sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana membeli menara 400 tahun di desa Italia untuk dijadikan rumah

Pasangan ini terkadang dimintai nasihat oleh keluarga AS lainnya yang ingin pindah ke Italia.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 04 Feb 2024 18:04 WIB
Bagaimana membeli menara 400 tahun di desa Italia untuk dijadikan rumah

Aileen dan Tom Winter sudah lama jatuh cinta pada Italia. Pasangan Amerika ini telah menikah selama sekitar 18 tahun, dan menghabiskan banyak waktu di negara Eropa selama bertahun-tahun. Mereka selalu bermimpi memiliki properti di sebuah desa di Italia. Mimpi mereka akhirnya terwujud 'hanya dengan jabat tangan'.

“Saya hanya mempunyai ketertarikan terhadap Italia,” kata Aileen. “Saya mendapat banyak teman Italia di seluruh negeri.”

Pasangan ini, yang tinggal di Boulder, Colorado ini, telah lama berfantasi membeli rumah di Italia, dan dengan sedih menatap jendela agen real estat selama kunjungan mereka ke Italia.

Namun baru sekitar tahun 2016 mereka mulai secara serius mengejar prospek ini, memusatkan perhatian mereka pada kawasan dekat Lembah Susa di wilayah Piedmont di Italia utara.

Setelah sekitar satu tahun aktif mencari, Tom, yang sebelumnya bekerja di bidang olahraga, menemukan daftar online untuk menara berusia 400 tahun yang berubah menjadi rumah peristirahatan di desa abad pertengahan Exilles yang menggugah minatnya.

Mimpi Italia

Karena tidak ada alamat yang diberikan, dia memutuskan untuk pergi ke Exilles, yang terletak sekitar satu atau lebih dari Turin dengan mobil, untuk mencoba menemukannya sendiri.

Setibanya di sana, Tom langsung terkesan dengan desa tersebut, yang berpenduduk sekitar 250 jiwa, dan dengan cepat menemukan rumah yang tidak biasa tersebut.

Setelah berbicara dengan beberapa penduduk setempat, dia dapat menemukan pemiliknya dan mulai meyakinkan mereka untuk menjual properti tersebut kepadanya.

Sponsored

“Mereka menemui kami keesokan harinya dan kami membeli rumah itu melalui jabat tangan,” jelas Aileen, yang menjalankan sebuah konsultan real estate.

Mereka membeli menara tersebut seharga 19.000 euro (sekitar Rp330 juta) pada bulan Oktober 2017.

Pasangan ini mengatakan bahwa mereka menghadapi beberapa masalah kecil selama proses penjualan, khususnya berkaitan dengan pembukaan rekening bank Italia, namun mampu mengatasi rintangan ini dengan bantuan seorang pengacara yang berbasis di Italia.

Setelah penjualan selesai pada awal tahun 2018, Tom terbang ke Italia dari AS, “mengambil kunci sambil menikmati pizza di Turin” dan mulai memulai proses mengubah rumah empat lantai tersebut menjadi rumah liburan yang cocok untuk dia dan Aileen.

“Saya tiba di tengah badai salju dan semuanya kelabu dan gelap,” katanya. “Desa ini cukup ramai di musim panas, namun sangat sepi di musim dingin.

“Saya jatuh ke dalam keputusasaan yang aneh, di mana [saya berpikir], 'Ya Tuhan, apa yang telah saya lakukan?'”

Untungnya kunjungan seorang teman membangkitkan semangatnya, dan dia memfokuskan energinya untuk merobek karpet dan linoleum tua serta membersihkan rumah untuk mempersiapkan renovasi.

“Kompor minyak tanah yang lama bekerja kurang lebih lima menit,” kenangnya.

'Tempat ajaib'

Begitu Aileen tiba, dan pasangan itu menemukan arsitek untuk proyek tersebut, mereka segera mengenal penduduk setempat, yang terkejut karena mereka memilih untuk membeli rumah di Exilles, yang dekat dengan taman nasional Gran Bosco.

“Pertanyaan besarnya adalah, 'Mengapa Anda ada di sini?'” jelas Aileen. “Ini adalah desa pekerja yang nyata dimana masyarakatnya hidup dari hasil pertanian dan terdapat banyak perdagangan sayur-sayuran, buah-buahan dan kentang.

“Jadi mereka akan bertanya, 'Mengapa di sini?' Dan kami terus berkata, 'Karena ini adalah tempat yang ajaib.'”

Menurut Winters, proses renovasi memakan waktu sekitar enam bulan, dengan total biaya sekitar US$94,000.

“Awalnya agak layak huni,” jelas Tom. “Tapi kami telah memodernkannya dan membuatnya cukup bagus.”

Mereka mengubah lantai dasar rumah, yang sebelumnya memiliki kamar mandi kecil yang hanya dilengkapi wastafel dan toilet, menjadi kamar mandi besar dengan shower dan fasilitas binatu.

Mereka juga mengganti tangga dengan tangga terbuka untuk memberikan lebih banyak cahaya ke dalam properti, dan menambahkan sistem air panas baru yang menggunakan kompor pelet.

Selain itu, Winters telah membangun dapur baru di lantai dua rumah yang memiliki balkon, sedangkan dapur lama telah diubah menjadi ruang tamu.

“Tempatnya sangat kecil,” tambah Tom. “Hanya banyak yang dapat Anda lakukan. Jadi prosesnya cukup mudah dibandingkan dengan beberapa proyek yang melibatkan banyak orang.”

Bertahun-tahun sejak mereka membeli properti tersebut, yang mereka beri nama Torre Piccolo, pasangan tersebut, yang mengunjungi Piedmont empat atau lima kali setahun, telah menjalin persahabatan yang kuat di desa tersebut dan mengatakan bahwa mereka disambut dengan baik hati.

“Penduduk desa telah menerima kami seperti keluarga,” kata Aileen, mengingat bagaimana mereka awalnya dikenal sebagai “Li Americani.”

Mereka kemudian membeli properti kedua di Exilles, dan mengatakan bahwa kekuatan masyarakat telah menjadi bagian besar dari daya tarik desa tersebut.

“Semua orang sangat baik dan sabar terhadap kami,” kata Tom. “Mereka menghargai bahwa kami mencintai Exilles. Mereka cukup bangga dengan desa kecil mereka dan memang demikian adanya."

“Ini adalah tempat menarik yang dikelilingi oleh keseimbangan alam yang indah, dan sangat terpelihara dengan baik. Jadi mereka patut bangga.”

Pasangan ini telah menjalin persahabatan dekat dengan pemilik rumah sebelumnya, yang digambarkan Aileen sebagai salah satu “teman tersayang di Italia”.

“Putranya baru saja melahirkan dan kami mengunjunginya,” tambahnya. “Jadi persahabatan yang indah datang dari pembelian ini.”

Karena hanya sedikit orang di Exilles yang bisa berbahasa Inggris, Aileen dan Tom berusaha keras untuk mempelajari bahasa tersebut, dengan mendaftar di kursus bahasa mendalam di sekolah bahasa.

Namun, keluarga Winters mengakui bahwa Aileen telah mempelajari bahasa tersebut dengan lebih mudah dari waktu ke waktu, dan hal ini merupakan sesuatu yang tidak luput dari perhatian penduduk setempat.

“Saya memberi tahu mereka bahwa saya akan bersekolah di sekolah bahasa selama beberapa minggu,” kata Aileen tentang percakapan baru-baru ini dengan beberapa tetangga mereka.

Kecepatan lebih lambat

“Dan pertanyaan pertama adalah, 'Mengapa Tom tidak pergi? Dia membutuhkannya lebih dari Anda.'”

Meskipun mereka sangat terpikat dengan Exilles, pasangan ini mengakui bahwa ada beberapa aspek kehidupan di desa kecil di Italia yang harus mereka sesuaikan.

“Kami telah belajar untuk memahami bahwa jika Anda datang ke toko kelontong pada hari Selasa pukul 10 pagi, toko tersebut mungkin tutup karena toko tersebut memiliki jam bukanya sendiri,” kata Aileen.

“Dan terkadang Anda pergi ke restoran pada jam delapan malam dan restoran itu tutup, karena ada pesta ulang tahun keluarga. Jadi, Anda hanya perlu memahami dan beradaptasi.”

Menurut Winters, laju kehidupan yang lebih lambat telah membantu mereka menjadi tidak terlalu “tegang” terhadap berbagai hal.

“Ini adalah penyesuaian yang bagus. Anda belajar untuk memperlambat dan menjadi sedikit lebih santai dalam menghadapi prosesnya,” kata Tom. “Dan itu sungguh indah. Kami benar-benar 'terputus' (dengan hiruk-pikuk) ketika kami pergi ke sana.”

Meskipun keluarga Winter mengatakan mereka ingin sekali bisa menghabiskan setengah tahun di Piedmont, mereka tidak memiliki visa tinggal jangka panjang, dan visa turis hanya mengizinkan mereka untuk tinggal selama 90 hari dalam satu waktu.

Namun, Tom yakin akan memakan waktu lama sebelum mereka siap mempertimbangkan untuk menetap di Italia selamanya, mengingat mereka ingin mempertahankan properti mereka di AS.

“Saya rasa kita belum cukup sampai di sana,” katanya, seraya menambahkan bahwa ada beberapa hal tentang kehidupan di Italia yang mereka anggap “menantang” untuk dihadapi secara permanen.

“Akan sulit bagi saya untuk terus-menerus dihadapkan pada birokrasi Italia yang terkenal kejam dan konsekuensi pajak bagi kami. Jadi percakapan yang sedang kami lakukan adalah [tentang] bagaimana hal itu akan berhasil.”

Untuk saat ini, keluarga Winters berupaya untuk dapat menghabiskan empat atau lima bulan dalam setahun di Italia, dan mengatakan bahwa mereka ingin membawa kucing mereka ke sini dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk bercocok tanam di kebun.

Pasangan ini terkadang dimintai nasihat oleh keluarga AS lainnya yang ingin pindah ke Italia, dan mengatakan bahwa mereka selalu menyarankan mereka untuk meluangkan waktu mencari tujuan yang paling cocok untuk mereka, dengan menunjukkan bahwa meskipun Exilles ideal bagi mereka, “itu tidak benar. itu tidak cocok untuk semua orang.”

“Mimpi 'Di Bawah Matahari Tuscan' yang ditemukan orang-orang sungguh sangat keren,” kata Aileen.

“Jadi jika Anda mempunyai impian untuk tinggal di Provence. Atau jika Anda ingin berada di Tuscany, atau di Spanyol, lakukanlah.

“Jangan hanya membicarakannya. Ayo wujudkan. Namun saya mendorong orang-orang untuk secara serius menemukan ruang mereka.”

Sentimen ini juga diamini oleh Tom, yang menekankan bahwa meskipun dia tidak akan menyarankan siapa pun untuk membeli rumah hanya dengan berjabat tangan, dia senang dengan apa yang terjadi.

“Ini memulai sebuah ide [yang kami pikir] bisa menjadi sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan,” katanya. “Tetapi hal yang benar-benar membuat kami terpesona adalah bagaimana hal ini menjadi investasi dalam jiwa kami. Dan betapa baik hati orang-orangnya.

“Return of Investment nya benar-benar merupakan pengalaman manusia. Itu melampaui segala ekspektasi yang pernah kami miliki.”

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid