sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Brutalnya kekejaman Israel di mata dokter Prancis yang bertugas di Gaza

Dengan runtuhnya sistem layanan kesehatan di Gaza, Lahna bertekad untuk kembali dan menjadi sukarelawan di sana lagi

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 13 Mei 2024 17:09 WIB
Brutalnya kekejaman Israel di mata dokter Prancis yang bertugas di Gaza

Dr Zouhair Lahna telah bekerja di zona konflik di seluruh dunia – Suriah, Libya, Yaman, Uganda dan Ethiopia – namun dia belum pernah melihat hal seperti perang Israel di Gaza.

Dalam situasi yang mengancam nyawa tersebut, kata ahli bedah panggul dan dokter kandungan Perancis asal Maroko, ada jalan menuju keselamatan bagi warga sipil.

Namun pada hari Selasa pekan lalu, pasukan Israel merebut dan menutup perbatasan Rafah di Gaza dengan Mesir – satu-satunya jalan keluar bagi warga Palestina dari perang dan pintu masuk terpenting bagi bantuan kemanusiaan.

“Ini adalah ketidakadilan lainnya. … Itu bukan manusia,” kata Lahna sambil menggelengkan kepalanya saat berbicara kepada Al Jazeera dari Kairo, Mesir, tempat dia dievakuasi dari Rumah Sakit Gaza Eropa di Khan Younis.

Dia menyesal harus meninggalkan rekan-rekan Palestinanya.

“Saya marah, galau, kesal… karena saya meninggalkan beberapa orang. Mereka adalah teman-temanku. Saya bersama mereka, para dokter ini, orang-orang ini. …Kami makan bersama, kami bekerja bersama dan sekarang saya meninggalkan mereka dalam kesulitan. Mereka harus pindah, mencari tenda, mencari air, mencari makan,” ujarnya.

Lahna telah menghabiskan waktu berbulan-bulan menjadi sukarelawan di rumah sakit Gaza sebagai bagian dari misi yang diselenggarakan oleh Asosiasi Dokter Palestina di Eropa (PalMed Europe) dan Rahma International yang berbasis di AS.

Pada pagi hari ketika warga Palestina yang mengungsi di Rafah timur diperintahkan untuk mengungsi dan sebelum tank Israel menyerbu, Lahna dan rekan-rekan asingnya menerima pesan teks dari tentara Israel.

Sponsored

“Tentara Israel, mereka tahu segalanya. Mereka tahu semua orang yang berada di Gaza dan bagaimana cara menjangkau mereka. Mereka menyuruh kami pergi.”

Teks tersebut mendesak para dokter asing untuk meninggalkan Gaza karena militer Israel akan segera memulai operasi di Rafah timur.

Beberapa jam kemudian, Lahna dan rekan-rekannya dari PalMed Europe dan Rahma International dijemput oleh organisasi mereka dan dibawa ke tempat aman di Kairo.

“Ada empat dokter di Rumah Sakit Eropa, empat di Rumah Sakit Kuwait dan dua lainnya,” ujarnya. “Kami menunggu sementara mereka memberikan nama kami kepada pihak berwenang Mesir dan Israel, dan akhirnya, kami mendapat kabar untuk pergi.”

Saat mereka berangkat, selebaran dari militer Israel yang berisi perintah evakuasi jatuh dari langit bersama dengan rudal dari pesawat tempur Israel.

Orang-orang panik saat mereka menuju ke utara dari Rafah menuju Khan Younis atau ke barat menuju laut, kenang Lahna.

Runtuhnya suatu sistem
Saat ditanya tentang kondisi rumah sakit tempat dia bekerja, Lahna kesulitan menjelaskan apa yang dilihatnya.

Dia mulai berbicara, lalu berhenti sejenak, meminta maaf, sedih karena banyaknya orang yang sakit, terluka, dan sekarat yang dibawa masuk setiap hari.

“Sulit bagiku untuk mengingat ini,” katanya perlahan.

Meskipun Rumah Sakit Eropa terhindar dari serangan Israel, Rumah Sakit Eropa telah menerima rujukan dari rumah sakit lain yang kewalahan.

Gedung ini juga menjadi tempat berlindung bagi para pengungsi yang berusaha mencari ruang di mana pun mereka bisa, termasuk di pintu kamar pasien, di koridor gedung, di tangga, dan di taman rumah sakit.

Sebelum Rumah Sakit Eropa, Lahna dan timnya menjadi sukarelawan di Rumah Sakit Kamal Adwan di kota Beit Lahiya, utara Gaza. Ia merupakan salah satu dari sedikit dokter asing yang pernah berkunjung ke wilayah tersebut.

Mereka bekerja di sana selama seminggu, durasi terlama yang diizinkan oleh otoritas Israel di sana, katanya.

Di sana, situasinya bahkan lebih mengerikan, kata dokter tersebut, dan diperburuk oleh apa yang disebut oleh Program Pangan Dunia (WFP) sebagai “kelaparan besar-besaran” di Gaza utara.

Pada bulan Desember, rumah sakit tersebut menjadi lokasi serangan Israel ketika militer mengepung dan menembaki rumah sakit tersebut selama beberapa hari. Keluarga pengungsi juga telah berlindung di sana dan ditangkap bersama staf dan personel medis.

Rumah sakit di Gaza, yang sebagian besar sudah tidak berfungsi lagi, juga menjadi lokasi kuburan massal yang ditemukan setelah penggerebekan Israel. Kuburan telah ditemukan dalam beberapa pekan terakhir di rumah sakit Nasser dan al-Shifa bersama dengan 392 jenazah.

Bekerja untuk perdamaian, bukan perang
Dengan runtuhnya sistem layanan kesehatan di Gaza, Lahna bertekad untuk kembali dan menjadi sukarelawan di sana lagi namun tidak yakin kapan hal itu bisa dilakukan.

Untuk saat ini, katanya, dia akan kembali ke Prancis untuk memeriksa “pekerjaannya yang lain” dan menghabiskan waktu bersama keluarganya, yang mungkin mengalami masa-masa yang lebih sulit daripada dirinya karena yang mereka lakukan hanyalah mengkhawatirkannya selama dia berada di Gaza. 

Dia yakin seluruh Rafah akan segera diduduki oleh pasukan Israel, yang akan berakibat fatal bagi ratusan ribu warga Palestina di sana, katanya.

“Dunia ini buta,” kata Lahna, kecewa karena serangan ke Rafah kemungkinan akan terus terjadi meskipun ada peringatan dari komunitas internasional, yang belum mampu menghentikan Israel melakukan kekejaman massal, katanya.

“Hak Asasi Manusia adalah sebuah lelucon. PBB adalah lelucon besar,” tambah Lahna.

Dia yakin perang ini merupakan konflik Amerika Serikat dan Israel, dimana Amerika menyetujui tambahan bantuan sebesar US$17 miliar kepada sekutu utamanya di Timur Tengah bulan lalu.

Bagi Lahna, para mahasiswa yang melakukan protes di seluruh dunia, khususnya di AS, yang menentang serangan Israel yang sedang berlangsung mengetahui nilai hak asasi manusia.

Namun jika menyangkut warga Palestina, katanya, mereka mulai menyadari bahwa nilai-nilai ini tidak berlaku – dan semakin kecewa terhadap pejabat terpilih mereka dan keadaan dunia.

Kekecewaan tersebut juga dirasakan oleh dokter tersebut, namun menurutnya hal ini juga memperkuat tekadnya untuk menawarkan keahliannya kepada orang-orang di zona perang di seluruh dunia, termasuk Gaza.

Ditanya apakah dia khawatir ditangkap, disiksa atau dibunuh karena pekerjaannya di daerah kantong, ahli bedah itu nyaris tidak peduli.

Dia mengatakan waktunya untuk meninggal akan tiba suatu hari nanti dan jika itu terjadi saat membantu orang-orang yang rentan di Gaza, maka itulah saat yang tepat baginya untuk meninggal.

“Saya tidak lebih berharga dari rakyat Palestina,” kata Lahna. “Saya seorang dokter kemanusiaan. Saya bekerja. Saya membantu orang. [Kami] dokter datang untuk perdamaian. Kami tidak datang untuk berperang.”

Sumber : Al Jazeera

Berita Lainnya
×
tekid