sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Yamagami bunuh PM Jepang karena berawal dari masalah ibunya

Yamagami mengatakan bahwa dia memendam kebencian terhadap kelompok agama di mana ia menduga Abe terafiliasi di dalamnya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 09 Jul 2022 18:44 WIB
Yamagami bunuh PM Jepang karena berawal dari masalah ibunya

Tetsuya Yamagami, 41, menyimpan dendam terhadap ex Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe karena dia yakin mantan perdana menteri itu berafiliasi dengan organisasi keagamaan yang ia benci. Itu motif utamanya membunuh Abe. Tetapi sebenarnya, Abe bukan target utamanya. Dia hanya mengalihkan buruannya, karena sulit menjangkau orang yang ia incar.

Yamagami mengatakan bahwa dia memendam kebencian terhadap kelompok agama di mana ia menduga Abe terafiliasi di dalamnya. Pasalnya ibunya telah dipaksa untuk bergabung dengan organisasi relijius itu sampai harus membayar iuran keanggotaan yang terlalu tinggi dan sumbangan. Hal itu membuat bangkrut dan memecah keluarga.

Polisi Jepang belum menyebutkan nama organisasi tersebut.

"Saya ingin menargetkan pemimpin organisasi, tetapi sulit," kata Yamagami kepada polisi. "Saya membidik Abe karena saya yakin dia terikat (dengan organisasi). Saya ingin membunuhnya."

Abe, 67, yang merupakan perdana menteri terlama di Jepang, ditembak di kota barat Nara pada Jumat pagi (8/7) dan meninggal di rumah sakit kemudian.

Dia telah berkampanye untuk rekan Partai Demokrat Liberal menjelang pemilihan parlemen hari Minggu dan sedang berpidato di luar stasiun kereta api ketika dia ditembak dari belakang.

Penembakan itu mengejutkan Jepang di mana senjata dikontrol dengan ketat di negara itu.

Kepala polisi prefektur Nara Tomoaki Onizuka pada hari Sabtu menolak untuk merinci apakah langkah-langkah keamanan di lokasi tersebut tidak memadai.

Sponsored

Namun dia mengatakan penyelidikan yang sedang berlangsung akan melihat faktor-faktor seperti apakah ada kekurangan personel keamanan atau pelatihan.

“Kami tidak dapat menyangkal ada masalah,” katanya, seraya menambahkan bahwa penyelidikan harus diselesaikan dengan “rasa urgensi”.

Serangan Yamagami tampaknya telah direncanakan. Sejak dia berhenti dari pekerjaannya sebagai operator forklift pada bulan Mei, dia diduga mengalihkan perhatiannya untuk membuat senjata.

Polisi menemukan beberapa senjata buatan tangan – mirip dengan pistol laras ganda 40 cm kali 20 cm yang digunakan pada Abe – dan bahan peledak selama penggerebekan rumahnya pada Jumat malam.

Pada hari Kamis, sehari sebelum pembunuhan, Yamagami memeriksa sebuah area di prefektur Okayama, juga di Jepang barat, tempat Abe berbicara.

Surat kabar Yomiuri melaporkan bahwa Yamagami telah belajar di sekolah menengah elit di prefektur Nara.

Itu mengutip mantan teman sekolah yang mengatakan bahwa dia adalah siswa yang ceria dan ramah yang selalu memiliki senyum cerah. Dia menyeringai di foto kelulusan yang direproduksi oleh Yomiuri.

Setelah sekolah menengah, ia bergabung dengan Pasukan Bela Diri Maritim dan berada di sana dari tahun 2003 hingga 2005. Dia bekerja serabutan setelah meninggalkan angkatan, termasuk sebagai pekerja pengiriman dan pekerja paruh waktu.

Dia dilaporkan juga memiliki lisensi sebagai perencana keuangan dan manajer real estat.

Pekerjaan terakhirnya, yang kabarnya dipegangnya selama sekitar satu setengah tahun hingga Mei tahun ini, adalah sebagai operator forklift di sebuah pabrik di Kyoto.

Harian Asahi mengutip pejabat pabrik yang mengatakan bahwa dia adalah pekerja "serius" yang tidak memberi masalah, tetapi lebih banyak menyendiri. Dia berhenti bekerja pada pertengahan April, dengan alasan "sakit".

"Dia selalu makan sendirian di mobilnya saat semua orang pergi ke kafetaria," surat kabar Asahi mengutip pernyataan seorang mantan rekannya. "Saya pikir dia tidak pandai menjalin hubungan." (asiaone)

Berita Lainnya
×
tekid