sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Teleskop baru NASA menunjukkan pemandangan kosmik yang indah

Teleskop tersebut berhasil menunjukkan alam semesta dalam cahaya baru yang menurut para ilmuwan hampir sama dengan seni seperti sains.

Hermansah
Hermansah Rabu, 13 Jul 2022 11:11 WIB
Teleskop baru NASA menunjukkan pemandangan kosmik yang indah

Pemandangan gemerlap bintang bayi, pemandangan biru dan oranye berbusa dari bintang yang sekarat, lima galaksi dalam tarian kosmik, menjadi kemegahan alam semesta bersinar dalam kumpulan gambar baru yang dirilis Selasa (12/7) dari teleskop baru NASA yang kuat.

Pembukaan dari teleskop luar angkasa James Webb yang senilai US$10 miliar dimulai pada Senin (11/7) di Gedung Putih dengan mengintip kumpulan galaksi jauh yang masuk lebih dalam ke kosmos daripada yang pernah dilihat manusia.

Rilis pada Selasa menunjukkan bagian dari alam semesta yang terlihat oleh teleskop lain. Tetapi kekuatan Webb, menunjukkan lokasi yang jauh dari Bumi dan penggunaan spektrum cahaya inframerah, berhasil menunjukkan alam semesta dalam cahaya baru yang menurut para ilmuwan hampir sama dengan seni seperti sains.

"Ini adalah keindahan," kata ilmuwan senior Webb NASA John Mather, seorang peraih Nobel, setelah pengungkapan tersebut. "Ini adalah kisah dari mana kita berasal."

Dan semakin dia melihat gambar-gambar itu, semakin dia menjadi yakin bahwa kehidupan ada di tempat lain di ribuan bintang dan ratusan galaksi itu.

Dengan Webb, ilmuwan berharap dapat melihat sekilas cahaya dari bintang dan galaksi pertama yang terbentuk 13,7 miliar tahun lalu, yang hanya 100 juta tahun dari Big Bang ketika menciptakan alam semesta. Teleskop juga akan memindai atmosfer dunia asing untuk kemungkinan terlihatnya tanda-tanda kehidupan.

"Setiap gambar adalah penemuan baru dan masing-masing akan memberi umat manusia pandangan tentang kemanusiaan yang belum pernah kita lihat sebelumnya," kata Administrator NASA Bill Nelson.

Penggunaan spektrum cahaya inframerah Webb memungkinkan teleskop untuk melihat melalui debu kosmik dan melihat cahaya yang jauh dari sudut alam semesta.

Sponsored

"Kami benar-benar telah mengubah pemahaman tentang alam semesta kita," kata Direktur Denderal Badan Antariksa Eropa Josef Aschbacher.

Badan antariksa Eropa dan Kanada bergabung dengan NASA dalam membangun teleskop, yang diluncurkan pada Desember setelah bertahun-tahun tertunda dan pembengkakan biaya. Webb dianggap sebagai penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble yang sangat sukses, tetapi menua.

Beberapa gambar Hubble yang paling menakjubkan adalah bidikan nebula Carina, salah satu pembibitan bintang terang di langit, sekitar 7.600 tahun cahaya jauhnya. Ilmuwan proyek Webb, Klaus Pontoppidan memutuskan untuk memfokuskan salah satu pandangan awal Webb pada lokasi itu, karena dia tahu itu akan menjadi bidikan kecantikan yang dapat dibingkai. Hasilnya adalah gambar lanskap penuh warna dari gelembung dan rongga tempat bintang-bintang dilahirkan.

“Ini adalah seni,” kata Pontoppidan. “Saya sangat ingin memiliki lanskap itu. Ini memiliki kontras itu. Kami memiliki warna biru. Kami memiliki emas. Ada gelap. Ada cerah. Hanya ada gambar yang tajam.”

Sumber : Associated Press

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid