sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kecemasan selama pandemi picu gejala OCD

Gangguan ini dapat bermanifestasi sebagai perilaku kompulsif dan berulang, kecemasan akibat sakit atau persebaran penyakit.

Nadia Lutfiana Mawarni
Nadia Lutfiana Mawarni Jumat, 28 Jan 2022 18:43 WIB
Kecemasan selama pandemi picu gejala OCD

Obsessive-Compulsive Disorder (OCD) adalah sejenis gangguan mental yang mendorong perilaku berulang atau obsesi yang tidak dapat dikendalikan, serta perilaku yang bersifat kompulsif atau memaksa. Pikiran dan tindakan itu berada di luar kendali pengidap, tetapi mereka tidak berdaya untuk menghentikannya.

Contoh perilaku kompulsif adalah, mencuci tangan berlebihan ketika menyentuh sesuatu yang kotor. Kecemasan selama pandemi terbukti memicu gejala OCD, bahkan untuk yang sebelumnya tidak pernah mengidap gangguan.

Situs Time mengilustrasikan perilaku OCD ini dalam diri Rosalyn, bukan nama sebenarnya. Perempuan itu tidak tahu apa yang ingin dia lakukan dengan tiga kotak spaghetti yang baru saja dimasukkan ke keranjang belanjanya. Dia tidak menginginkannya, tetapi di sisi lain tidak apa-apa, dia harus membelinya. Tentu saja, kotak spaghetti bukan satu-satunya barang yang tidak diinginkan yang dia ambil di toko kelontong hari itu selama tahun pertama pandemi Covid-19. Rosalyn bahkan lebih sering menyerempet satu item saat dia meraih yang lain ke keranjang belanja itu pergi.

"Semua tangan saya menyentuh, saya harus membeli. Kemudian saya tidak merasa punya pilihan dan selalu meninggalkan toko dengan bawaan terlalu banyak dan orang lain tidak akan kebagian,” ujar dia kepada Time.

Rosalyn adalah salah satu dari 2,3% orang dewasa Amerika yang didiagnosis dengan gangguan obsesif-kompulsif, atau OCD, menurut National Institute of Mental Health. OCD terutama disebabkan oleh aktivitas berlebihan di amigdala, struktur di dasar otak yang memproses rasa takut, bahaya dan respons melawan atau meninggalkan.

Gangguan ini dapat bermanifestasi sebagai perilaku kompulsif dan berulang, kecemasan akibat sakit atau persebaran penyakit; serta rasa tanggung jawab yang berlebihan, dan ketakutan yang kuat menyebabkan risiko bagi orang lain, seperti dalam kasus Rosalyn. Bahkan orang yang sebelumnya tidak pernah terdiagnosis juga bisa terpengaruh.

Pandemi telah membuat hidup jauh lebih buruk bagi orang-orang dengan gejala OCD. Penelitian baru menunjukkan bahwa gejala OCD telah menjadi lebih parah bagi banyak orang selama pandemi, dan diagnosis baru telah meningkat. Semakin banyak orang mengunjungi dokter dengan kasus-kasus baru dari kondisi tersebut.

"Studi telah secara konsisten menunjukkan bahwa orang tanpa OCD telah mendapat skor lebih tinggi pada penilaian OCD kami daripada sebelum pandemi. Mereka juga menunjukkan lebih banyak perilaku seperti OCD dan melaporkan karakteristik yang lebih mengganggu," kata Psikolog Klinis di Baylor College of Medicine Andrew Guzick.

Sponsored

Survei lainnya juga menyebutkan pandemi adalah keadaan di mana kecemasan akan tumbuh subur, OCD salah satunya. Apakah gagang pintu itu terkontaminasi? Apakah saya meninggalkan kompor dalam keadaan menyala? Apakah saya mendengar dokter dengan benar ketika dia mengatakan bahwa bintik-bintik di lengan saya benar-benar hanya bintik-bintik? Membiasakan ketidakpastian yang sudah ada sebelumnya melalui lensa pandemi telah menginfeksi lebih dari 327 juta orang di seluruh dunia, menewaskan lebih dari 5,5 juta orang dan dapat menyerang siapa saja, serta orang-orang yang sudah cemas secara klinis akan mengalami lebih banyak kecemasan. Penelitian mengatakan 32% orang yang sudah mengalami OCD akan memiliki gejala lebih buruk selama pandemi.

Sebuah studi September 2020 di International Journal of Environmental Research and Public Health, misalnya, mensurvei lebih dari 6.000 orang dengan OCD dan menemukan bahwa 60% melaporkan memburuknya gejala OCD yang ada atau timbulnya gejala baru dari hari-hari awal pandemi pada akhir 2019 hingga akhir Maret 2020. Sebuah meta-analisis November 2021 menyebutkan dari 21 studi yang diterbitkan dalam Neuroscience &Behavioral Reviews menemukan bahwa hingga 65% responden melaporkan memburuknya OCD mereka selama pandemi.

Namun studi 2020 lainnya, yang diterbitkan dalam BMC Psychiatry pada Oktober, berfokus pada orang muda berusia 7-21 tahun dan menemukan bahwa hampir 45% mengalami memburuknya gejala OCD secara keseluruhan dalam tahun pandemi pertama.

Berita Lainnya