sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dihukum mati, koruptor hadapi lagi dakwaan baru

Lan, yang membantah tuduhan terhadapnya, telah mengajukan banding atas hukuman matinya.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 07 Jun 2024 16:48 WIB
Dihukum mati, koruptor hadapi lagi dakwaan baru

Taipan real estat Vietnam Truong My Lan telah dijatuhi hukuman mati. Dia dijerat kasus korupsi terbesar yang pernah ada di negara itu. Terakhir, didapati dia secara ilegal mentransfer uang ke luar negeri, menurut polisi, dan media pemerintah pada Kamis (6/6) melaporkan US$4,5 miliar (Rp72,9 triliun) telah dipindahkan.

Disitir Reuters, polisi mengatakan pada Rabu (5/6) malam bahwa penyelidikan terhadap transfer dan pencucian uang tersebut telah selesai. Namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Media pemerintah melaporkan bahwa Lan telah secara ilegal mentransfer US$1,5 miliar (Rp24,3 triliun) keluar dari Vietnam dan memindahkan US$3 miliar (Rp48,6 triliun) ke negara tersebut. Laporan itu tidak merinci negara mana yang menjadi penerima atau asal uang tersebut.

Disitat Al Jazeera, Kementerian Keamanan Publik Vietnam merekomendasikan agar Lan diadili atas tuduhan pencucian uang, pengambilalihan properti secara curang, dan transfer mata uang secara ilegal, kata surat kabar pemerintah Thanh Nien.

Pada bulan April, Lan dijatuhi hukuman mati setelah dinyatakan bersalah melakukan penggelapan, penyuapan, dan pelanggaran peraturan perbankan setelah persidangan tingkat tinggi di Kota Ho Chi Minh.

Lan, 67, diketahui mengendalikan Saigon Joint Stock Commercial Bank (SCB) secara ilegal antara tahun 2012 dan 2022 untuk menyedot dana melalui ribuan perusahaan hantu.

Suami Lan, miliarder Hong Kong Eric Chu Nap Kee, dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara atas keterlibatannya dalam penipuan tersebut.

Lan, yang membantah tuduhan terhadapnya, telah mengajukan banding atas hukuman matinya.

Sponsored

Jaksa menuduh bahwa kerugian yang diakibatkan oleh skema ini berjumlah US$27 miliar (Rp437,4 triliun) – setara dengan 6 persen perekonomian negara. Lan adalah salah satu tokoh bisnis paling terkenal yang terjerat dalam tindakan keras terhadap korupsi yang dijuluki Blazing Furnace.

Kampanye antikorupsi, yang diluncurkan pada tahun 2016 namun semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir, telah dikaitkan dengan pengunduran diri dua presiden dan mengakibatkan ratusan pejabat dikenai sanksi disiplin atau penjara.(reuters,aljazeera)

Berita Lainnya
×
tekid