sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

34% sampah di Jakarta dari kantong plastik

Pemprov DKI ungkap alasan larangan penggunaan kantong plastik sekali pakai.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Rabu, 01 Jul 2020 14:53 WIB
34% sampah di Jakarta dari kantong plastik
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 66226
Dirawat 31798
Meninggal 3309
Sembuh 30785

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta resmi melarang penggunaan kantong plastik sekali pakai di pusat perbelanjaan, toko swalayan, hingga pasar rakyat di wilayah Ibu Kota. Kebijakan tersebut mulai berlaku hari ini Rabu (1/7).

Pelarangan penggunaan kantong plastik itu tertuang dalam Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 142/ 2019 tentang Kewajiban Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan pada Pusat Perbelanjaan, Toko Swalayan dan Pasar Rakyat.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih menjelaskan, alasan dikeluarkannya aturan tersebut lantaran sebanyak 34% dari 39 ton sampah di Jakarta berasal dari kantong plastik.

"Di tempat pembuangan sampah terpadu (TPST) Bantar Gebang sampah bekas kresek menyumbang jumlah yang signifikan," kata Andono saat dihubungi wartawan di Jakarta, Rabu (1/7).

"Saat ini, TPST Bantar Gebang sudah mencapai 39 juta ton sampah. 34%-nya itu plastik dan kebanyakan kantong kresek," imbuhnya.

Andono menjelaskan, sampah plastik sekali pakai umumnya sulit untuk didaur ulang. Karenanya sampah tersebut tidak menjadi incaran pemulung sehingga tentu saja akibatkan adanya penumpukan dimana-mana.

Bahkan, jelas dia, sampah jenis ini membutuhkan waktu puluhan hingga ratusan tahun untuk terdekomposisi secara alamiah.

Diketahui, sampah plastik sudah menjadi masalah global. Riset Jambeck Research Group "Plastic waste inputs from land into the ocean" memuat laporan peringkat 192 negara yang tidak terkelola sampah plastik dengan baik di tahun 2010.

Sponsored

Penelitian 2015 itu menyebut Indonesia turut menyumbang sampah plastik di laut sebesar 1,3 juta ton per tahun, berada di peringkat kedua setelah Tiongkok sebesar 3,5 juta ton per tahun.

Serba bisa BIN di panggung corona 

Serba bisa BIN di panggung corona 

Selasa, 07 Jul 2020 06:01 WIB
Berharap vaksin dengan anggaran mini

Berharap vaksin dengan anggaran mini

Senin, 06 Jul 2020 19:00 WIB
Berita Lainnya