close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ilustrasi kucing di taman. Foto istimewa
icon caption
Ilustrasi kucing di taman. Foto istimewa
Dunia
Senin, 04 April 2022 13:09

Warga Shanghai iri dengan kucing liar: Betapa bahagianya mereka

China memang mengalami lonjakan kasus Covid-19, bahkan disebut angka infeksi mencapai rekor tertinggi sejak 2020.
swipe

Shanghai harus mengunci lagi warganya untuk tetap berada di dalam rumah, setelah kasus Covid-19 melonjak di kota itu. Kini mendapatkan sayuran pun lebih sulit daripada mendapatkan tiket konser. Orang pun iri dengan kucing liar. 

Rencana penguncian untuk pusat keuangan itu awalnya dilakukan dalam dua fase, dengan membelah kota di dengan batas sepanjang Sungai Huangpu.

Tetapi ketika kasus terus melonjak, pembatasan bagi penduduk di sisi timur sungai - yang seharusnya dicabut Jumat lalu - tiba-tiba diperpanjang selama 10 hari lagi. Dan dengan penduduk di sisi barat sungai juga mulai dikunci Jumat lalu, seluruh kota kini telah berubah menjadi kota hantu.

Aturan penguncian ketat. Penduduk tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk berjalan-jalan dengan anjing mereka atau membuang sampah. Seorang wanita menjelaskan kepada South China Morning Post bahwa dia merasa iri dengan kucing-kucing liar di lingkungannya.

"Mereka dapat berjalan-jalan di taman komunitas kami dengan bebas pada hari musim semi yang indah ini. Betapa bahagianya mereka! Namun, kami harus tinggal di rumah dan saya tidak tahu kapan kami bisa menikmati kemewahan ini untuk pergi ke luar," katanya.

Warga tidak dapat meninggalkan rumah mereka untuk membeli makanan, mereka mengeluhkan perjuangan sehari-hari untuk mendapatkan bahan makanan.

Sayur-sayuran kini dianggap barang mewah karena warga turun ke media sosial mengeluhkan sulitnya mendapatkan makanan.

Sebagian besar obrolan di platform mirip Twitter Weibo, menunjukkan tagar "kecemasan mendapatkan sayuran di epidemi Covid Shanghai" telah dilihat lebih dari 200 juta kali.

Banyak pengguna berbagi cerita tentang bagaimana mereka harus bangun di larut malam setiap pagi dalam upaya mereka untuk memesan slot pengiriman supermarket secara online.

"Bagaimana membeli sayuran menjadi lebih sulit daripada mendapatkan tiket konser?" tulis seorang pengguna Weibo.

"Saya menyetel jam alarm untuk membangunkan saya pada pukul 5.45 pagi setiap hari. Waktu pemesanan di banyak aplikasi dimulai pada pukul 6 pagi," kata seorang warga Shanghai kepada SCMP.

"Jadi ketika waktunya tiba, saya tinggal memesan dan melakukan pembayaran."

Bankir sampai menginap di kantor

Sementara penguncian membuat orang tidak bisa pulang pergi ke kantor atau tempat kerja, perusahaan bank menyiasatinya dengan membuat para bankir tidur di kantor. 

Menurut Reuters, lebih dari 20.000 bankir dan pialang di distrik keuangan itu berkemah di bilik kerja mereka.

Beberapa kantor bahkan menyiapkan barang-barang seperti kantong tidur dan perlengkapan mandi untuk staf mereka pada hari-hari menjelang penguncian, kata outlet itu.

Seorang manajer hedge fund bernama Henry mengatakan kepada Bloomberg bahwa tinggal di kantor berarti berbagi kamar mandi dengan 20 orang. Ketika lampu neon terang dari gedung pencakar langit tetangga membuatnya terlalu sulit untuk tidur, beberapa pekerja meminta teman mereka yang bekerja di gedung itu untuk mematikannya, katanya kepada outlet tersebut. 

Menurut CNN, beberapa pedagang dan manajer dana bahkan telah ditawari tunjangan harian antara 500 dan 2.000 yuan (sekitar Rp1.128.000 sampai Rp4.514.000) per malam untuk menginap di kantor mereka.

Banyak pekerja dilaporkan telah tinggal di tempat kerja setidaknya sejak Senin, saat Pudong – separuh kota yang terletak di sebelah timur Sungai Huangpu – pertama kali dikunci. Shanghai, pusat keuangan yang dihuni 26 juta jiwa itu, telah dibagi menjadi dua bagian untuk memungkinkan pengujian massal, dengan penduduk di kedua sisi sungai mengalami fase penguncian ketat yang berbeda.

Pembatasan dimaksudkan untuk dicabut di Pudong pada hari Jumat tetapi baru saja diperpanjang 10 hari lagi. Itu berarti bahwa karyawan di distrik keuangan mungkin harus tinggal di bilik kerja mereka lebih lama dari yang diharapkan.

Bagi sebagian pekerja, hidup di tempat kerja dimulai bahkan sebelum penguncian saat ini diterapkan.

Dalam sebuah video yang dibagikan di media sosial pekan lalu oleh portal web milik pemerintah China Internet Information Centre, para pekerja di kantor Shanghai yang tidak dikenal terlihat tidur di kasur udara atau kantong tidur di antara bilik mereka. Seorang pekerja terlihat tidur di dua baris kursi.

China memang mengalami lonjakan kasus Covid-19, bahkan disebut angka infeksi mencapai rekor tertinggi sejak 2020. Sabtu 2 April 2022, kasus harian China mencapai 13.287. Diduga lonjakan kasus harian ini disebabkan Omicron di daerah Shanghai.

Komisi Kesehatan Nasional China merilis data bahwa hampir 70 persen dari kasus nasional ditemukan di Shanghai. (insider)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan