sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Rumit aneh dan penuh konspirasi, kasus 3 pembunuhan berlatar 'sekte zombie'

Pada fase hukuman, jaksa penuntut akan berusaha untuk menunjukkan bahwa kejahatan tersebut patut dijatuhi hukuman mati.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 31 Mei 2024 13:24 WIB
Rumit aneh dan penuh konspirasi, kasus 3 pembunuhan berlatar 'sekte zombie'

Kisah kriminalitas yang terjadi di Amerika Serikat ini lumayan rumit dan aneh. Ini seputar kasus pembunuh yang menyeret seorang pria yang dihukum karena dianggap menghabisi nyawa istrinya dan dua anak dari pacar barunya.

Tiga kasus pembunuhan aneh ini juga mengandung unsur penyimpangan aliran religius yang sesat karena ada klaim ramalan apokaliptik, anak-anak zombie, dan perselingkuhan.

Juri berunding hanya enam jam sebelum memutuskan Chad Daybell bersalah atas semua tuduhan, menutup kasus yang dimulai pada tahun 2019 dan mencakup setidaknya empat negara bagian itu. Daybell, yang berdiri dan mengenakan kemeja lengan panjang, tampak tenang saat putusan dibacakan.

Sekarang para juri akan ditugaskan untuk memutuskan apakah Chad Daybell, 55, harus mati atas pembunuhan Tammy (istri dari Chad Daybell), Tylee Ryan yang berusia 16 tahun, dan Joshua "JJ" Vallow yang berusia tujuh tahun (anak pacar barunya). Fase penalti uji coba yang memakan waktu hampir dua bulan dimulai pada hari Kamis dan akan dilanjutkan pada hari Jumat.

Ibu anak-anak tersebut, Lori Vallow, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat atas tuduhan konspirasi dan pembunuhan yang sama tahun lalu. Dia menikah dengan Chad Daybell hanya dua minggu setelah Tammy terbunuh.

Kasus ini menarik perhatian media secara luas, dan hakim memindahkan persidangan dari komunitas pedesaan di bagian timur Idaho tempat pembunuhan terjadi ke Boise, Idaho, dalam upaya untuk memastikan juri yang adil dan tidak memihak.

Pada fase hukuman, jaksa penuntut akan berusaha untuk menunjukkan bahwa kejahatan tersebut patut dijatuhi hukuman mati karena kejahatan tersebut sangat bejat, keji atau kejam atau karena memenuhi salah satu “faktor yang memberatkan” yang dirinci dalam undang-undang negara bagian. Sementara itu, pembela Daybell akan mencoba memberikan keadaan yang meringankan kepada juri yang dapat menunjukkan kepada panel bahwa hukuman yang lebih ringan akan lebih tepat.

Kasus ini dimulai pada September 2019, ketika anggota keluarga besar melaporkan kedua anak tersebut hilang dan aparat penegak hukum melancarkan pencarian yang mencakup beberapa negara bagian. Investigasi selanjutnya mengalami beberapa perubahan yang tidak terduga.

Sponsored

Vallow dan Chad Daybell berselingkuh ketika kedua pasangan mereka meninggal secara tidak terduga, kata penyelidik. Suami Vallow  ditembak mati oleh saudara laki-lakinya Alex Cox di Arizona pada Juli 2019; saudara laki-lakinya mengatakan kepada polisi bahwa hal itu dilakukan untuk membela diri. Dia tidak didakwa.

Vallow, anak-anaknya JJ dan Tylee, dan Cox kemudian pindah ke Idaho timur agar lebih dekat dengan Daybell, seorang penulis fiksi yang berfokus pada hari kiamat yang diterbitkan sendiri dan secara longgar didasarkan pada ajaran Mormon.

Pada Oktober 2019, Tammy meninggal. Chad Daybell awalnya mengatakan kepada polisi bahwa dia sedang berjuang melawan penyakit dan meninggal dalam tidurnya, tetapi otopsi kemudian menentukan bahwa dia meninggal karena sesak napas. Chad Daybell dan Vallow menikah hanya dua minggu setelah Tammy meninggal, mengejutkan anggota keluarga.

Hampir setahun setelah anak-anak tersebut hilang, jenazah mereka ditemukan terkubur di properti Chad Daybell di Idaho timur. Penyelidik kemudian menetapkan kedua anak tersebut meninggal pada September 2019. Jaksa mengatakan Cox berkonspirasi dengan Chad Daybell dan Vallow dalam ketiga kematian tersebut, tetapi Cox meninggal karena sebab alami selama penyelidikan dan tidak pernah didakwa.

Jaksa memanggil puluhan saksi untuk memperkuat klaim mereka bahwa Chad Daybell dan Vallow berkonspirasi untuk membunuh kedua anak tersebut dan Tammy karena mereka ingin menyingkirkan segala hambatan dalam hubungan mereka dan untuk mendapatkan uang dari tunjangan penyintas dan asuransi jiwa.

Jaksa penuntut mengatakan pasangan tersebut membenarkan pembunuhan tersebut dengan menciptakan sistem kepercayaan apokaliptik bahwa orang dapat dirasuki oleh roh jahat dan berubah menjadi "zombie", dan bahwa satu-satunya cara untuk menyelamatkan jiwa orang yang kerasukan adalah dengan membiarkan tubuh yang kerasukan itu mati.

Jaksa Fremont County, Lindsay Blake mengatakan Daybell menyebut dirinya sebagai pemimpin dari apa yang dia sebut "Gereja Anak Sulung" dan mengatakan kepada Vallow dan yang lainnya bahwa dia dapat menentukan apakah seseorang telah menjadi "zombie". Daybell juga mengaku bisa menentukan seberapa dekat seseorang dengan kematian dengan membaca apa yang disebutnya “persentase kematian”, kata Blake.

Dengan elemen-elemen ini, Daybell mengikuti pola untuk setiap orang yang terbunuh, kata Blake.

"Mereka akan diberi label 'gelap' oleh Chad Daybell. 'Persentase kematian' mereka akan turun. Lalu mereka harus mati," katanya dalam argumen penutupnya.

Blake juga mengatakan Daybell memanipulasi Vallow dan saudara laki-lakinya, Cox, untuk membantu rencana tersebut, terkadang memberikan 'berkah spiritual' pada Cox dan memperingatkan Vallow  bahwa para malaikat marah karena dia terkadang mengabaikannya.

Pengacara pembela Daybell, John Prior, menolak penjelasan jaksa mengenai keyakinan Daybell. Dia menggambarkan Daybell sebagai anggota tradisional Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, seorang pria yang sangat religius yang berbicara tentang keyakinan rohaninya setiap ada kesempatan.

Prior mengatakan polisi hanya mencari hal-hal yang dapat mereka gunakan untuk melawan Daybell daripada fakta sebenarnya dari kasus tersebut – dan dia mengklaim bahwa mendiang paman anak-anak tersebut, Cox, yang melakukan kejahatan tersebut. Dia mencatat bahwa Cox sebelumnya telah membunuh ayah JJ Vallow di Arizona dan kedua anaknya adalah satu-satunya saksi penembakan itu. Dia juga mengatakan Cox mencoba menjebak Daybell dengan menguburkan anak-anak yang terbunuh di halaman Daybell di Idaho timur.
Saksi dari kedua belah pihak sepakat bahwa Chad Daybell dan Vallow  berselingkuh yang dimulai jauh sebelum Tammy meninggal.

Saksi pembela termasuk Dr Kathy Raven, seorang ahli patologi forensik yang meninjau laporan otopsi Tammy dan mengatakan dia yakin penyebab kematian seharusnya diklasifikasikan sebagai "belum dapat ditentukan".

Kakek-nenek JJ Vallow, Kay dan Larry Woodcock, termasuk di antara mereka yang menyaksikan putusan tersebut. Kay Woodcock adalah orang yang pertama kali meminta polisi untuk menyelidiki setelah dia meminta mereka melakukan pemeriksaan kesejahteraan terhadap JJ pada tahun 2019. Dia menjadi semakin khawatir setelah dia mengatakan Vallow mulai menolak menelepon JJ, meskipun anak tersebut sebelumnya telah sering melakukan panggilan video dan telepon suara dengan keluarga Woodcock.

Berita Lainnya
×
tekid