sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kuwait adalah tim tersukses dalam sejarah Piala Teluk Arabia

Di Piala Teluk Arabia 2023, Kuwait mengulangi kekecewaan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 14 Jan 2023 14:25 WIB
Kuwait adalah tim tersukses dalam sejarah Piala Teluk Arabia

Selama beberapa dekade terakhir, sepak bola Teluk Arabia telah menghasilkan beberapa tim nasional ikonik, dan Kuwait bisa dibilang salah satu yang paling sukses di kawasan tersebut.

Mungkin sulit dipercaya, tapi ada masa ketika Kuwait memenangkan kejuaraan Asia, berpartisipasi di Piala Dunia FIFA, dan melaju ke perempat final Olimpiade.

Kesuksesan tim akan mengikuti dengan cepat di semua lini, tetapi benih dominasi Kuwait ditabur di Piala Negara Teluk regional.

Skuad berjuluk Gelombang Biru memenangkan empat turnamen pertama pada 1970-an sebelum Irak memasuki kompetisi dan menjadi saingan utama mereka. Kedua negara itu berbagi enam gelar turnamen yang diadakan antara 1979 dan 1990.

Tapi bagaimana Kuwait mencapai kesuksesan ini, dan mengapa performa tim tiba-tiba turun di tahun 2000-an?

Sukses awal Kuwait

Gagasan turnamen Teluk Arabia diawali pada Olimpiade Musim Panas 1968. Piala Teluk Arabia pertama digelar pada tahun 1970 dan dimenangkan Kuwait.

Kuwait telah menjadi tim paling sukses dalam sejarah turnamen, memenangkan 10 turnamen dari total 24 turnamen, sementara Arab Saudi, Qatar, dan Irak semuanya memiliki tiga gelar.

Sponsored

Kisah kesuksesan Kuwait dimulai pada tahun 1978, ketika seorang figur Brasil yang jarang dikenal bernama Carlos Alberto Parreira datang ke Kuwait. Selama empat tahun berikutnya, dia tidak hanya memberikan tahun-tahun terbaiknya kepada Kuwait, tetapi juga pada akhirnya meletakkan dasar untuk karir yang akan membuatnya menjadikan dirinya sendiri salah satu pelatih sepak bola terbesar sepanjang masa.

Manajer Kuwait yang paling terkenal lainnya, Luiz Felipe Scolari, yang memenangkan Piala Dunia bersama Brasil. Tetapi terpaksa meninggalkan negara itu setelah invasi Irak pada tahun 1990. Kuwait memenangkan Piala Teluk pada tahun 1990, mengalahkan Qatar di final.

Antara 1970 dan 1990, Kuwait mengalami tahun-tahun paling sukses, dengan pemain seperti Jasem Yaqoub, Faisal Al-Dakhil, dan Saad Al-Houti.

Sukses global selama 1980-an hingga 2000-an

Setelah menaklukkan benua pada tahun 1980 dengan memenangkan Piala Asia, tantangan pelatih Parreira selanjutnya adalah membawa Kuwait ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Melewati ujian ini berarti dia akhirnya bisa mendeklarasikan dirinya ke dunia sepakbola di panggung terbesar; Piala Dunia 1982 yang diadakan di Spanyol.

Kemenangan luar biasa Kuwait 6-0 dan 4-0 masing-masing atas Thailand dan Malaysia memungkinkan tim untuk bertarung melawan Republik Korea untuk mendapatkan tempat di grup kualifikasi terakhir. Kedua tim mengunci empat poin, Abdulaziz Al Anbari dan Nassir Al Ghanim melangkah maju dan membantu Kuwait mengulang kemenangan 1980 mereka.

Hasil imbang 2-2 yang menghibur mengonfirmasi bahwa Kuwait akan menjadi satu-satunya perwakilan AFC di Spanyol, setelah Selandia Baru mengalahkan China dalam play-off tie-break untuk bergabung dengan Kuwait di Piala Dunia FIFA 1982.

Kuwait meraih satu poin dan dua gol selama turnamen – satu poin datang setelah penampilan penuh semangat melawan Cekoslowakia. Gol tim Eropa itu datang dari penalti yang dicetak oleh Antonin Panenka. Sementara Al Dakhil melepaskan tembakan menakjubkan untuk mengamankan negaranya yang pertama dan satu-satunya poin di Piala Dunia FIFA.

Gol lainnya lahir dalam pertandingan yang ketat melawan Prancis, dicetak oleh Abdullah Al Balushi setelah keseimbangan permainan yang dilakukan dengan baik.

Era Parreira berakhir setelah kampanye Piala Dunia FIFA. Sementara penerusnya gagal memenangkan kualifikasi untuk edisi 1986 dan 1990, Kuwait memenangkan tiga gelar Piala Teluk Arabia dalam tujuh tahun berikutnya.

Mereka menemukan bakal manajer hebat Brasil lainnya yang akan menjadi juara dunia dalam diri Luiz Felipe Scolari. Pelatih besar itu membimbing mereka ke Piala Teluk Arabia 1990, yang menjadi puncak era sukses besar sepak bola Kuwait yang belum tertandingi.

Peringkat FIFA tertinggi tim dalam sejarah menduduki rangking ke-24, dicapai pada Desember 1998. Bader Al-Mutawa memiliki caps terbanyak untuk tim Kuwait, dan Bashar Abdullah mencetak gol terbanyak dalam sejarah tim sepak bola nasional Kuwait.

Skorsing FIFA selama awal 2000-an

FIFA menangguhkan Kuwait dari semua partisipasi sepak bola internasional pada 30 Oktober 2007, mengutip campur tangan pemerintah dalam asosiasi sepak bola nasional. Suspensi berlangsung kurang dari dua pekan.

FIFA juga membekukan Kuwait dari semua partisipasi sepak bola internasional pada 24 Oktober 2008, karena kegagalannya mengadakan pemilihan pada pertengahan Oktober.

Pertumbuhan dan perkembangan tim saingan lainnya termasuk Qatar dan Arab Saudi segera menyusul, memungkinkan tim Teluk mengalahkan Kuwait dengan tiga gelar turnamen Teluk Arabia.

Pada 22 Desember 2008, FIFA untuk sementara mencabut penangguhan Asosiasi Sepak Bola Kuwait, tetapi sementara Kuwait tetap menjadi kekuatan yang tangguh di Teluk, skuadnya memudar dari kancah Asia, gagal melaju dari babak penyisihan grup Piala Asia AFC 2011 dan 2015, finis terakhir tanpa poin di kedua turnamen.

Kuwait telah memenangkan sepuluh dari 24 Piala Teluk Arabia sebelumnya, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, bekas kekuatan sepak bola ini tertinggal dari tim-tim yang biasa dikalahkannya.

Gagal lagi

Kegagalan lolos ke Piala Dunia memang sudah diduga, namun gagal lolos ke Piala Asia 2023, terutama kekalahan mereka di kandang dari tim muda Indonesia, sangat mengecewakan.

Itu membuat Rui Bento mengambil kendali, yang berarti tiga pelatih Portugal bertanggung jawab atas tim-tim di Grup B di Piala Teluk Arab yang sedang berlangsung.

Kali ini, Kuwait tidak lagi diperkuat Bader Al-Mutawa, jimat berusia 37 tahun yang merupakan pemain internasional dengan penampilan terbanyak dalam sejarah dengan 196 caps (total yang disamai oleh Cristiano Ronaldo selama Piala Dunia), dan sebagai hasilnya, Tim Biru harus beranjak dari jamannya sambil tetap mencari jati diri baru.

Namun, jelas bahwa Bento dapat memulai perjalanan baru bersama Kuwait dengan memilih pemain muda yang baru.

Di Piala Teluk Arabia 2023, Kuwait mengulangi kekecewaan. Bermain imbang 1-1 versus Bahrain, Jumat (13/1), mereka hanya finis di urutan ketiga Grup B, sehingga gagal ke semifinal.  

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid