (8/12). Upaya itu dilakukan empat hari setelah topan Michaung melanda pantai.

Setidaknya 14 orang, sebagian besar di Chennai dan negara bagian Tamil Nadu, tewas dalam banjir yang dipicu oleh hujan lebat yang mulai terjadi pada hari Senin lalu.

Topan itu sendiri menghantam lebih jauh ke utara di negara bagian Andhra Pradesh pada Selasa sore.

Pihak berwenang mengatakan beberapa daerah dataran rendah di negara bagian itu masih terendam banjir dan pejabat pemerintah serta sukarelawan memberikan bantuan kepada orang-orang yang terjebak di rumah mereka di daerah kumuh dan sekitarnya.

Wilayah Chennai yang lebih luas menjadi basis bagi unit India dari beberapa perusahaan global termasuk Hyundai Motor, Daimler dan Foxconn Taiwan serta Pegatron yang melakukan kontrak manufaktur untuk Apple.

Meskipun banyak dari mereka termasuk Pegatron dan Foxconn kembali beroperasi dalam satu atau dua hari setelah topan melanda, beberapa pabrik grup TVS yang terletak di daerah yang terkena dampak paling parah masih belum dibuka, kata sumber industri.

Pihak pelabuhan Adani Krishnapatnam di Andhra Pradesh, mengatakan pada hari Jumat bahwa topan tersebut “sangat berdampak buruk” pada operasinya dan menyatakan periode force majeure mulai 3 Desember.

Force majeure merupakan pemberitahuan yang digunakan untuk menggambarkan kejadian di luar kendali perusahaan, seperti bencana alam, yang biasanya membebaskan perusahaan dari kewajiban kontrak tanpa penalti.

Sponsored

BUMN Madras Fertilizers memberi tahu bursa saham bahwa pabriknya di Chennai telah ditutup dan diperkirakan akan kembali beroperasi dalam waktu dua hingga empat pekan.

Penyedia layanan teknologi informasi (TI) meminta stafnya untuk bekerja dari rumah selama sepekan. Sementara sekolah dan perguruan tinggi tutup. Beberapa sekolah dan perguruan tinggi diubah menjadi tempat penampungan sementara.

Banjir yang terjadi di Chennai pekan ini mengingatkan kerusakan parah akibat banjir delapan tahun lalu yang menewaskan sekitar 290 orang.

Di Andhra Pradesh, kerusakan akibat topan relatif terkendali, di mana jalan-jalan rusak dan pepohonan tumbang akibat gelombang besar yang menghantam pantai.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh mengunjungi Chennai pada hari Kamis dan mengumumkan New Delhi akan memberikan bantuan kedua sebesar 4,5 miliar rupee (Rp840,9 miliar) ke Tamil Nadu untuk membantu mengatasi kerusakan. Pemerintah federal juga telah menyetujui proyek senilai 5,6 miliar rupee untuk pengelolaan banjir di Chennai, katanya.

Warga Chennai mempertanyakan kemampuan infrastruktur kota dalam menangani cuaca ekstrem.

“Urbanisasi itu sendiri tidak hanya menimbulkan masalah, namun sifat urbanisasi juga telah mengincar ruang terbuka, mencakup wilayah seperti rawa dan dataran banjir,” kata aktivis sosial Nityanand Jayaraman dikutip Reuters.

Namun para ahli mengatakan sistem drainase air hujan yang lebih baik tidak akan mampu mencegah banjir yang disebabkan oleh hujan yang sangat lebat dan sangat deras.

“Solusi ini akan banyak membantu dalam curah hujan sedang dan lebat, namun tidak dalam hujan yang sangat lebat dan sangat lebat,” Raj Bhagat P, seorang insinyur sipil dan pakar geo-analisis, mengatakan pada hari Rabu.

Industri lumpuh

Lanskap industri Chennai terguncang akibat dampak buruk Topan Michaung. Namun tidak semuanya terkena dampak yang sama.

Meskipun lebih dari 90% unit skala besar telah kembali beroperasi, UMKM (usaha mikro, kecil, dan menengah) masih terperosok dalam krisis, di tengah kerugian yang melumpuhkan dan pengabaian yang sistemik.

Di kawasan industri Manali, kawasan Vichoor SIDCO, markas bagi 110 perusahaan yang sebagian besar bergerak di industri kimia dan cat, terendam banjir.

Di antara perusahaan-perusahaan besar, perusahaan-perusahaan IT adalah pihak yang paling terkena dampaknya dengan kebanjiran fasilitas yang menyebabkan karyawan tidak dapat bekerja selama dua hari berturut-turut.

“Perusahaan TI sebagian besar telah beralih ke mode bekerja dari rumah, sehingga menghambat operasi penting,” kata Shankar Vanavarayar, Ketua Konfederasi Industri India (CII), berbicara kepada The Indian Express.

Meskipun terdapat genangan air, perusahaan dan produsen besar hanya menghadapi “kerusakan minimal” jika dibandingkan dengan industri kecil.

Banjir yang tiada henti telah menyebabkan terhentinya operasi di kawasan industri seperti Ambattur, Thirumudivakkam, Perungudi, dan Thirumazhisai.

Kawasan Industri Thirumazhisai (TIE), yang memiliki lebih dari 300 unit di dalam batasnya dan 600 unit tambahan di luarnya, menanggung beban bencana terbesar, dengan seluruh area terendam air sedalam hingga 1,2 meter. Situasi di Kawasan Industri Ambattur juga tidak jauh lebih baik, dengan Asosiasi Produsen Kawasan Industri Ambattur (AIEMA) mengeluarkan permohonan putus asa untuk segera melakukan intervensi dengan alasan kerusakan besar, dengan mesin, bahan mentah, dan barang-barang jadi terendam air.

Menurut pemerintah negara bagian, lebih dari 90% perusahaan di kawasan industri yang dikelola oleh Perusahaan Promosi Industri Negara Tamil Nadu (SIPCOT) telah kembali beroperasi mulai hari Rabu. Pemulihan yang cepat ini disebabkan oleh kuatnya fasilitas infrastruktur seperti lahan, listrik, air, jalan, dan jaringan komunikasi yang terutama diperuntukkan bagi industri skala besar dan menengah.

Namun, sebaliknya, UMKM yang berada di bawah naungan Tamil Nadu Small Industries Development Corporation Ltd (SIDCO) menghadapi tantangan berat dan menanggung beban terberat akibat banjir. Unit-unit ini, yang sering kali tidak mempunyai keunggulan infrastruktur yang komprehensif dibandingkan unit-unit yang lebih besar, telah mengalami kerusakan dan gangguan yang lebih besar.(reuters,indianexpress)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid