sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Horornya suasana Singapore Airlines saat turbulensi parah

Orang-orang terjatuh ke tanah, ponsel terlepas dari tangan dan terlempar beberapa lorong ke samping, sepatu orang-orang terlempar

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 22 Mei 2024 08:37 WIB
Horornya suasana Singapore Airlines saat turbulensi parah

Turbulensi parah dialami pesawat Singapore Airlines dari London ke Singapura, Selasa (21/5). Peristiwa ini menyebabkan satu orang meninggal dunia, dan puluhan lain luka-luka.

Penerbangan menuju Singapura terpaksa melakukan pendaratan darurat di Bandara Bangkok setelah mengalami turbulensi parah di Myanmar.

Penumpang tewas adalah seorang pria Inggris berusia 73 tahun yang diidentifikasi sebagai Geoff Kitchen. Singapore Airlines juga mengonfirmasi bahwa 18 orang dirawat di rumah sakit.

Delapan di antaranya adalah warga Australia, demikian konfirmasi Departemen Luar Negeri dan Perdagangan.

Cobaan yang mengerikan bagi penumpang

Dikutp ABC, para penumpang menggambarkan teror yang mereka rasakan di dalam pesawat Singapore Airlines dari London ke Singapura ketika pesawat tersebut mengalami turbulensi parah di ketinggian 37.000 kaki di udara.

Dari cerita yang disampaikan kepada media, penumpang mengatakan bahwa hanya ada sedikit peringatan mengenai kekacauan yang terjadi di dalam pesawat Singapore Airlines penerbangan SQ321.

Ketika pesawat mengalami turbulensi 10 jam setelah penerbangan, penumpang yang tidak mengenakan sabuk pengaman terlempar dari tempat duduknya. Banyak yang sedang sarapan.

Sponsored

Jerry, seorang penumpang Inggris berusia 68 tahun, dan istrinya mengalami benturan. Kepala mereka bertumbuk ke langit-langit pesawat dalam insiden tersebut.

“Baru ke toilet, kembali, duduk, ada turbulensi dan tiba-tiba pesawat jatuh,” ujarnya.

“Beberapa orang yang sedang berjalan-jalan akhirnya jungkir balik. "Benar-benar mengerikan."

Dia mengatakan para staf melakukan yang terbaik untuk merawat "banyak" orang yang terluka, sementara mereka sendiri juga mengalami luka-luka.

“Mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik dan akhirnya kami diberitahu bahwa kami akan dialihkan ke Bangkok, dan itu sangat melegakan.”

"Syukurlah putriku tampak baik-baik saja dan istriku tampak baik-baik saja, tapi itu benar-benar menakutkan."

Dengan sisa waktu sekitar tiga jam perjalanan dari London ke Singapura, pelajar asal Malaysia Dzafran Azmir merasa tidak nyaman dengan perasaan bahwa pesawat Boeing 777-300R miring ke atas dan mulai bergetar, katanya kepada Reuters.

Pelajar berusia 28 tahun itu menguatkan dirinya.

"Dia mengenakan sabuk pengaman tetapi banyak penumpang lain yang tidak mengenakannya," katanya.

“Tiba-tiba terjadi penurunan yang sangat drastis sehingga setiap orang yang duduk dan tidak memakai sabuk pengaman langsung terlempar ke langit-langit, beberapa orang kepalanya terbentur kabin bagasi di atas dan penyok, mereka menabrak tempat lampu dan masker berada dan langsung menerobosnya," dia berkata.

"Orang-orang terjatuh ke tanah, ponsel saya terlepas dari tangan saya dan terlempar beberapa lorong ke samping, sepatu orang-orang terlempar."

Dia mengatakan kru dan orang-orang yang berada di dalam toilet adalah pihak yang paling terluka.

“Banyak yang cedera tulang belakang dan kepala,” ujarnya.

Begitu pesawat berada di landasan, perawat dan petugas penyelamat datang untuk memeriksa korban cedera, kata Azmir.

"Saya kira mereka tidak mengantisipasi betapa buruknya hal itu," katanya.

Allison Barker mengatakan kepada BBC bahwa putranya Josh ada di dalam pesawat.

"Aku tidak ingin membuatmu takut, tapi aku sedang dalam penerbangan gila," kata putranya itu kepada Barker.

"Pesawat melakukan pendaratan darurat… Aku cinta kalian semua," sambungnya.

Barker mengatakan hal itu "mengerikan".

“Saya tidak tahu apa yang terjadi. Kami tidak tahu apakah dia selamat, itu sangat menegangkan. Itu adalah dua jam terlama dalam hidup saya... sungguh menakutkan," kisah Barker.

Dia akhirnya dapat berbicara dengannya dan memastikan dia aman. Dia menderita luka ringan.

Penumpang asal Inggris Andrew Davies mengatakan kepada Associated Press bahwa tanda sabuk pengaman menyala tetapi anggota kru tidak punya waktu untuk mengambil tempat duduk mereka.

“Setiap awak kabin yang saya lihat terluka dalam beberapa hal, mungkin dengan luka di kepala,” kata Davies.

"Yang satu menderita sakit punggung, yang lain jelas-jelas kesakitan."

Ambulans kemudian tiba dan Azmir mengatakan dia melihat setidaknya 8 orang di atas tandu ditarik keluar dari pintu darurat. Butuh waktu 90 menit untuk mengevakuasi pesawat.

Penumpang yang meninggal dalam penerbangan dikenang sebagai 'pria terhormat'

Sementara semua penumpang baik yang pulih di rumah sakit, atau korban insiden asal Inggris, yang meninggal karena dugaan serangan jantung, telah diidentifikasi.

Grup Teater Musikal Thornbury menulis dalam sebuah postingan di halaman Facebook-nya: "Dengan berat hati kami mengetahui berita duka atas meninggalnya kolega dan teman kami yang terhormat Geoff Kitchen dalam Insiden Singapore Air baru-baru ini.

“Pikiran dan doa kami ditujukan kepada istri dan keluarganya di masa sulit ini, dan kami meminta Anda menghormati privasi mereka.”

Kementerian Luar Negeri Inggris belum mengidentifikasinya.

Seorang juru bicara departemen mengatakan kepada BBC bahwa mereka menghidupi keluarganya dan berhubungan dengan pihak berwenang setempat.

Dia belum diidentifikasi secara resmi oleh pihak berwenang di Inggris atau Asia.

Grup Teater Musikal menulis bahwa Mr Kitchen, yang merupakan sekretaris grup tersebut, "selalu menjadi pria terhormat dengan kejujuran dan integritas tertinggi dan selalu melakukan apa yang benar untuk grup". (abc)

Berita Lainnya
×
tekid