close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Dokumentasi Kementerian Luar Negeri.

Merajut asa hubungan kerja sama Indonesia-Malaysia

Setelah Anwar Ibrahim dilantik sebagai Perdana Menteri ada harapan baru kerja sama ekonomi kedua negeri serumpun yang lebih intensif.
swipe

Kamis, 24 November 2022 Malaysia memasuki era baru dengan dilantiknya Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri ke-10. Prosesi pelantikan akhirnya bisa dilakukan setelah melalui drama pemilihan umum yang pelik karena tidak ada pemenang dengan suara yang mutlak.

"Saya Anwar Ibrahim telah dilantik, menerima jabatan sebagai seorang perdana menteri. Saya dengan sesungguhnya bersumpah akan dengan jujur menjalankan kewajiban-kewajiban," katanya di hadapan Raja Malaysia atau Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah.

Sosok Anwar Ibrahim tentu tak asing bagi dunia perpolitikan negeri Jiran hingga dunia internasional. Setelah dicopot sebagai wakil perdana menteri pada tahun 1998, lelaki kelahiran 10 Agustus 1947 ini bahkan sempat dipenjara sebelum akhirnya mengakhiri penantian 20 tahun untuk menjabat sebagai perdana menteri.

Bagi Indonesia sendiri, sosok Anwar Ibrahim memiliki kedekatan emosional yang cukup erat. Saat bertandang ke Indonesia pertama kali selepas dilantik pada 9 Januari lalu, ia bahkan mengakui Indonesia memiliki tempat khusus di hatinya. Indonesia pula yang menjadi negara pertama yang ia kunjungi pada lawatan internasionalnya.

Saat bertemu dengan Presiden Jokowi di istana kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Anwar mengatakan ingin belajar banyak dari Indonesia terutama terkait hilirisasi dan digitalisasi. Tidak hanya itu, terbuka juga peluang kerja sama di bidang ekonomi dengan Indonesia.

Anwar juga memberikan dukungan terhadap pembangunan ibu kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur. Menurutnya, pembangunan ibu kota baru itu akan berdampak positif tidak hanya bagi Indonesia tetapi juga Malaysia.

Tim Arcamedia bersama dengan perwakilan IRDA MD Eharay ABD Majid di Gedung Pemerintahan Kota, Dato' Jaafar Muhammad Building. Dokumentasi.

“Kita ambil pendekatan yang positif itu mencari jalan supaya pertumbuhan ibu kota negara Nusantara itu akan juga memberi manfaat kepada wilayah yang termasuk Sarawak dan Sabah,” ujarnya.

Menanggapi hal ini, Presiden Jokowi pun meyakini di bawah kepemimpinan Anwar Ibrahim kerja sama kedua negara akan semakin kuat. “Malaysia bukan saja negara tetangga dekat Indonesia, namun kita juga merupakan bangsa serumpun dan memiliki hubungan yang sangat kokoh,” ucap Presiden Joko Widodo.

Potensi adanya kerja sama ekonomi pasca terpilihnya Anwar Ibrahim juga dipandang positif Direktur Eksekutif Institute for Development of Economic and Finance (Indef) Tauhid Ahmad. Ia mengatakan hubungan Indonesia dan Malaysia cukup erat karena sejarah yang panjang. Meski terkadang memiliki percikan konflik namun secara umum persahabatan dan kerja sama dua negeri serumpun ini terus terjalin.

Menurutnya, saat ini kedua negara juga saling ketergantungan. "Saya kira dengan kepemimpinan Anwar Ibrahim ini akan jauh lebih baik karena secara latar belakang story politik beliau sangat dekat dengan Indonesia," katanya kepada Alinea.id, Kamis (9/3).

Bahkan, Tauhid juga memperkirakan dengan latar belakang kedekatan hubungan ini, maka potensi hambatan-hambatan politik akan semakin 'tipis'. "Bahkan lebih mudah untuk isu-isu yang sangat sensitif di antara dua negara, beliau sudah sering kemari dan dekat dengan tokoh-tokoh jadi hambatan politiknya sedikit," bebernya.

Adapun khusus di bidang ekonomi, kedua negara sudah mempunyai banyak perjanjian dagang terutama di tingkat Asean. Kedua negara pun, kata dia, sebenarnya sudah lama bersaing pada komoditas kelapa sawit di mana Indonesia memiliki jumlah komoditas crude palm oil/CPO terbesar pertama di dunia yang diikuti dengan Malaysia. Karenanya, Indonesia mengharapkan bisa mempunyai harga acuan CPO sendiri mulai Juni tahun ini dan tidak lagi bergantung pada acuan harga di Malaysia.

Foto Pixabay.com.

“Tapi di kita saling menghormati sih. Jadi kalau ekonomi menurut saya sekarang belum terlihat tapi trennya memang kedua negara saling membutuhkan,” tambah Tauhid.

Potensi kerja sama

Lebih lanjut, adanya potensi kerja sama ekonomi yang intensif bisa dilakukan pada banyak sektor. Salah satu peluang adanya hubungan kerja sama ekonomi antara Malaysia dan RI terlihat dari inisiatif yang dilakukan Iskandar Regional Development Authority (IRDA).

IRDA sendiri telah menjadi fasilitator dari Iskandar Malaysia yang mengundang perusahaan dari tanah air yakni PT Arca Media Indonesia ke negeri Jiran untuk membahas berbagai potensi kerja sama ke depannya. Perusahaan Indonesia ini pun melakukan kunjungan resmi ke Johor, Malaysia pada akhir Februari lalu.

Tim Arcamedia bersama perwakilan dari UMLand. Dokumentasi.

Untuk diketahui, Iskandar Malaysia (IM) adalah Koridor Pembangunan Ekonomi pertama di Malaysia yang sedang booming di Johor Selatan, Malaysia dan berlokasi strategis di persimpangan jalur Perdagangan Timur-Barat, atau di jantung Asia Timur. Saat ini, pembangunan meliputi area seluas 2.217 kilometer persegi. Iskandar Malaysia juga telah diakui sebagai CDP (Carbon Disclosure Project) Global Ranking Cities A List pada 2019 & 2020 lalu.

Sementara itu,  Arcamedia merupakan perusahaan agensi media yang beroperasi di Jakarta. Perusahaan ini dikelola oleh sekelompok orang dengan lebih dari 15 tahun pengalaman di berbagai media dan perusahaan pemasaran.

Tim Arcamedia berkunjung ke kantor Iskandar Investment Berhad. Dokumentasi.

Investment Facilitation Md. Eharay ABD Majid menjelaskan jumlah penduduk Iskandar Malaysia saat ini adalah 2,1 juta penduduk. Pihaknya menargetkan dapat mencapai 3 juta penduduk pada tahun 2024. 

“Kami menganggap Indonesia dengan berbagai potensinya, dapat menjadi mitra strategis kami, terutama dari sisi mendatangkan wisatawan maupun penduduk Indonesia yang akan menetap di Iskandar Malaysia," katanya saat berdiskusi dengan Arcamedia di Johor, Malaysia,  akhir Februari lalu. 

Hal senada juga diungkapkan Senior Vice President Iskandar Investment Berhad (IIB) Shafique Iqbal. Apalagi, sebagai kedua negeri serumpun, RI dan Malaysia memiliki kemiripan budaya dan kedekatan geografis wilayah. 

“Kami melihat Indonesia sebagai negara potensial yang dapat membantu percepatan iklim investasi di Iskandar Malaysia terutama di bidang pendidikan. Hal ini kami rasa akan memperkuat juga hubungan baik antara Indonesia dan Malaysia dalam berbagai aspek," bebernya.

IIB sendiri merupakan perusahaan holding investasi yang didirikan pada November 2006 untuk mengkatalisasi pengembangan strategis Iskandar Malaysia. Diharapkan, kerja sama business to business bisa dilakukan antara perusahaan Malaysia dengan Indonesia. Misalnya, perusahaan di bawah IIB seperti Educity sebagai salah satu tujuan perguruan tinggi di Malaysia.

Begitupun kerja sama perusahaan Indonesia dengan perusahaan properti UMLand yang memiliki beragam proyek. Salah satunya di kawasan Medini yang adalah sebuah pinggiran kota di Iskandar Puteri, Distrik Johor Bahru, Johor, Malaysia.

Potensi kerja sama yang besar di bidang properti juga bisa dilakukan dengan Forest City yang merupakan perusahaan patungan antara Country Garden Group dan Esplanade Danga 88 Sdn Bhd (EDSB) yang didukung pemerintah Malaysia. Forest City telah membangun satu dari empat pulau buatan yang akan dibangun di lahan seluas 30 kilometer persegi. Forest City diharapkan bakal menjadi kota futuristik yang cerdas dan hijau yang menggabungkan lingkungan, teknologi, dan teknologi mutakhir untuk menciptakan ekosistem ruang hidup dan kerja yang ideal, indah, dan digerakkan oleh teknologi.

CEO PT Arca Media Indonesia, Yunda Risa Cahyanti bersama perwakilan dari Forest City. Dokumentasi.

Sementara itu, CEO PT Arca Media Indonesia Yunda Risa Cahyanti menyambut baik kerja sama dengan Iskandar Malaysia yang akan berdampak baik terhadap sinergi bisnis antara kedua belah pihak. “Arcamedia merasa terhormat dapat menjembatani potensi kerjasama ini, karena kami sangat memahami bagaimana kondisi pasar masyarakat Indonesia, terutama dominasi generasi milenial dan Z, yang dapat menjadi potensial audience Iskandar Malaysia di Indonesia," paparnya.

Kerja sama terbaik

Melihat potensi hubungan RI dan Malaysia, Tauhid Ahmad dari INDEF pun cukup optimistis. Pasalnya ada banyak sektor yang potensial untuk dikembangkan lebih dalam di antara kedua negara. Meski kedua negara bersaing mengekspor minyak sawit (CPO) ke pasar dunia namun sebenarnya keduanya memiliki posisi yang kuat di dunia internasional. 

Di mana RI menyumbang produksi CPO ke dunia mencapai 45,5 juta metrik ton (MT) pada periode 2022/2023, dan produksi CPO Malaysia 18,8 juta MT. Jika digabungkan, duo Indonesia-Malaysia menguasai 83% dari produksi CPO global, yang totalnya diperkirakan mencapai 77,22 juta MT pada periode 2022/2023.

“Kita perlu kerjasama untuk menentukan suplai pasokan dunia, otomatis duo negara ini saling membutuhkan,” sebut Tauhid Ahmad.

CEO PT Arca Media Indonesia, Yunda Risa Cahyanti bersama Senior Vice President Iskandar Investment Berhad, Shafique Iqbal. Dokumentasi.

Hal ini pun telah direalisasikan pada pertemuan perdana Anwar Ibrahim dan Jokowi Januari silam. Di mana Presiden Jokowi dan Perdana Menteri (PM) Malaysia Anwar Ibrahim sepakat bekerja sama melawan diskriminasi minyak sawit (CPO) yang dilakukan Uni Eropa.

Kerja sama lainnya, lanjut dia, adalah di sektor pariwisata. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat wisatawan mancanegara (wisman) sepanjang 2022 terbanyak berasal dari Malaysia yang mencapai 19% kunjungan wisman.

Menara Kembar Petronas yang menjadi ikon Malaysia. Foto Unsplash.com.

Pun demikian dengan jumlah penanaman modal asing (PMA) atau investasi yang berasal dari Malaysia. Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi dari Malaysia sepanjang tahun 2022 mencapai US$3,3 miliar atau setara Rp49,13 triliun. Jumlah ini mengantarkan Malaysia sebagai negara nomor 5 dengan jumlah investasi terbesar di Indonesia.

Lebih lanjut, beberapa sektor yang potensial digarap adalah edukasi, kesehatan, pariwisata, dan properti. Di mana Iskandar Malaysia mempunyai beberapa sektor yang bisa menjawab potensi ini seperti adanya sekolah dan universitas bertaraf internasional. Begitu juga dengan Malaysia sebagai salah satu destinasi wisata medis warga Indonesia khususnya di pulau Sumatera.

Merajut asa hubungan kerja sama Indonesia-Malaysia
Selasa, 14 Maret 2023 06:09
Artikel ditulis oleh
img
Kartika Runiasari
Reporter
img
Kartika Runiasari
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan