sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Laba bersih BCA turun 4,2% di kuartal III-2020

Penurunan laba bersih ini diakibatkan oleh meningkatnya biaya pencadangan BCA tahun ini.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Senin, 26 Okt 2020 17:22 WIB
Laba bersih BCA turun 4,2% di kuartal III-2020
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 516.753
Dirawat 66.752
Meninggal 16.352
Sembuh 433.649

PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) dan entitas anak mencatatkan laba bersih Rp20 triliun pada sembilan bulan pertama, atau turun 4,2% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp20,9 triliun.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan, penurunan laba bersih ini diakibatkan oleh meningkatnya biaya pencadangan BCA tahun ini. Hingga kuartal III-2020, BCA mencatat peningkatan biaya pencadangan hingga 160,6% atau sebesar Rp9,1 triliun, sejalan dengan peningkatan risiko penurunan kualitas kredit.

Pada sembilan bulan pertama di 2020, BCA mencatatkan pendapatan operasional mencapai Rp55,9 triliun, atau tumbuh 7,3% secara tahunan (year-on-year/yoy). Rinciannya, pendapatan bunga bersih (net interest income/NII) tumbuh 9% yoy menjadi Rp40,8 triliun dan noninterest income tumbuh 3% mencapai Rp15 triliun.

Sedangkan beban operasional hingga kuartal III-2020 tercatat turun 1% menjadi Rp22,1 triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp216 miliar.

Dari sisi pendanaan, BCA mencatat kinerja yang baik sepanjang kuartal I hingga kuartal III tahun ini, dengan pertumbuhan dana murah atau current account saving account (CASA) tumbuh 16,1% yoy mencapai Rp596,6 triliun.

Pertumbuhan CASA tersebut, menghasilkan total dana pihak ketiga, dengan pertumbuhan sebesar 14,3% yoy menjadi Rp780,7 triliun dan deposito berjangka meningkat 8,8% yoy mencapai Rp184,1 triliun.

"Pertumbuhan DPK yang solid telah mendukung pertumbuhan total aset BCA menembus level seribu triliun atau tepatnya Rp1003,6 triliun, meningkat 12,3% yoy. Ini pertama kali aset kami tembus Rp1000 triliun," kata Jahja dalam konferensi pers paparan kinerja BCA kuartal III-2020, Senin (26/10).

Adapun untuk rasio keuangan BCA tercatat berada pada kondisi yang baik di tengah pandemi, yang tercermin dari rasio kecukupan modal (CAR) sebesar 24,7% pada September 2020. CAR ini lebih tinggi dari ketetapan regulator dan rasio LDR sebesar 69,6%.

Sponsored

Untuk rasio kredit bermasalah (nonperforming loan/NPL) BCA tetap terjaga pada level 1,9% dibandingkan tahun lalu sebesar 1,6%. Sementara rasio pengembalian terhadap aset (ROA) tercatat 3,4%, dan rasio pengembalian terhadap ekuitas (ROE) tercatat sebesar 16,9%.

Berita Lainnya