sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Final sepak bola Piala Teluk di Irak memakan korban suporter tewas

Lama dilarang menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola internasional, Irak mengandalkan Piala Teluk untuk memoles citranya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 19 Jan 2023 19:09 WIB
Final sepak bola Piala Teluk di Irak memakan korban suporter tewas

Satu orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka ketika massa suporter sepak bola berdesak-desakkan di luar stadion sepak bola di Irak beberapa jam sebelum final Piala Teluk, Kamis (19/1). 

Lama dilarang menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola internasional, Irak yang dilanda perang mengandalkan Piala Teluk untuk memoles citranya.

Ribuan penggemar, banyak yang tidak memiliki tiket, telah berkumpul di luar stadion di kota utama Irak selatan Basra sejak subuh dengan harapan dapat menyaksikan final antara Irak dan Oman, yang akan dimulai pukul 19:00 (1600 GMT).

"Ada satu kematian dan puluhan luka ringan," kata seorang petugas medis.

Seorang pejabat kementerian dalam negeri memberikan jumlah korban yang sama. "Sejumlah besar penggemar, banyak dari mereka yang tidak memiliki tiket, telah berkumpul sejak pagi untuk mencoba masuk," kata pejabat tersebut.

Seorang fotografer AFP di dalam stadion mengatakan pintu putar masih ditutup saat terjadi kericuhan. Sirene meraung saat ambulans tiba untuk mengangkut korban luka ke rumah sakit.

Gambar yang diposting di media sosial menunjukkan lautan orang di luar stadion.

Perdana Menteri Mohammed Shia al-Sudani memimpin pertemuan dengan para menteri utama dan gubernur Basra untuk membahas "langkah-langkah khusus untuk final Piala Teluk", kata kantornya.

Sponsored

Dia menuju ke Basra untuk mengawasi situasi di lapangan, tambahnya.

'Melakukan kehormatan untuk Irak'
Tentara meminta para penggemar untuk memperhatikan instruksi personel pasukan keamanan tentang akses ke stadion untuk memungkinkan kejuaraan "dibungkus dengan cara yang beradab yang menghormati Irak".

Irak telah menjadi tempat kericuhan mematikan di masa lalu, terakhir di Karbala selama peringatan Asyura tahun 2019, ketika 31 orang meninggal.

Sepak bola sejauh ini merupakan olahraga tontonan terbesar di Irak dan kesempatan langka untuk melihat pertandingan internasional kandang telah menarik ribuan penggemar.

Fans yang putus asa tidak melewatkan kesempatan mereka untuk melihat Irak bermain di kandang sendiri di final turnamen internasional yang sudah mulai memenuhi stadion sejak dini hari.

Turnamen ini juga menarik ribuan penggemar asing yang datang dari negara tetangga Kuwait untuk menyaksikan pertandingan di Basra, kurang lebih 50 kilometer (30 mil) dari perbatasan.

Piala Teluk diperebutkan oleh Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Yaman serta Irak.

Tahun ini menjadi edisi ke-25 tetapi ini adalah pertama kalinya Irak menjadi tuan rumah sejak 1979, tahun yang sama saat Saddam Hussein mengambil alih kekuasaan.

Invasi Saddam ke Kuwait tahun 1990 memicu larangan terhadap Irak oleh badan sepak bola dunia FIFA.

Larangan lain mengikuti secara sporadis hingga awal tahun lalu karena perang dan ketidakstabilan selama bertahun-tahun di Irak.

Namun terlepas dari tekad Irak untuk membuktikan bahwa mereka dapat dengan aman menjadi tuan rumah acara olahraga internasional, turnamen tersebut telah diganggu oleh kesulitan logistik yang membuat penggemar dengan tiket serta jurnalis terakreditasi ditolak.

Irak juga terpaksa meminta maaf kepada tetangganya Kuwait setelah perkelahian di bagian VIP mencegah perwakilan pemimpinnya menghadiri upacara pembukaan.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid