sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terus bertambah, jumlah korban gempa di Afghanistan menjadi 1.150 orang

Di antara yang tewas akibat gempa berkekuatan M6 pada Rabu (22/6) adalah 121 anak-anak, tetapi angka itu diperkirakan akan meningkat.

Hermansah
Hermansah Sabtu, 25 Jun 2022 14:39 WIB
Terus bertambah, jumlah korban gempa di Afghanistan menjadi 1.150 orang

Tenda, makanan, dan persediaan medis digulung ke wilayah pegunungan Afghanistan Timur di mana ribuan orang kehilangan tempat tinggal atau terluka akibat gempa kuat minggu ini, yang menurut media pemerintah menewaskan 1.150 orang. Sebuah gempa susulan baru pada Jumat (24/6) waktu setempat, merenggut lima nyawa lagi dan memperdalam kesengsaraan.

Di antara yang tewas akibat gempa berkekuatan M6 pada Rabu (22/6) adalah 121 anak-anak, tetapi angka itu diperkirakan akan meningkat, kata Mohamed Ayoya, perwakilan UNICEF di Afghanistan. Dia mengatakan hampir 70 anak terluka.

Badan-badan bantuan yang kewalahan mengatakan bencana itu menggarisbawahi perlunya masyarakat internasional untuk memikirkan kembali pemutusan keuangannya di Afghanistan, sejak gerilyawan Taliban merebut negara itu 10 bulan lalu. Kebijakan itu, menghentikan miliaran bantuan pembangunan dan membekukan cadangan vital, telah membantu mendorong ekonomi ke dalam keruntuhan dan menjerumuskan Afghanistan lebih dalam ke dalam krisis kemanusiaan dan hampir kelaparan.

Gempa itu melanda daerah terpencil yang sangat miskin di kota-kota kecil dan desa-desa yang terletak di antara pegunungan di dekat perbatasan Pakistan, meruntuhkan rumah-rumah batu dan bata lumpur dan dalam beberapa kasus menewaskan seluruh keluarga. Hampir 3.000 rumah hancur atau rusak parah di Provinsi Paktika dan Khost, kata laporan media pemerintah.

Upaya untuk membantu para korban telah diperlambat baik oleh geografi maupun oleh kondisi Afghanistan yang hancur.

Jalan rusak melewati pegunungan, yang sudah lambat untuk dilalui, diperburuk oleh kerusakan akibat gempa dan hujan. Palang Merah Internasional memiliki lima rumah sakit di wilayah itu, tetapi kerusakan jalan membuat mereka yang berada di daerah yang paling parah sulit dijangkau, kata Lucien Christen, juru bicara ICRC di Afghanistan.

Beberapa dari yang terluka harus dibawa ke rumah sakit di Ghazni, lebih dari 130 kilometer (80 mil) jauhnya yang ICRC terus jalankan dengan membayar gaji staf selama beberapa bulan terakhir, katanya. Banyak fasilitas kesehatan di seluruh negeri telah ditutup, tidak mampu membayar personel atau mendapatkan pasokan.

“Ini menunjukkan jika Anda tidak memiliki sistem kesehatan yang fungsional, orang tidak dapat mengakses layanan dasar yang mereka butuhkan, terutama di saat-saat seperti ini,” kata Christen.

Sponsored

Pada Jumat, Departemen Meteorologi Pakistan melaporkan gempa baru berkekuatan M4,2. Kantor Berita Bakhtar yang dikelola pemerintah Afghanistan mengatakan lima orang tewas dan 11 terluka di Gayan, sebuah distrik di Provinsi Paktika yang merupakan salah satu daerah yang paling parah dilanda gempa pada Rabu.

Direktur Bakhtar Taliban Abdul Wahid Rayan mengatakan, hingga Jumat, jumlah korban tewas sejak Rabu telah meningkat menjadi 1.150 orang, dengan sedikitnya 1.600 orang terluka. Namun Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan telah menyebutkan jumlah korban tewas mencapai 770 orang. 

Di Urgan, kota utama di Provinsi Paktika, pasokan medis Organisasi Kesehatan Dunia PBB diturunkan di rumah sakit utama. Di desa-desa yang dilanda gempa, UNICEF mengirimkan selimut, perlengkapan dasar, dan terpal bagi para tunawisma untuk digunakan sebagai tenda. Kelompok-kelompok bantuan mengatakan mereka khawatir kolera dapat menyebar setelah kerusakan pada sistem air dan kebersihan.

Di desa-desa utama di Distrik Gayan, warga berkerumun di sekitar truk yang mengantarkan bantuan, tim Associated Press melihatnya pada Jumat. Orang-orang yang telah menghabiskan dua malam terakhir tidur di luar rumah di tengah hujan mendirikan tenda di halaman rumah mereka yang rusak. Selama lebih dari 24 jam setelah gempa, banyak yang sendirian, menggali puing-puing dengan tangan untuk mencari korban selamat.

Namun, bantuan datang agak lambat untuk menyaring di seluruh area. Di salah satu dusun kecil yang terlihat oleh AP, semua rumah diratakan oleh, dan penduduk masih mengungsi di hutan terdekat.

Truk makanan dan kebutuhan lainnya tiba dari Pakistan, dan pesawat yang penuh dengan bantuan kemanusiaan mendarat dari Iran, Qatar, dan Uni Emirat Arab. Tetapi tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai desa-desa yang hancur. Negara-negara lain yang mengirimkan bantuan telah bersusah payah untuk menjelaskan bahwa bantuan itu tidak akan melalui Taliban, sekaligus mencerminkan keengganan yang meluas untuk berurusan dengan penguasa baru Afghanistan.

Kelompok-kelompok bantuan mengatakan bahwa sementara mereka bergegas untuk membantu para korban gempa, menjaga Afghanistan melalui program-program kemanusiaan tidak berkelanjutan. Beberapa mendesak dunia untuk mengakhiri atau mencari jalan keluar dari pemutusan hubungan keuangan yang telah menghancurkan ekonomi.

“Kami pada dasarnya membiarkan 25 juta orang Afghanistan kelaparan, mati, tidak dapat mencari nafkah sendiri jika kami terus melakukan blokade keuangan ini,” kata Rossella Miccio, presiden organisasi bantuan darurat yang mengoperasikan jaringan perawatan kesehatan. fasilitas dan pusat bedah di seluruh Afghanistan.

Ekonomi Afghanistan telah bergantung pada dukungan donor internasional bahkan sebelum pengambilalihan Taliban pada Agustus lalu, ketika AS dan sekutu NATO-nya menarik pasukan mereka, mengakhiri perang 20 tahun.

Pemerintah dunia menghentikan miliaran bantuan pembangunan dan membekukan miliaran lagi dalam cadangan mata uang Afghanistan, menolak untuk mengakui pemerintah dan dema Taliban karena mereka menerapkan aturan yang lebih inklusif. Mantan pemberontak telah menolak tekanan tersebut, dan tetap memberlakukan pembatasan kebebasan perempuan dan anak perempuan seperti pertama kali mereka berkuasa pada akhir 1990-an.

Sekarang hampir setengah dari populasi 38 juta tidak dapat memenuhi kebutuhan pangan dasar mereka karena kemiskinan. Sebagian besar pegawai negeri, termasuk dokter, perawat dan guru, belum dibayar selama berbulan-bulan, dan gaji tetap sporadis.

Banyak kelompok bantuan telah meninggalkan negara itu. Badan-badan PBB dan organisasi lain yang tersisa telah menjauhkan Afghanistan dari ambang kelaparan dengan program kemanusiaan yang telah memberi makan jutaan orang dan menjaga sistem medis tetap hidup.

Tetapi dengan donor internasional yang tertinggal, badan-badan PBB menghadapi kekurangan dana sebesar US$3 miliar tahun ini.

Sanksi internasional terhadap bank-bank Afghanistan mempersulit pengiriman dana ke negara itu. Beberapa kelompok bantuan harus secara fisik membawa tas besar uang tunai untuk membayar staf lokal dalam proses mahal yang menimbulkan biaya di sepanjang jalan untuk transportasi dan keamanan.

Wakil presiden Badan Penyelamatan Internasional untuk Asia, Adnan Junaid, mengatakan masyarakat internasional harus menetapkan peta jalan untuk melanjutkan bantuan pembangunan dan melepaskan cadangan beku Afghanistan.

“Hanya strategi berani yang mengatasi penyebab krisis ini yang akan mengakhiri spiral kesengsaraan yang dihadapi penduduknya,” kata Junaid.

Sumber : Associated Press

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid