sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Paus Fransiskus serukan gencatan senjata saat Paskah di Ukraina

Paus juga menyoroti perlunya para pemimpin mengambil keputusan demi kebaikan rakyat.

Nadia Lutfiana Mawarni
Nadia Lutfiana Mawarni Senin, 11 Apr 2022 11:22 WIB
Paus Fransiskus serukan gencatan senjata saat Paskah di Ukraina

Paus Fransiskus membuka Pekan Suci hari Minggu (10/4) di Vatikan, dengan seruan gencatan senjata saat Paskah di Ukraina untuk memberi ruang bagi perdamaian. Paus juga menyoroti perlunya para pemimpin mengambil keputusan demi kebaikan rakyat.

“Meletakkan senjata di hari Paskah dan hentikan pertempuran. Gencatan senjata untuk mencapai perdamaian melalui perundingan yang nyata,” demikian pesan Paus saat Misa Minggu Palma di depan ribuan orang di Lapangan Santo Petrus seperti ditulis Associated Press, Senin (11/4). Misa publik ini pertama kalinya digelar kembali setelah pandemi Covid-19.

Paus Fransiskus tidak merujuk langsung pada invasi Rusia ke Ukraina, tetapi referensinya jelas, dan dia telah berulang kali mengecam perang dan penderitaan yang dibawa ke warga sipil yang tidak bersalah. Selama pemberkatan di hari Minggu setelah Misa Minggu Palma, Paus mengatakan para pemimpin harus bersedia berkorban untuk kebaikan rakyat.

Selama homili Minggu Palma, Paus mengecam kebodohan perang yang menyebabkan orang melakukan tindakan kekejaman yang tidak masuk akal. "Ketika kita menggunakan kekerasan, kita melupakan mengapa kita berada di dunia dan bahkan akhirnya melakukan tindakan kekejaman yang tidak masuk akal. Kita melihat ini dalam kebodohan perang, di mana Kristus disalibkan lagi di lain waktu," katanya.

Paus Fransiskus menyesalkan kematian suami dan anak yang tidak adil, pengungsi yang melarikan diri dari bom, orang-orang muda kehilangan masa depan, dan tentara dikirim untuk membunuh saudara-saudari mereka.

Setelah dua tahun merayakan Misa Minggu Palma di dalam Basilika Santo Petrus tanpa kerumunan karena pandemi Covid-19, perayaan khidmat kembali diadakan di luar. Puluhan ribu peziarah dan turis mencengkeram cabang zaitun dan mengatupkan telapak tangan yang melambangkan upacara yang mengingatkan kembalinya Yesus ke Yerusalem.

Sejak masa tradisional, paus memimpin prosesi Minggu Palma melalui Lapangan Santo Petrus. Paus Fransiskus juga diketahui menderita ketegangan ligamen di lutut kanannya sehingga dia harus menaiki mobil menuju altar.

Paus meninggalkan Misa di dengan menaiki mobil terbuka, melambai kepada umat. Minggu Palma membuka Pekan Suci menjelang Paskah, yang tahun ini jatuh pada 17 April. Pada Jumat Agung dua hari sebelumnya akan dilakukan prosesi Jalan Salib.

Sponsored
Berita Lainnya