sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Militer China: Amerika ancaman terbesar bagi perdamaian dunia 

China menyebutkan tindakan AS di Irak, Suriah, Libya, dan negara-negara lain selama dua dekade terakhir telah mengakibatkan banyak kematian.

Angelin Putri Syah
Angelin Putri Syah Senin, 14 Sep 2020 14:30 WIB
Militer China: Amerika ancaman terbesar bagi perdamaian dunia 
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 511.836
Dirawat 64.878
Meninggal 16.225
Sembuh 429.807

Kementerian Pertahanan China pada Minggu (13/9) mengecam laporan kritis Amerika Serikat tentang ambisi militer negara itu, dengan mengatakan justru AS yang menjadi ancaman terbesar bagi tatanan internasional dan perdamaian dunia.

Pernyataan tersebut menyusul laporan tahunan Departemen Pertahanan kepada Kongres yang dirilis 2 September tentang perkembangan dan tujuan militer China yang dikatakan akan memiliki "implikasi serius bagi kepentingan nasional AS dan keamanan tatanan berbasis aturan internasional".

Juru bicara Kementerian Pertahanan China Kolonel Wu Qian, menyebut laporan itu sebagai "distorsi ceroboh" dari tujuan China dan hubungan antara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan 1,4 miliar rakyat China.

“Bukti bertahun-tahun menunjukkan bahwa AS yang menjadi pusat kerusuhan regional, pelanggar tatanan internasional dan perusak perdamaian dunia,” katanya.

Qian menambahkan tindakan AS di Irak, Suriah, Libya, dan negara-negara lain selama dua dekade terakhir telah mengakibatkan kematian lebih dari 800.000 orang dan jutaan orang mengungsi.

"Daripada merefleksikan dirinya sendiri, AS mengeluarkan apa yang disebut laporan yang membuat komentar palsu tentang pertahanan normal dan konstruksi militer China," katanya dalam pernyataan itu. "Kami menyerukan AS untuk melihat pertahanan nasional dan konstruksi militer China secara objektif dan rasional, berhenti membuat pernyataan palsu dan laporan terkait, dan mengambil tindakan nyata untuk menjaga perkembangan yang sehat dari hubungan militer bilateral," tambah dia.

Laporan Departemen Pertahanan tersebut memeriksa kemampuan teknis PLA, doktrin, dan tujuan akhir pembangunan militer China. Termasuk menjadi "instrumen praktis" dari tata negara China dengan peran aktif dalam memajukan kebijakan luar negeri Beijing dan bertujuan untuk merevisi aspek tatanan internasional.

"Tentu, banyak faktor yang akan menentukan bagaimana arus ini berlangsung," kata laporan itu. “Yang pasti adalah bahwa (Partai Komunis yang berkuasa) memiliki tujuan strategis yang sedang diupayakannya, yang jika tercapai dan modernisasi militer yang menyertainya tidak terselesaikan, akan memiliki implikasi serius bagi kepentingan nasional AS dan keamanan perintah berdasarkan aturan internasional,” kata laporan itu lagi.

Sponsored

Sebagian besar laporan itu dikhususkan menganalisis strategi China terhadap Taiwan, sekutu AS yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya untuk dianeksasi secara paksa, jika perlu. Kemampuan militer China mengerdilkan pulau berpenduduk 23 juta itu secara numerik, meskipun setiap invasi ke Taiwan, akan rumit dan membawa risiko politik besar.

Laporan juga melihat area di mana dua juta anggota PLA, militer berdiri terbesar di dunia, telah mengambil alih AS, termasuk dalam ukuran angkatan lautnya, sekarang terbesar di dunia dengan sekitar 350 kapal dan kapal selam dibandingkan dengan sekitar 293 untuk AS.

China juga telah membangun persenjataan yang cukup besar untuk rudal balistik dan jelajah darat serta memiliki salah satu kekuatan terbesar di dunia untuk sistem permukaan ke udara jarak jauh yang canggih.

Laporan tahun ini muncul ketika hubungan antara Beijing dan Washington telah mencapai titik terendah dalam beberapa dekade di tengah sengketa perdagangan, teknologi, Taiwan, hak asasi manusia, dan Laut China Selatan yang membara.

 

Sumber: AP News

Berita Lainnya