sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi Malaysia diduga terlibat dengan 'peternakan troll' di Facebook dan Instagram

Banyak akun palsu dikatakan telah menghabiskan hingga US$6.000 (Rp90 juta) untuk iklan di Facebook dan Instagram.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 25 Agst 2022 18:51 WIB
Polisi Malaysia diduga terlibat dengan 'peternakan troll' di Facebook dan Instagram

Lebih dari 600 akun Facebook dan Instagram yang diduga terkait dengan polisi Malaysia telah dihapus oleh raksasa teknologi Meta, yang percaya bahwa mereka adalah bagian dari "troll farm" yang digunakan untuk merusak atau memanipulasi wacana publik.

Dalam Quarterly Adversarial Threat Report, perusahaan induk dari dua platform media sosial itu mengatakan jaringan akun palsu ini memposting meme dalam bahasa Melayu untuk mendukung pemerintah koalisi saat ini dan berusaha untuk menggambarkan para pengkritiknya sebagai korup, selain mempromosikan kekuatan polisi.

Ini melanggar kebijakan Meta terhadap "perilaku tidak autentik yang terkoordinasi".

"Kami menemukan jejaring ini setelah meninjau informasi tentang sebagian kecil dari aktivitas ini yang awalnya diduga berasal dari China oleh para peneliti di Universitas Clemson.

"Meskipun orang-orang di baliknya berusaha menyembunyikan identitas dan koordinasi mereka, penyelidikan kami menemukan kaitan dengan Kepolisian Kerajaan Malaysia," kata Meta dalam laporan yang dirilis pada Kamis (4/8).

"Biasanya, aktivitas posting mereka dipercepat selama hari kerja, istirahat untuk makan siang. Akun palsu mereka cukup terbelakang dan beberapa dari mereka menggunakan gambar profil curian. Beberapa dari mereka terdeteksi dan dinonaktifkan oleh sistem otomatis kami," tambahnya.

Banyak akun palsu dikatakan telah menghabiskan hingga US$6.000 (Rp90 juta) untuk iklan di Facebook dan Instagram, yang dibayar terutama dalam ringgit Malaysia, menurut Meta.

Berita Lainnya
×
tekid