sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

4 wilayah Ukraina jadwalkan pemungutan suara untuk gabung dengan Rusia

Tekanan di dalam Rusia untuk mendapatkan suara dan dari para pemimpin yang didukung Moskow di wilayah Ukraina yang dikontrol Moskow naik.

Hermansah
Hermansah Rabu, 21 Sep 2022 06:21 WIB
4 wilayah Ukraina jadwalkan pemungutan suara untuk gabung dengan Rusia

Wilayah yang dikuasai Rusia di timur dan selatan Ukraina mengumumkan rencana untuk memulai pemungutan suara minggu ini, untuk menjadi bagian integral dari Rusia. Upaya yang didukung Kremlin untuk menelan empat wilayah dapat mengatur panggung bagi Moskow, untuk meningkatkan eskalasi perang menyusul keberhasilan Ukraina di medan perang.

Penjadwalan referendum mulai Jumat di Luhansk, Kherson dan sebagian wilayah Zaporizhzhia dan Donetsk yang dikuasai Rusia terjadi setelah sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, pemungutan suara diperlukan dan karena Moskow kalah dalam invasi yang dimulai hampir tujuh bulan lalu. .

Mantan Presiden Dmitry Medvedev, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia yang diketuai oleh Putin, mengatakan referendum yang melipat wilayah menjadi Rusia sendiri akan membuat perbatasan yang digambar ulang “tidak dapat diubah” dan memungkinkan Moskow menggunakan “cara apa pun” untuk mempertahankannya.

Pada 2014, Rusia mengirim pasukan ke Semenanjung Krimea Ukraina dan kemudian mengadakan referendum di sana yang membuka jalan bagi aneksasinya oleh Moskow.

Pemungutan suara yang akan datang, di wilayah yang sudah dikuasai Rusia, semuanya pasti akan berjalan sesuai keinginan Moskow. Tetapi akan dianggap tidak sah oleh para pemimpin Barat yang mendukung Kyiv dengan militer dan dukungan lain yang telah membantu pasukannya merebut momentum di medan perang di timur dan selatan.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba juga mengecam pemungutan suara yang direncanakan sebagai palsu.

“Referendum tidak akan mengubah apa pun,” katanya kepada wartawan di markas besar PBB di mana dia menghadiri pertemuan tahunan para pemimpin dunia di Majelis Umum. “Ini adalah tindakan putus asa bagi Rusia, tetapi itu tidak akan membantu mereka.”

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan Amerika Serikat “tidak akan pernah mengakui wilayah ini sebagai apa pun selain bagian dari Ukraina,” katanya, seraya menambahkan bahwa upaya Kremlin mencerminkan kemunduran Rusia di medan perang.

Sponsored

“Ini bukan tindakan negara yang percaya diri. Ini bukan tindakan kekuatan," katanya.

Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang juga menghadiri Majelis Umum PBB di New York, mengatakan: “Sangat, sangat jelas bahwa referendum palsu ini tidak dapat diterima.”

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan rencana referendum sama dengan "sinisme."

“Rusia menyatakan perang … dan sekarang menjelaskan bahwa di wilayah yang sama ini akan menyelenggarakan referendum. Jika ini tidak tragis, mungkin lucu,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemungutan suara tersebut “tidak memiliki konsekuensi hukum.”

Pihak berwenang yang ditempatkan oleh Rusia di wilayah pendudukan di empat wilayah Ukraina telah menguraikan rencana untuk mengadakan referendum tentang keanggotaan Federasi Rusia akhir bulan ini. Tetapi rencana mereka telah dikutuk oleh Ukraina.

Di Donetsk, bagian dari wilayah Donbas Ukraina yang lebih luas yang telah ditetapkan Putin sebagai tujuan utama invasi, pemimpin separatis Denis Pushilin mengatakan pemungutan suara akan "memulihkan keadilan bersejarah" bagi "orang-orang yang telah lama menderita" di wilayah itu.

Mereka “telah mendapatkan hak untuk menjadi bagian dari negara besar yang selalu mereka anggap sebagai tanah air mereka,” katanya.

Di Zaporizhzhia yang sebagian diduduki Rusia, aktivis pro-Rusia Vladimir Rogov mengatakan, “Semakin cepat menjadi bagian dari Rusia, semakin cepat perdamaian akan datang,”

Tekanan di dalam Rusia untuk mendapatkan suara dan dari para pemimpin yang didukung Moskow di wilayah Ukraina yang dikontrol Moskow meningkat setelah serangan balasan Ukraina yang telah merebut kembali wilayah yang luas.

Mantan penulis pidato Kremlin dan analis politik Rusia Abbas Gallyamov mengatakan di Facebook bahwa separatis yang didukung Moskow tampak "takut bahwa Rusia akan meninggalkan mereka" di tengah serangan Ukraina dan terus maju dengan rencana referendum untuk memaksa tangan Kremlin.

Dalam sinyal lain bahwa Rusia sedang menggali konflik yang berlarut-larut dan mungkin meningkat, majelis rendah parlemen yang dikendalikan Kremlin pada hari Selasa memilih untuk memperketat undang-undang terhadap desersi, penyerahan dan penjarahan oleh pasukan Rusia. Anggota parlemen juga memilih untuk memperkenalkan kemungkinan hukuman penjara 10 tahun bagi tentara yang menolak untuk berperang.

Jika disetujui, seperti yang diharapkan, oleh majelis tinggi dan kemudian ditandatangani oleh Putin, undang-undang itu akan memperkuat tangan para komandan terhadap kegagalan moral yang dilaporkan di antara para prajurit.

Dalam sebuah wawancara di New York dengan “PBS News Hour,” Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa jika perdamaian ingin menang di Ukraina, “kembalinya tanah yang diserbu akan menjadi sangat penting.”

Dia juga mengulangi posisinya yang telah lama dipegangnya bahwa Semenanjung Krimea harus dikembalikan ke Ukraina. Turki memiliki ikatan etnis yang kuat dengan Tatar Krimea. “Sejak 2014, kami telah berbicara dengan teman baik saya Putin tentang hal ini, dan inilah yang kami minta darinya,” katanya.

Di kota Enerhodar yang diduduki Rusia, penembakan Selasa di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa merusak sistem pendingin, ruang makan untuk staf dan "bangunan khusus" yang tidak ditentukan, kata pemerintah kota dalam sebuah pernyataan. Tidak ada detail lebih lanjut

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia telah menjadi fokus perhatian selama berbulan-bulan karena kekhawatiran bahwa penembakan dapat menyebabkan kebocoran radiasi. Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas penembakan itu.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan tidak ada prospek untuk penyelesaian diplomatik atas konflik tersebut. Medvedev, yang menjabat sebagai presiden Rusia dari 2008 hingga 2012, mengatakan di saluran aplikasi perpesanannya bahwa referendum itu penting untuk melindungi penduduk mereka dan akan “sepenuhnya mengubah” lintasan masa depan Rusia.

“Setelah mereka ditahan dan wilayah baru diambil ke dalam lipatan Rusia, transformasi geopolitik dunia akan menjadi tidak dapat diubah lagi,” kata Medvedev.

"Sebuah perambahan di wilayah Rusia adalah kejahatan yang akan menjamin segala cara membela diri," katanya, menambahkan bahwa Rusia akan mengabadikan wilayah baru dalam konstitusinya sehingga tidak ada pemimpin Rusia di masa depan yang dapat mengembalikannya.

“Itulah mengapa mereka sangat takut pada referendum di Kyiv dan di Barat,” kata Medvedev. “Itulah mengapa mereka harus ditahan.”

Analis Ukraina Volodymyr Fesenko, kepala think tank independen Penta Center di Kyiv, mengatakan Kremlin berharap pemungutan suara dan kemungkinan eskalasi militer akan meningkatkan tekanan dari pemerintah Barat agar Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memulai pembicaraan dengan Moskow.

Langkah itu "mencerminkan kelemahan, bukan kekuatan Kremlin, yang berjuang untuk menemukan pengaruh untuk mempengaruhi situasi yang semakin lepas kendali," katanya.

Perebutan kembali wilayah, terutama di wilayah timur laut Kharkiv, telah memperkuat argumen Ukraina bahwa pasukannya dapat memberikan kekalahan yang lebih menyakitkan ke Rusia dengan pengiriman persenjataan tambahan.

Lebih banyak persenjataan berat sedang dalam perjalanan, dengan Slovenia menjanjikan 28 tank dan Jerman menjanjikan empat howitzer self-propelled tambahan. Lebih banyak bantuan juga diharapkan dari Inggris, yang sudah menjadi salah satu pendukung militer terbesar Ukraina setelah Perdana Menteri Inggris AS Liz Truss diharapkan berjanji bahwa pada tahun 2023, pemerintahnya akan "menyamai atau melebihi" bantuan militer senilai 2,3 miliar pound ($2,7 miliar). diberikan ke Ukraina tahun ini.

Kecepatan serangan balik Ukraina juga membuat pasukan Rusia meninggalkan kendaraan lapis baja dan senjata lainnya saat mereka mundur dengan tergesa-gesa. Pasukan Ukraina mendaur ulang persenjataan yang ditangkap kembali ke pertempuran. Sebuah think tank yang berbasis di Washington, The Institute for the Study of War, mengatakan tank T-72 Rusia yang ditinggalkan sedang digunakan oleh pasukan Ukraina yang berusaha mendorong ke Luhansk yang diduduki Rusia.

Setelah serangan balasan, pejabat Ukraina menemukan ratusan kuburan di dekat kota Izium yang pernah diduduki. Yevhenii Yenin, seorang wakil menteri di Kementerian Dalam Negeri Ukraina, mengatakan kepada sebuah siaran nasional bahwa para pejabat menemukan banyak mayat "dengan tanda-tanda kematian yang kejam."

“Ini adalah patah tulang rusuk dan patah kepala, laki-laki dengan tangan terikat, rahang patah dan alat kelamin terputus,” katanya.

Sumber : Associated Press

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Senin, 06 Feb 2023 09:15 WIB
Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid