sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Berlayar di Sungai Mekong yang tak terlupakan

Salah satu tamasya yang mengesankan selanjutnya jalan santai di sekitar Pulau Evergreen di Vietnam.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 18 Mei 2024 16:52 WIB
Berlayar di Sungai Mekong yang tak terlupakan

Turis dari Kanada, Lindsay, berlayar selama sepekan di sepanjang Sungai Mekong. Rencana perjalanannya mencakup aktivitas melalui negara-negara kuno Vietnam dan Kamboja. Wisata ke situs budaya, jalan-jalan di komunitas pedesaan, dan naik kendaraan tradisional.

Pantauan yang diceritakannya:

Dari sumber yang menjulang di dataran tinggi Tibet, Sungai Mekong mengalir sepanjang lebih dari 4.900 kilometer sebelum bermuara di Laut Cina Selatan. Sungai Mekong mewadahi perikanan darat terbesar di dunia dan merupakan jalur transportasi utama.

Kapal tongkang besar berisi beras mengarungi perairan berlumpur, haluannya dihiasi dengan “Mekong Eyes” yang dapat melihat segalanya untuk melindungi mereka dari roh jahat. Kapal pesiar dan perahu lainnya secara teratur mengarungi sungai.

Salah satu tamasya yang mengesankan selanjutnya jalan santai di sekitar Pulau Evergreen di Vietnam. Lindsay, salah seorang turis yang tertarik menyusuri Mekong, berpindah dari kapal pesiar ke pesawat ulang-alik sederhana yang membawanya menjauh dari sungai utama dan menyusuri saluran air yang semakin kecil. Saat melaju, pelayaran melewati perahu kayu kecil yang dioperasikan keluarga serta nelayan setempat yang sedang berjongkok di sampan.

Pemandu membawa turis menyusuri jalan tanah di tepi ladang jagung. Sapi coklat Vietnam menyambut kedatangan mereka.

Kehidupan sehari-hari masyarakat pedesaan ini seakan terhenti oleh waktu. Para petani masih menggarap ladangnya dengan tangan. Tanaman diairi dengan air yang diangkut dari sungai melalui pipa plastik hitam. Hasil bumi lokal dibawa ke pasar dengan ditumpuk di belakang sepeda motor. Anak-anak kecil dengan malu-malu tersenyum dan melambaikan salam mereka.

Banyak rumah dibangun di ketinggian 3 meter, panggung tinggi melindungi dari banjir tahunan. Selama tiga bulan atau lebih, ketika air naik secara signifikan akibat air pasang dan hujan, seluruh keluarga besar pindah ke atas. Pada bulan-bulan kemarau, lebih sejuk tinggal di permukaan tanah.

Sponsored

Diketahui, Vietnam mengambil langkah-langkah signifikan untuk mengatasi tantangan lingkungan hidup di Delta Mekong. Adopsi solusi berbasis alam untuk mengurangi penurunan permukaan tanah, intrusi air asin, dan banjir.

Inisiatif baru Vietnam berfokus pada adaptasi infrastruktur, seperti tanggul dan bendungan, agar mampu mengatasi siklus banjir alami, bukan melawannya.

Kawasan ini telah menyaksikan peningkatan dukungan dan pendanaan internasional untuk proyek-proyek yang mempromosikan kesehatan ekologi dan pertanian berkelanjutan. Inovasi lokal, seperti sistem pertanian multi-nilai yang mengintegrasikan akuakultur dengan produksi tanaman, didorong untuk meningkatkan keanekaragaman hayati dan ketahanan ekonomi.

“Untuk memulihkan seluruh sistem sosial-lingkungan seperti Delta Mekong yang secara mendasar terancam oleh aktivitas manusia, kita perlu memikirkan kembali solusi berbasis alam, lebih dari sekedar restorasi vegetasi lokal,” kata Rafael Schmitt, ilmuwan utama di Natural Capital Project di Stanford University.(vancavoursun,ehn)

Berita Lainnya
×
tekid