sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

BPPT bantu INKA pada proyek LRT

BPPT akan mengerahkan tenaga ahli dan fasilitas teknologi, untuk berperan aktif membantu PT INKA (Persero) mencapai target waktu pengiriman

Hermansah
Hermansah Jumat, 16 Mar 2018 14:28 WIB
BPPT bantu INKA pada proyek LRT

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan PT INKA (Persero) menjalin kerjasama, dalam rangka menunjang proyek pembangunan sarana LRT Jabodebek yang saat ini dikerjakan PT INKA (Persero).  

Kepala BPPT, Unggul Priyanto, mengatakan komitmennya mendukung PT INKA (Persero) dalam mewujudkan LRT Jabodebek. BPPT akan mengerahkan tenaga ahli dan fasilitas teknologi, untuk berperan aktif membantu PT INKA (Persero) mencapai target waktu pengiriman 31 trainset atau rangkaian Light Rail Transit Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (LRT Jabodebek).

"Kerjasama ini bertujuan untuk menunjang pengembangan dan pembangunan industri perkeretaapian nasional. Kerjasama pengkajian dan penerapan teknologi ini akan berjalan sampai 10 (sepuluh) bulan kedepan," ungkap dia dalam keterangan tertulisnya, Jumat (16/3).

Dalam pelaksanaannya, tim teknis akan bekerja sesuai sistem mutu audit teknologi. Hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah pemanfaatan fasilitas laboratorium teknologi yang dimiliki BPPT. Dalam upaya PT INKA (Persero), memiliki kesiapan teknologi dan mampu menjawab tantangan nasional untuk pembangunan LRT.

Sarana LRT Jabodebek yang dibangun menggunakan moving block, sehingga automatic sesuai dengan Grade of Automation 3, jadi tidak memerlukan masinis. "Ini merupakan pembangunan LRT paling modern untuk kelas LRT, dan Indonesia mungkin menggunakan kelas yang terbaru. Khusus untuk LRT Jabodebek, jika telah beroperasi nanti, jeda jarak (head way) antar LRT hanya sekitar 1,5 menit. Dengan demikian akan ada 30 perjalanan LRT per jam," urainya.

Direktur Teknologi dan Komersial PT INKA (Persero), Agung Sedaju menyampaikan, sinergi kedua lembaga ini dapat semakin memperkuat penguasaan teknologi anak bangsa khususnya di bidang perkeretaapian.

Sebelumnya Presiden Jokowi telah menandatangani dua Peraturan Presiden (Perpres) terkait pembangunan perkeretaapian di Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi, yaitu Perpres Nomor 98 Tahun 2015 tentang Percepatan Penyelenggaraan Kerata Api Ringan/Light Rail Transit (LRT) terintegrasi di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi; dan Perpres Nomor 99 Nomor 99 Tahun 2015 tentang Percepatan Penyelenggaraan Perkerataapian Umum di DKI Jakarta.

Pemerintah menunjuk PT INKA (Persero) untuk menyiapkan pembangunan sarana LRT Jabodebek, buatan dalam negeri. LRT ini diharapkan dapat menampung 1.308 penumpang dalam setiap rangkaiannya

Sponsored