sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kemenperin perkirakan industri pengolahan kontraksi 2,22% di 2020

Tren perbaikan industri pengolahan nonmigas diharapkan terus berlanjut pada kuartal IV-2020.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Kamis, 26 Nov 2020 12:28 WIB
Kemenperin perkirakan industri pengolahan kontraksi 2,22% di 2020
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 939.948
Dirawat 149.388
Meninggal 26.857
Sembuh 763.703

Kementerian Perindustrian memperkirakan industri pengolahan nonmigas masih akan tumbuh terkontraksi sepanjang 2020.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri Kemenperin Eko Cahyanto mengatakan, meskipun mengalami perbaikan, pertumbuhan industri pengolahan nonmigas masih akan terkontraksi hingga -2,22% pada tahun ini.

"Tren perbaikan industri pengolahan nonmigas diharapkan terus berlanjut pada kuartal IV-2020, seiring dengan peningkatan ekspor dan perbaikan PMI di Oktober 2020," kata Eko dalam webinar Indef, Kamis (26/11).

Hingga kuartal III-2020, pertumbuhan industri pengolahan nonmigas memang masih terkontraksi -4,02%. Namun, pertumbuhan ini menurutnya jauh lebih baik dibandingkan pada kuartal II-2020 yang tumbuh -5,74%.

Sponsored

Subsektor yang mendukung perbaikan industri nonmigas ini, adalah industri kimia, farmasi dan obat tradisional yang tumbuh 14,96%. Lalu industri logam dasar yang tumbuh 5,19%, industri pengolahan lainnya, jasa reparasi dan pemasangan mesin dan peralatan yang tumbuh 1,15% dan industri makanan dan minuman yang tumbuh 0,60%.

Sementara pada 2021, Kemenperin memperkirakan industri pengolahan nonmigas bisa tumbuh 3,95%. Proyeksi ini, merupakan skenario yang optimistis, seiring dengan langkah pemulihan ekonomi nasional yang dijalankan pemerintah.

"Tahun depan, dengan asumsi pandemi Covid-19 dapat dikendalikan dan sudah ada vaksin sehingga aktivitas ekonomi mulai pulih, pertumbuhan industri pengolahan nonmigas diproyeksikan naik 3,95%," tuturnya. 

Berita Lainnya