sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kroasia sadar Brasil lebih favorit, Modric: Favorit juga bisa kalah

"Tentu saja Brasil menjadi favorit," kata Modrić kepada wartawan pada konferensi pers di Qatar menjelang pertandingan. "

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 09 Des 2022 15:58 WIB
Kroasia sadar Brasil lebih favorit, Modric: Favorit juga bisa kalah

Kapten kawakan Kroasia Luka Modrić tahu betul bahwa Brasil adalah favorit – dengan marjin kekalahan 7-1, menurut peluang terbaru. Mereka menatap perempat final, Jumat (9/12), di Piala Dunia 2022.

Itu bukan soal bagi Modrić. "Tentu saja Brasil menjadi favorit," kata Modrić kepada wartawan pada konferensi pers di Qatar menjelang pertandingan. "Favorit juga bisa kalah."

Peran underdog sangat cocok untuk Kroasia. Itu salah satu yang mereka pahami juga. Negara berpenduduk di bawah empat juta jiwa secara mengejutkan mencapai final Piala Dunia terakhir, kalah dari Prancis 4-2. Hanya tiga peserta di turnamen ini — Uruguay, Wales, dan tuan rumah Qatar — yang memiliki populasi lebih kecil. Semuanya tersingkir di babak awal.

Namun, Kroasia berada di antara delapan besar yang bertahan untuk Piala Dunia keduanya berturut-turut setelah mengalahkan Jepang melalui adu penalti pada Senin di babak 16 besar. Mereka melakukannya dengan susunan pemain yang hampir seluruhnya berbeda; 18 dari 26 orang dalam daftar pelatih Zlatko Dalić tidak masuk tim empat tahun lalu.

Tapi mengalahkan Jepang merupakan satu hal. Menyingkirkan Brasil adalah hal lain. "Saya percaya bahwa pertandingan di depan kami akan menjadi yang paling sulit," kata Dalic, Kamis. "Saya bisa membandingkannya dengan final [2018] melawan Prancis. Saya berharap itu datang lebih lambat."

Tapi dalam beberapa hal, menghadapi tim yang banyak pundit dan semua bandar berharap untuk menambah rekor lima gelar Piala Dunia mereka di Stadion Internasional Lusail pada 18 Desember, bisa dianggap melegakan. Skuad muda Kroasia yang dibangun ulang akan pulang dengan kepala tegak bahkan jika mereka tidak mencapai prestasi yang dianggap mustahil dengan menekuk Selecão. Di dalam kamp, mereka diam-diam yakin bisa mengejutkan dunia sepak bola.

"Tidak ada motivasi yang lebih baik daripada bermain di perempat final melawan Brasil," kata Modrić. “Siapa pun hanya bisa memimpikan pertandingan seperti itu. Kami tahu apa arti Brasil di dunia sepak bola.

"Kami tidak akan rugi banyak," tambah maestro Real Madrid berusia 37 tahun itu. "Kroasia adalah salah satu dari delapan terbaik di Piala Dunia. Itu sukses besar, dan kami ingin berbuat lebih banyak. Jika kami berhasil menang, itu akan spektakuler."

Sponsored

Kroasia lebih dari cukup baik untuk menimbulkan masalah bagi Brasil. Dan Modrić mengenal banyak lawan mereka luar dalam. Dia saat ini menjadi rekan satu tim dengan tiga pemain Brasil, Éder Militão, Vinícius Júnior, dan Rodrygo, di level klub. Dia menghabiskan delapan musim di Madrid berbagi lini tengah dengan yang lain, Casemiro yang lebih berperan defensif, yang pindah ke Manchester United awal musim ini. Casemiro dan Vinícius Júnior keduanya diperkirakan bermain versus Kroasia.

"Saya akan memberi nasihat kepada rekan setim [nasional] saya" tentang cara menghentikan mereka, kata Modrić. "Kami masih bisa berteman setelah pertandingan, tapi di lapangan, ceritanya berbeda. Semua orang berjuang untuk negara mereka sendiri dan fokus pada diri mereka sendiri."

Fokus Kroasia ialah bertahan terlebih dahulu. Melakukan itu dengan baik, dan mereka akan memiliki peluang bertarung melawan tim yang mencetak empat gol melewati Korea Selatan dalam 36 menit pertama pertandingan terakhir mereka. Bertahan dari serangan awal akan menjadi kuncinya.

"Kami ingin mencetak gol secepat mungkin, sehingga nanti kami bisa merasa nyaman," kata pelatih Brasil Tite, Kamis.

"Saya yakin Brasil adalah tim nasional tercepat dan terbaik di Piala Dunia ini," kata Dalić. "Kami tidak boleh memberi mereka terlalu banyak ruang.

"Brasil selalu menjadi favorit," lanjutnya. "Kami harus menjadi diri sendiri dan memainkan permainan terbaik kami. Jika kami melakukan itu, kami memiliki peluang untuk menang. Kami tidak bisa puas hanya dengan mencapai perempat final."

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid