sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Prediksi jurnalisme tahun 2023: Pembiayaan berita

Prediksi dari Dr François Nel, pembaca inovasi media dan kewirausahaan di UCLan:

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 29 Des 2022 13:56 WIB
Prediksi jurnalisme tahun 2023: Pembiayaan berita

Prediksi kali ini membahas pertanyaan mendasar tentang pembiayaan media. Dari berita kepentingan publik hingga sektor B2B (antarbisnis), hampir semua orang bergulat dengan lambatnya langganan digital dan meningkatnya biaya produksi berita.

Ketika sumber daya langka, pembaca cenderung memilih kualitas. Jalan pintas bukanlah strategi yang bijak di tahun 2023.

Prediksi dari Dr François Nel, pembaca inovasi media dan kewirausahaan di UCLan:

Tahun yang penuh gejolak dan penuh berita. Meski begitu, penerbit berita khususnya di Inggris telah melihat sirkulasi cetak harian berbayar menyusut pada tahun 2022 dan hanya peningkatan yang relatif kecil dalam langganan digital. Harapannya, tren jangka panjang ini akan berlanjut di tahun depan -- bahkan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Analisis saya terhadap data PwC juga menunjukkan bahwa sirkulasi cetak harian Inggris telah turun sebesar 45 persen dalam lima tahun hingga 2022. Penurunan itu diperkirakan akan semakin curam dalam lima tahun ke depan -- penurunan sebesar 65 persen -- karena konsumen berita terus berlanjut untuk beralih ke digital, atau mematikan sama sekali dari penyedia berita arus utama.

Tentu saja, sirkulasi surat kabar harian cetak hanya salah satu metrik kinerja industri. Namun, pada pandangan pertama, situasinya tampak cukup mengkhawatirkan bagi semua orang yang peduli tentang pasokan dan konsumsi berita kepentingan publik yang dapat dipercaya di Inggris di masa mendatang. Tidak perlu begitu.

Saya optimis bahwa pada tahun 2023 pemangku kepentingan di dalam, di luar, dan di samping industri akan terus menyadari kebutuhan mendesak untuk bersatu membentuk visi bersama tentang masa depan industri kita dan untuk mengidentifikasi tindakan utama yang diperlukan untuk membangun industri berita yang dibutuhkan masyarakat kita supaya berkembang pesat.

Ini banyak yang telah kita ketahui dari inisiatif tinjauan ke depan News Futures 2035 yang saat ini sedang berlangsung: mengubah lintasan saat ini akan membutuhkan upaya bersama dari para pelaku industri berita kepentingan publik, besar dan kecil, publik dan swasta, untuk berinovasi dan mendiversifikasi tenaga kerja, produk, dan mereka saat ini. model pendapatan untuk memastikan peningkatan relevansi kepada publik dan komunitas yang lebih luas di seluruh negara.

Ini juga akan membutuhkan upaya bersama dari para pelaku kebijakan untuk memastikan lingkungan kebijakan dan peraturan memungkinkan, bukan membatasi. Itu hanya akan terjadi jika semua orang -- para pemimpin industri media dan pembuat kebijakan -- membuat komitmen tidak hanya untuk bekerja lebih keras di tahun 2023, tetapi untuk bekerja lebih kolaboratif.

"Beralih Dari Cara Lama": Joe McGrath, pendiri dan CEO Rhotic Media

Tahun 2023 akan menandakan dimulainya laju menuju kualitas di dunia media perdagangan B2B.

Di kalangan jurnalistik, kualitas sangat dihargai oleh pembaca, khususnya di dunia pasar modal dan keuangan.

Namun, itu adalah sesuatu yang semakin diperjuangkan oleh banyak media keuangan B2B untuk disampaikan. Alasannya adalah biaya kualitas. Banyak penerbit telah bergumul dengan biaya jurnalisme berkualitas jauh sebelum resesi melanda. Pada tahun 2023, masalah ini akan mengemuka.

Pengiklan keuangan menjadi lebih cerdas. Banyak yang telah berpindah dari menyewa audiens melalui saluran Humas tradisional ke memperoleh milik mereka sendiri. Mereka telah membangun platform konten dan menggaet banyak jurnalis senior dari pasaran.

Itu bukan untuk mengatakan bahwa media B2B masih tidak memiliki tempat dalam rencana pemasaran lembaga keuangan – itu benar – tetapi cara perusahaan membelanjakan anggaran mereka telah berubah.

Saat resesi mulai mencekik, pemilik media perlu memberikan alasan yang lebih baik kepada perusahaan keuangan untuk menggunakan merek mereka. Bagi penerbit B2B yang masih ragu dengan proposisi nilainya, ini akan berakibat fatal di tahun depan.

Pada September 2022, ketua National Association of Press Agencies memperingatkan bahwa tarif lepas yang dibayarkan oleh surat kabar nasional terjebak dalam pembengkakan waktu. Hal yang sama berlaku untuk penerbit media B2B.

Beberapa pemilik media terpikat pada tenaga kerja murah. Sekarang, dengan meningkatnya tekanan inflasi dan krisis biaya hidup, jurnalis (lepas atau lainnya) tidak dapat bekerja dengan tarif yang ditawarkan sebelumnya.

Pada saat yang sama, pengiklan finansial semakin mengharapkan perusahaan yang mereka belanjakan mencerminkan nilai sosial mereka sendiri. Ini berarti menjaga kesejahteraan karyawan mereka. Pada tahun 2023, mereka tidak akan memandang baik ke pabrik-pabrik yang membayar upah minimum untuk menghasilkan siaran pers.

Jadi, saat kita memasuki tahun baru, penerbit B2B perlu melakukan sedikit pencarian jati diri. Mereka yang telah mengamankan basis klien mereka dengan membangun reputasi kualitas akan mengatasi badai, tetapi saya khawatir dengan bisnis yang belum.

Perusahaan belum menentukan posisi strategis mereka kehabisan waktu untuk melakukannya. Jika mereka terlambat, kemungkinan besar tidak akan ada tempat bagi mereka sama sekali, pada tahun 2024.

Berita Lainnya
×
tekid