sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tentara Niger mengklaim Presiden Mohamed Bazoum telah digulingkan

Sebagian besar wilayah Sahel Afrika menghadapi pemberontakan berkedok Islamis, termasuk Niger.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 27 Jul 2023 14:41 WIB
Tentara Niger mengklaim Presiden Mohamed Bazoum telah digulingkan

Pria berseragam militer mengklaim telah mengambil alih kekuasaan di Niger beberapa jam setelah Presiden Mohamed Bazoum dilaporkan ditangkap oleh anggota pengawal presiden pada hari Rabu. Peristiwa ini memicu kecaman internasional dan ketidakpastian baru di bagian Afrika yang bergejolak karena dilanda oleh kudeta dan ekstremisme militan.

Dalam komunike video, seorang pria yang diidentifikasi sebagai Kolonel-Mayor Amadou Abdramane dan diapit oleh beberapa tentara, mengumumkan, "Kami telah memutuskan untuk mengakhiri rezim yang Anda tahu." Kolonel- Mayor itu mengatakan di bawah rezim keadaan sosial dan ekonomi sangat buruk.

Dengan membacakan teks, Ia juga mengungkapkan bahwa institusi nasional telah disegel dan perbatasan darat negara ditutup sementara.

Niger memiliki sejarah panjang kudeta militer sejak kemerdekaannya dari Prancis pada tahun 1960, namun dalam beberapa tahun terakhir politiknya tidak terlalu stabil. Ketika Bazoum mulai menjabat pada tahun 2021, itu adalah transfer kekuasaan demokratis pertama di negara itu.

Sebagian besar wilayah Sahel Afrika menghadapi pemberontakan berkedok Islamis, termasuk Niger yang mendapat dukungan dari Amerika Serikat dan Prancis dalam menangani ekstremis.

Tetapi wilayah itu juga mengalami banyak kudeta dalam beberapa tahun terakhir, termasuk di negara tetangga Niger, Mali dan Burkina Faso.

Sementara peristiwa di dalam Niger tetap suram, termasuk keberadaan Bazoum yang tepat, kritik internasional terhadap upaya kudeta tumbuh dalam semalam.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan dia "mengutuk keras ... perubahan pemerintahan yang tidak konstitusional di Niger" dan menyerukan "segera diakhiri semua tindakan yang merusak prinsip-prinsip demokrasi di Niger."

Sponsored

Guterres dalam sebuah pernyataan mengaku sangat prihatin dengan penahanan Presiden Mohamed Bazoum dan mengkhawatirkan keselamatan dan kesejahteraannya.

Sementara itu, Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) mengatakan bahwa telah terjadi “upaya untuk merebut kekuasaan dengan paksa” di negara Afrika Barat tersebut.

“ECOWAS mengutuk dalam istilah terkuat upaya untuk merebut kekuasaan dengan paksa dan menyerukan komplotan kudeta untuk segera membebaskan Presiden Republik yang dipilih secara demokratis dan tanpa syarat apa pun,” tambah blok itu.

Pejabat Gedung Putih mengatakan mereka "mengutuk keras segala upaya untuk menahan atau menumbangkan fungsi pemerintah yang dipilih secara demokratis di Niger."

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan kemitraan antara Washington dan negara Afrika Barat itu bergantung pada "komitmen berkelanjutan terhadap standar demokrasi."

Prancis juga menggambarkan peristiwa yang sedang berlangsung sebagai upaya perebutan kekuasaan.

“(Prancis) mengutuk keras setiap upaya untuk merebut kekuasaan dengan paksa dan bergabung dengan seruan Uni Afrika dan ECOWAS untuk memulihkan integritas lembaga demokrasi Nigeria,” kata Menteri Luar Negeri Catherine Colonna di X, sebelumnya Twitter, pada hari Kamis.

Istana presiden ditutup

Cameron Hudson, rekan senior di Pusat Kajian Strategis dan Internasional, mengatakan ada indikasi kepemimpinan militer Niger tidak senang dengan tingkat dukungan yang mereka berikan untuk memerangi militan dan bahwa kudeta dapat berdampak pada kampanye tersebut.

“Ini adalah negara yang sangat rapuh dan situasi yang sangat cair sekarang dan sampai kita mendengar lebih banyak dari komplotan kudeta itu sendiri, sulit untuk mengetahui dengan pasti apa motivasi mereka saat ini,” katanya kepada CNN.

“Jika militer lebih peduli dengan politik dalam negeri, maka ada risiko bahwa mereka tidak lagi berperang melawan kelompok-kelompok teroris yang sekarang merambah Niger dan ibu kota,” tambahnya.

Niger, katanya, adalah “salah satu negara termiskin di dunia dengan salah satu tingkat kelahiran tertinggi”.

“ Negara ini memiliki masalah endemik, kemiskinan, dan terorisme, jadi ada banyak faktor yang menyebabkan ketidakstabilan di negara ini,” tambahnya.

Pada 2017, empat tentara pasukan khusus AS tewas dalam penyergapan oleh lebih dari 100 pejuang ISIS di Niger.

Peristiwa bergerak cepat hari Rabu di Niger mendorong diskusi intens antara Pengawal Presiden negara itu dan otoritas pemerintah, kata seorang sumber yang dekat dengan presiden kepada CNN. Sumber itu tidak mengungkapkan apa sebenarnya yang sedang dibahas.

Kompleks kepresidenan Niger ditutup pada hari Rabu, dengan anggota Pengawal Presiden yang bersenjata lengkap berkumpul di luar Istana Kepresidenan pagi itu. Sekitar dua puluh anggota Pengawal Presiden terlihat di luar kompleks istana di kemudian hari.

Sebuah pernyataan di saluran media sosial kepresidenan mengatakan Presiden Mohamed Bazoum "baik-baik saja" dan tentara serta garda nasional "siap untuk menyerang unsur-unsur GP [Pengawal Presiden] yang terlibat jika mereka tidak kembali ke dinas yang sah.” CNN tidak dapat memverifikasi pernyataan tersebut.

Menteri dalam negeri negara itu, Hamadou Souley, juga ditangkap oleh pengawal presiden pada Rabu pagi waktu setempat dan ditahan di istana presiden di ibu kota Niamey bersama dengan Bazoum.

Ratusan pengunjuk rasa kemudian berkumpul di ibu kota Niamey untuk mendukung Bazoum. Penjaga kepresidenan melepaskan "tembakan peringatan" untuk memblokir gerak maju mereka ketika pengunjuk rasa berada sekitar 300 meter (984 kaki) dari istana kepresidenan, tetapi CNN melihat tidak ada korban luka.

Hingga 400 pengunjuk rasa terlihat pada hari Rabu, beberapa memegang foto Bazoum dan tanda-tanda bertuliskan: "Tidak untuk destabilisasi institusi republik."

Kantor kepresidenan Niger mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu bahwa “protes spontan oleh para pendukung demokrasi pecah di seluruh (ibukota) kota Niamey, (di sekitar) negara dan di depan kedutaan besar Niger di luar negeri setelah pengumuman pagi ini bahwa Presiden (Mohamed) Bazoum ditahan di istananya oleh pengawalnya.”

‘Hindari semua perjalanan’
Pengawal presiden menahan Bazoum di dalam istana, yang telah diblokir oleh kendaraan militer sejak Rabu pagi, Reuters dan Agence France-Presse (AFP) melaporkan Rabu. Reuters mengutip sumber keamanan dan sumber referensi AFP yang dekat dengan Bazoum.

CNN sejauh ini tidak dapat menghubungi Kementerian Pertahanan dan Kementerian Dalam Negeri negara itu untuk memberikan komentar.

Seorang anggota Garda Nasional yang menjaga gedung untuk kedua kementerian mengatakan kepada CNN bahwa saat ini tidak ada pejabat di dalamnya.

Kedutaan Besar AS di Niger mengatakan telah menerima laporan ketidakstabilan politik di ibukota Niamey.

“Saat ini kota sedang tenang. Kami menyarankan semua orang untuk membatasi pergerakan yang tidak perlu, dan menghindari semua perjalanan di sepanjang Rue de la Republique sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata kedutaan.

Rekaman agensi dari ibu kota Niamey menunjukkan seluruh kota tampak tenang.

Presiden Nigeria Bola Tinubu – ketua ECOWAS saat ini – mengeluarkan pernyataan yang mengutuk “perkembangan yang tidak menyenangkan” di Niger.

Tinubu mengatakan mereka “memantau situasi dan perkembangan dengan cermat.”

“Harus jelas bagi semua pemain di Republik Niger bahwa kepemimpinan Wilayah ECOWAS dan semua pecinta demokrasi di seluruh dunia tidak akan mentolerir situasi apa pun yang melumpuhkan pemerintah negara yang dipilih secara demokratis.

"Pimpinan ECOWAS tidak akan menerima tindakan apa pun yang menghalangi kelancaran fungsi otoritas yang sah di Niger atau bagian Afrika Barat mana pun," kata pernyataan itu.(cnn)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid