sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menang pilpres, Claudia Sheinbaum jadi presiden wanita pertama Meksiko

Kemenangan bagi Sheinbaum merupakan sebuah langkah besar bagi Meksiko.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 03 Jun 2024 18:30 WIB
Menang pilpres, Claudia Sheinbaum jadi presiden wanita pertama Meksiko

Claudia Sheinbaum meraih kemenangan telak untuk menjadi presiden perempuan pertama Meksiko. Ia akan menggantikan mentornya, Andres Manuel Lopez Obrador, yang popularitasnya di kalangan masyarakat miskin turut mendorong kemenangannya.

Sheinbaum, seorang ilmuwan iklim dan mantan walikota Mexico City, memenangkan kursi presiden dengan perolehan antara 58,3% dan 60,7% suara, menurut penghitungan sampel cepat yang dilakukan oleh otoritas pemilu Meksiko. Jumlah tersebut diperkirakan menjadi persentase penghitungan suara tertinggi dalam sejarah demokrasi Meksiko. Kandidat oposisi Xochitl Galvez memperoleh antara 26,6% dan 28,6% suara.

Koalisi yang berkuasa juga berada di jalur yang tepat untuk meraih dua pertiga mayoritas super di kedua majelis Kongres yang akan memungkinkan koalisi untuk meloloskan reformasi konstitusi tanpa dukungan oposisi, sesuai dengan kisaran hasil yang diberikan oleh otoritas pemilu.

"Untuk pertama kalinya dalam 200 tahun republik ini saya akan menjadi presiden perempuan pertama Meksiko," kata Sheinbaum kepada para pendukungnya yang disambut dengan sorak-sorai "presiden, presiden".

Kemenangan bagi Sheinbaum merupakan sebuah langkah besar bagi Meksiko, sebuah negara yang terkenal dengan budaya macho dan rumah bagi populasi Katolik Roma terbesar kedua di dunia, yang selama bertahun-tahun mendorong nilai-nilai dan peran yang lebih tradisional bagi perempuan. Sheinbaum adalah perempuan pertama yang memenangkan pemilihan umum di AS, Meksiko, atau Kanada. 

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari saya akan memilih seorang perempuan,” kata Edelmira Montiel, 87 tahun, seorang pendukung Sheinbaum di negara bagian terkecil di Meksiko, Tlaxcala.

“Sebelumnya kami bahkan tidak bisa memilih, dan ketika Anda bisa, itu adalah memilih orang yang suami Anda suruh Anda pilih. Syukurlah itu telah berubah dan saya bisa menjalaninya,” tambah Montiel.

Sebagai 'pewaris' proyek presiden yang juga merupakan mentornya itu, Sheinbaum memiliki jalan yang rumit ke depan. Dia harus menyeimbangkan janji-janji untuk meningkatkan kebijakan kesejahteraan rakyat sambil mewarisi defisit anggaran yang besar dan pertumbuhan ekonomi yang rendah. Setelah hasil awal diumumkan, dia mengatakan kepada para pendukungnya bahwa pemerintahnya akan bertanggung jawab secara fiskal dan menghormati otonomi bank sentral.

Sponsored

Dia telah berjanji untuk meningkatkan keamanan namun hanya memberikan sedikit rincian dan pemilu tersebut, yang merupakan pemilu paling penuh kekerasan dalam sejarah modern Meksiko dengan 38 kandidat terbunuh, telah memperburuk masalah keamanan yang sangat besar. Banyak analis mengatakan kelompok kejahatan terorganisir memperluas dan memperdalam pengaruh mereka selama masa jabatan Lopez Obrador.

Pemungutan suara pada hari Minggu juga dirusak oleh pembunuhan dua orang di tempat pemungutan suara di negara bagian Puebla. Diketahui, lebih banyak orang terbunuh (lebih dari 185.000) selama mandat Lopez Obrador dibandingkan selama pemerintahan lain dalam sejarah modern Meksiko. 

“Kecuali dia berkomitmen untuk melakukan investasi yang mengubah keadaan dalam meningkatkan kepolisian dan mengurangi impunitas, Sheinbaum kemungkinan akan kesulitan mencapai peningkatan signifikan dalam tingkat keamanan secara keseluruhan,” kata Nathaniel Parish Flannery, seorang analis risiko politik independen Amerika Latin.

Partai berkuasa Morena juga telah menyatakan kandidatnya sebagai pemenang pemilihan walikota Mexico City, salah satu jabatan paling penting di negara itu, meskipun pihak oposisi membantahnya dan mengklaim calonnya sendiri yang memenangkan pemilihan tersebut.(onmanorama)

Berita Lainnya
×
tekid