sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Semangat generasi baru pemain skateboard di Casablanca

Taman skate terbesar di benua Afrika ini menjadi tempat ramai bagi keluarga dan anak muda.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 28 Mei 2024 18:55 WIB
Semangat generasi baru pemain skateboard di Casablanca

Saat itu pukul 17.30 dan taman skate Rachidi yang besar – umumnya dikenal sebagai “Nevada Park” – di Arab League Park, pusat Casablanca, ramai dengan puluhan anak-anak yang gembira berlarian dengan skuter dan sepatu roda.

Taman skate terbesar di benua Afrika ini menjadi tempat ramai bagi keluarga dan anak muda.

Di satu sisi, Ayoub, Yassine, Akram, Mouad dan Oussama sedang bermain skateboard, seperti yang mereka lakukan hampir setiap hari. Dulunya hanya terbatas pada area pinggir jalan dan satu taman bobrok, kini mereka memiliki ruang yang luas untuk berlatih olahraga.

Selama beberapa tahun terakhir, regenerasi Casablanca sebagai pusat ekonomi Maroko berjalan seiring dengan munculnya skate park baru dan infrastruktur lainnya untuk mendukung pertumbuhan budaya olahraga perkotaan.

Hal ini membuka banyak peluang bagi generasi muda seperti Akram, yang melihat skateboard sebagai cara mengekspresikan identitas dan harapan mereka untuk masa depan kota mereka.

“Sebelum skate park Nevada dibangun pada tahun 2018, yang memungkinkan kami mencapai banyak kemajuan, tidak ada apa-apa,” kata Akram, yang mengajar skateboard. “Kami meluncur di tempat yang kami temukan di jalan. Yang ada hanya skate park Ain Diab, tapi sudah dipecah dan biaya masuknya 20 dirham ($2).”

Yassine, 24, adalah pemain skateboard muda yang terpesona dengan olahraga ini selama 15 tahun terakhir.

“Saya dibesarkan di Oujda di timur laut Maroko,” katanya kepada Al Jazeera. “Saat saya berumur sembilan tahun, saya melihat seorang anak laki-laki bermain skateboard di jalan. Saya terpesona. Orang tuaku membelikanku papan pertamaku. Ayahku akan pergi bersamaku mencari tempat untuk berlatih dan kemudian duduk di kafe sementara aku bersenang-senang.”

Sponsored

Yassine juga bertemu dengan rekan pemain skateboardnya, Mouad – yang bekerja di bidang real estate di Rabat – berlatih di Oujda. Namun, saat itu, katanya, masyarakat Oujda tidak menerima pemain skateboard – “Mereka mengira kami adalah pemuja setan.”

Kemudian, ketika dia pergi berlibur bersama keluarga ke Casablanca, dia berkata, “Saya menemukan kelompok skater pertama yang menjelajahi kota dan membangun taman skate kecil dengan sumber daya mereka sendiri. Kepada generasi tua itulah kita berhutang budi pada pertumbuhan skateboard di Maroko dan infrastruktur baru ini.”

Casa Skate
Di Anfa, di sisi selatan Casablanca, menara kaca mulai bermunculan dengan pesat. Sebuah distrik baru yang hiper-modern yang menampung Casa Finance City, salah satu pusat keuangan terbesar di Afrika, sedang dibangun dan sebuah taman skate dibangun pada tahun 2020.

Namun, seperti yang diungkapkan Akram, olahraga ini tetap membutuhkan ekosistemnya sendiri, “Tidak ada merek, sponsor, atau kompetisi yang memungkinkan kami memiliki ambisi nyata berkat skateboard. Kami belum sampai di sana."

“Sebagian besar dari kita berlatih skateboard sebagai pelarian dari masalah hidup kita, dan bahkan masalah kesehatan mental kita sendiri.”

Ayoub, yang mengaku tidak pernah melewatkan satu hari pun bermain skateboard dalam enam tahun terakhir, memiliki harapan yang lebih besar. Sebagai seorang komposer musik, ia memiliki pandangan sentimental terhadap perkembangan Casablanca, “Saya melihat kota ini berkembang, juga dari sudut pandang artistik, dan hal itu membuat saya gembira untuk masa depan.”

Sumber : Al Jazeera

Berita Lainnya
×
tekid