sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menhan AS memerintahkan peninjauan kembali serangan udara yang menewaskan warga sipil di Suriah pada 2019

Austin memerintahkan peninjauan setelah The New York Times menerbitkan penyelidikan ekstensif terhadap serangan udara awal bulan ini.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 30 Nov 2021 07:46 WIB
Menhan AS memerintahkan peninjauan kembali serangan udara  yang menewaskan warga sipil di Suriah pada 2019

Menteri Pertahanan Lloyd Austin memerintahkan peninjauan kembali serangan udara AS yang dilakukan di Suriah pada tahun 2019 yang baru-baru ini diakui oleh Pentagon telah membunuh warga sipil setelah publikasi laporan New York Times, kata juru bicara Pentagon John Kirby selama briefing pada hari Senin.

"Peninjauan akan dilakukan oleh Jenderal Michael Garrett, komandan Komando Pasukan Angkatan Darat AS. Garrett akan meninjau laporan investigasi yang sudah dilakukan dan juga akan melakukan penyelidikan lebih lanjut atas fakta dan keadaan terkait insiden tersebut," kata Kirby.

Garrett memiliki waktu 90 hari untuk menyelesaikan peninjauan, yang akan mencakup "korban sipil yang diakibatkan dari insiden itu, kepatuhan terhadap hukum perang" dan "apakah tindakan pertanggungjawaban akan sesuai," tambah Kirby.

Austin memerintahkan peninjauan setelah The New York Times menerbitkan penyelidikan ekstensif terhadap serangan udara awal bulan ini. Tak lama setelah penyelidikan diterbitkan, Komando Pusat AS, bagian dari militer AS yang mengawasi pasukan di Timur Tengah, secara terbuka mengakui bahwa warga sipil, termasuk wanita dan anak-anak, telah tewas dalam serangan udara 2019.

Jumlah warga sipil yang tewas tidak diketahui tetapi Komando Pusat AS mengakui itu adalah "beberapa warga sipil."

Pada 18 Maret 2019, Pasukan Demokratik Suriah sekutu AS meminta dukungan udara ketika mereka diserang oleh pasukan ISIS, Kapten Bill Urban, juru bicara Komando Pusat AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Pasukan AS dan koalisi mengepung pertahanan terakhir ISIS di Baghouz, Suriah, tetapi pada hari-hari terakhir pertempuran, ISIS melancarkan serangan balik, menggunakan senjata ringan, granat berpeluncur roket, dan bom bunuh diri.

Satu-satunya pesawat di lokasi yang mampu melakukan serangan adalah F-15, kata Urban. Pada saat yang sama, satu-satunya kendaraan udara tak berawak di atas kepala hanya mampu merekam video definisi standar. Pesawat dan UAV lain yang mampu merekam video definisi tinggi, yang akan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang medan perang, telah meninggalkan daerah itu setelah berjam-jam pertempuran.

Pejuang Pasukan Demokrat Suriah, pasukan operasi khusus AS terdekat dan UAV yang terbang di atas medan perang melaporkan atau mengamati tidak ada warga sipil di daerah itu sebelum serangan udara dilakukan, kata Urban. F-15 kemudian menjatuhkan tiga bom berpemandu presisi seberat 500 pon, yang berpotensi membunuh puluhan orang.

Sponsored

Beberapa jam setelah serangan, operator UAV melaporkan kemungkinan warga sipil di daerah itu ketika bom dijatuhkan, kata Urban.
Pengakuan korban sipil datang pertama kalinya dari Departemen Pertahanan yang secara terbuka mengungkapkan bahwa warga sipil mungkin tewas akibat serangan udara 2019.

Pengungkapan itu muncul ketika Departemen Pertahanan menghadapi pengawasan yang meningkat atas penanganannya terhadap korban sipil menyusul serangan pesawat tak berawak di Afghanistan pada akhir Agustus yang menewaskan 10 warga sipil, termasuk tujuh anak-anak. Tinjauan terhadap serangan yang gagal di Kabul menemukan bahwa "kesalahan eksekusi" menyebabkan apa yang disebut pejabat Pentagon sebagai "kesalahan tragis" dan bahwa pembunuhan itu tidak melanggar hukum perang, tetapi hal itu meninggalkan pertanyaan tentang pertanggungjawaban hingga komando kombatan. (CNN)

Berita Lainnya