sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pernah meliput Bung Karno, Bernard Kalb wafat pada usia 100 tahun

Liputannya tentang Bung Karno sebelum dia beralih ke jurnalisme TV pada tahun 1962 dan membuka biro Berita CBS di Hong Kong.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 09 Jan 2023 13:41 WIB
Pernah meliput Bung Karno, Bernard Kalb wafat pada usia 100 tahun

Bernard Kalb pernah meliput Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pemerintahan Presiden Sukarno yang sarat krisis. Dua dari empat putrinya, dia namakan: Tanah Kalb dan Sarinah Kalb.

Liputannya tentang Bung Karno sebelum dia beralih ke jurnalisme TV pada tahun 1962 dan membuka biro Berita CBS di Hong Kong.

Kalb telah meninggal dunia, Minggu (8/1), di rumahnya di North Bethesda, Maryland, Amerika Serikat. Dia berusia 100 tahun.

Kalb dikenal sebagai jurnalis dan penulis yang meliput urusan global. Ia kemudian gencar mengkritik media sebagai komentator CNN. Tetapi paling diingat karena pengunduran dirinya pada tahun 1986 sebagai juru bicara Departemen Luar Negeri AS untuk memprotes kampanye disinformasi pemerintah.

Penyebab kematiannya komplikasi karena jatuh, kata adiknya, Marvin Kalb.

Dalam rentang karir selama enam dekade, Kalb menjadi jurnalis terkenal yang bertemu dengan sejumlah tokoh paling menarik di generasinya. Ketika dia seorang jurnalis muda Angkatan Darat selama Perang Dunia II, editornya adalah ahli cerita detektif Dashiell Hammett.

Di New York Times setelah perang, Kalb bekerja mulai dari meja radio hingga penugasan di luar negeri. Dia menemani penjelajah kutub Laksamana Richard E. Byrd ke Kutub Selatan pada musim dingin 1955-1956. Selama ekspedisi empat bulan, Kalb kemudian menyindir, prestasi terberatnya adalah menemukan sinonim untuk kata "es" dan menghindari klise "alas dunia".

Dia memenangkan Overseas Press Club Award untuk film dokumenter tahun 1968 tentang Viet Cong, dan dia menemani Presiden Richard M. Nixon dalam perjalanan bersejarahnya ke Tiongkok pada tahun 1972.

Kalb juga menjadi pembawa berita Washington di “CBS Morning News,” di antara tugas-tugas lainnya, tetapi dia paling terkenal di Departemen Luar Negeri, meliput lima menteri luar negeri dari Henry Kissinger hingga George P. Shultz. Bersama adik laki-lakinya, Marvin, juga seorang jurnalis penyiaran, Kalb menulis biografi awal Kissinger.

Kalb bersaudara melakukan lompatan dari CBS ke NBC pada 1980. Bernard Kalb kemudian bergabung dengan pemerintahan Reagan pada Januari 1985 sebagai asisten menteri luar negeri untuk urusan publik. "Ini bukan apa yang ingin saya buat atau rencanakan," katanya kepada The Washington Post pada saat itu, menggambarkan tawaran itu sebagai "kesempatan yang muncul tiba-tiba."

Kurus, sangat tampan, bombastis, lucu, memegang cerutu, suka "kombinasi kemeja-dan-dasi norak" dengan garis-garis tebal dan oranye tua, dia menjadi wajah publik yang berlawanan dari Shultz yang pendiam dan relatif tidak berwarna.

Sebagai juru bicara, Kalb kurang terbuka dengan informasi ("Saya tidak dapat diajak berdiskusi tentang pertukaran rahasia," katanya dalam menanggapi satu pertanyaan).

"Saya memiliki visibilitas tinggi, akses mudah -- dan keheningan," katanya kepada The Post. “Saya menemukan bahwa pekerjaan sebagai juru bicara dianggap sebagai profesi tertua ketujuh di dunia. Enam lainnya jelas dirahasiakan.”

United Press International melaporkan bahwa dia telah "membuat rekor baru untuk ketidaktanggapan Departemen Luar Negeri" pada Agustus 1986 dengan mengatakan, pada dasarnya, "Saya tidak dapat memberikan informasi apa pun tentang itu" untuk 30 pertanyaan dalam satu pengarahan selama 24 menit.

Oktober tahun itu, Tuan Kalb mengatakan dia terkejut ketika jurnalis Post Bob Woodward mengungkapkan rencana rahasia Gedung Putih yang menyerukan penanaman informasi palsu secara sengaja di media AS untuk melemahkan pemimpin Libya Moammar Gaddafi.

Mengutip dari sebuah memorandum yang dikirim kepada Presiden Ronald Reagan oleh penasihat keamanan nasional John M. Poindexter, Woodward menulis bahwa elemen kunci dari rencana itu adalah menggabungkan peristiwa nyata dan ilusi untuk membuat Gaddafi berpikir “bahwa ada oposisi internal tingkat tinggi terhadap kekuasannya di Libya, bahwa pembantu utamanya yang tepercaya tidak loyal, bahwa AS akan bergerak melawannya secara militer.”

Informasi tersebut ditanam pertama kali di Wall Street Journal, di mana juru bicara Gedung Putih Larry Speakes mengonfirmasi bahwa itu resmi, dan kemudian diambil oleh organisasi berita lainnya.

Kalb, yang mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang rencana itu, memutuskan berhenti. Kepergiannya menyebabkan longsoran berita utama dan memicu pemeriksaan publik atas hubungan media-pemerintah.

"Anda menghadapi pilihan -- sebagai orang Amerika, sebagai juru bicara, sebagai jurnalis -- apakah akan membiarkan diri Anda terserap dalam barisan kebungkaman, apakah akan menghilang dalam persetujuan tanpa lawan atau untuk mengajukan perbedaan pendapat yang sederhana," kata Kalb di konferensi pers di Departemen Luar Negeri. Dia menghindari mengkritik Shultz, yang dia sebut "tokoh yang berintegritas".

Shultz, meskipun mengakui tidak ada skema disinformasi yang spesifik, tampaknya membela kebijakan disinformasi pada prinsipnya, dengan mengutip perkataan Perdana Menteri Inggris pada Perang Dunia II, Winston Churchill, “Di masa perang, kebenaran begitu berharga, itu harus diperhatikan oleh pengawal kebohongan.”

Merupakan tindakan langka bagi seorang sekretaris pers untuk secara terbuka berhenti dan mengutip keraguan etis. Juru bicara Gedung Putih Jerald terHorst mengundurkan diri pada tahun 1974 setelah Presiden Gerald Ford mengampuni Nixon atas kejahatan terkait Watergate. Wakil sekretaris pers Gedung Putih Reagan Les Janka mengundurkan diri pada tahun 1983 untuk memprotes apa yang dia klaim sebagai upaya untuk menyesatkan wartawan tentang invasi Grenada.

Mengenai Kalb, Hodding Carter III, yang menjabat sebagai juru bicara Departemen Luar Negeri dalam pemerintahan Jimmy Carter, mengatakan kepada Los Angeles Times bahwa dia merasa “menyegarkan bahwa di kota yang penuh dengan karier, seseorang memutuskan bahwa apa yang membawanya ke pemerintahan adalah apa membawanya keluar -- integritas.

Kalb kemudian menjadi pembawa acara pendiri acara kritik media CNN "Sumber yang Dapat Diandalkan" (“Reliable Sources”) untuk sebagian besar tahun 1990-an, sampai ia digantikan oleh mantan penulis media The Post, Howard Kurtz.

Bernard Kalb lahir di Manhattan pada 4 Februari 1922, dari imigran Yahudi asal tsar Rusia. Ayahnya menjadi penjahit, dan ibunya adalah ibu rumah tangga.

Setelah lulus pada tahun 1942 dari City College of New York, Kalb bergabung dengan Angkatan Darat dan dikirim ke Kepulauan Aleutian Alaska, di mana dia bekerja di sebuah surat kabar di bawah Hammett.

Kalb bergabung dengan Times pada tahun 1946 dan menghabiskan hampir satu dekade sebagai penulis untuk stasiun radio surat kabar, WQXR. Meskipun rekan-rekannya seperti Arthur Gelb -- yang kemudian menjadi editor top -- mengakui "bakat" dan ambisinya yang membara untuk menjadi seorang koresponden asing. Akhirnya, pada tahun 1955, dia ditugaskan untuk mencatat Operasi Deep Freeze, ekspedisi terakhir Byrd ke Antartika - terobosan besar dalam jurnalisme Kalb.

Pada tahun 1958, dia menikah dengan Phyllis Bernstein. Selain saudara laki-lakinya, dari Chevy Chase, Md., dan istrinya, dari Bethesda Utara, dia meninggalkan empat putri: Tanah Kalb, Marina Kalb, Claudia Kalb, dan Sarinah Kalb; dan sembilan cucu.

Setelah “Kissinger” (1974), Kalb dan saudaranya menulis sebuah novel, “The Last Ambassador” (1981), tentang jatuhnya Saigon.

Kalb bersaudara menyukai komentar yang mencela diri sendiri tentang persaingan saudara kandung, yang diperburuk oleh kesamaan profesi. Dalam sebuah catatan di biografi Kissinger karya mereka, Bernard dan Marvin menandatangani pernyataan yang menyatakan bahwa "saudaraku" bertanggung jawab atas segala kesalahan.

Berita Lainnya
×
tekid