sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Palestina memberikan peluru yang menewaskan jurnalis Al Jazeera kepada ahli forensik AS

Pengumuman itu datang lebih dari seminggu sebelum Presiden Joe Biden mengunjungi Israel dan Tepi Barat .

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 03 Jul 2022 06:48 WIB
Palestina memberikan peluru yang menewaskan jurnalis Al Jazeera kepada ahli forensik AS

Otoritas Palestina memberikan peluru yang menewaskan jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh kepada ahli forensik Amerika. Langkah ini dilakukan untuk untuk menyelesaikan kebuntuan dengan Israel atas penyelidikan kematian Shireen Abu Akleh.

Pengumuman itu datang lebih dari seminggu sebelum Presiden Joe Biden mengunjungi Israel dan Tepi Barat yang diduduki untuk pertemuan dengan para pemimpin Israel dan Palestina. Ini menandakan bahwa kedua belah pihak mungkin bekerja untuk menemukan solusi untuk kebuntuan.

Abu Akleh, seorang koresponden veteran yang terkenal di seluruh dunia Arab, ditembak mati saat meliput serangan militer Israel pada 11 Mei di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Orang-orang Palestina, bersama dengan rekan-rekan Abu Akleh yang bersamanya saat itu, mengatakan dia dibunuh oleh tembakan Israel. Tentara Israel mengatakan bahwa dia terjebak dalam baku tembak pertempuran dengan orang-orang bersenjata Palestina, dan tidak mungkin untuk menentukan pihak mana yang membunuhnya tanpa menganalisis peluru.

Israel mengatakan telah mengidentifikasi senapan yang mungkin menembaknya, tetapi tidak dapat menarik kesimpulan apa pun. Orang-orang Palestina telah menolak untuk menyerahkan peluru itu, dengan mengatakan bahwa mereka tidak mempercayai Israel. Kelompok hak asasi mengatakan Israel memiliki catatan buruk dalam menyelidiki penembakan warga Palestina oleh pasukannya, dengan penyelidikan mendekam selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum mereka diam-diam ditutup.

Jaksa Agung Palestina, Akram al-Khateeb, mengatakan peluru itu diberikan kepada para ahli AS “untuk pekerjaan teknis.”

Dia mengulangi penolakan Palestina untuk berbagi peluru dengan Israel tetapi mengatakan Palestina menyambut baik partisipasi badan internasional untuk membantu mengkonfirmasi kebenaran.

"Kami yakin dan yakin dengan penyelidikan kami dan hasil yang telah kami capai," katanya.

Sponsored

Tidak segera jelas apa yang dapat ditemukan oleh para ahli Amerika tanpa juga mempelajari senjata Israel. Juga tidak jelas apakah Israel akan menyerahkan senapan itu kepada Amerika. Militer Israel menolak berkomentar, dan Kantor Urusan Palestina Kedutaan Besar AS mengatakan “tidak memiliki informasi baru untuk ditawarkan.”

Seorang pejabat Palestina, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia sedang membahas masalah diplomatik, mengatakan masalah itu diangkat dalam panggilan telepon antara Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan bahwa kedua belah pihak berharap untuk menyelesaikan masalah tersebut sebelum kedatangan Biden 13 Juli.

Rekonstruksi kejadian oleh AP telah memberikan dukungan kepada saksi mata yang mengatakan bahwa dia ditembak oleh pasukan Israel. Tetapi seorang ahli senjata yang diwawancarai oleh AP sebagai bagian dari rekonstruksi mengatakan bahwa tidak mungkin untuk mencapai temuan konklusif tanpa analisis forensik lebih lanjut. Para pemimpin Israel telah berulang kali mengatakan bahwa tentara tidak sengaja menargetkannya.

Abu Akleh, yang berusia 51 tahun, adalah seorang koresponden udara yang dikenal luas dan dihormati yang menjadi terkenal dua dekade lalu selama intifada kedua Palestina, atau pemberontakan, melawan pemerintahan Israel. Dia mendokumentasikan kenyataan pahit kehidupan di bawah kekuasaan militer Israel.

Polisi Israel mendapat kecaman luas dari seluruh dunia ketika mereka memukuli pelayat dan pengusung jenazah di pemakamannya di Yerusalem pada 14 Mei. Sebuah surat kabar Israel bulan lalu melaporkan bahwa penyelidikan polisi menemukan kesalahan oleh beberapa petugasnya, tetapi mengatakan mereka yang mengawasi acara tersebut akan tidak dihukum berat.

Jenin telah lama menjadi benteng pertahanan militan Palestina, dan beberapa serangan baru-baru ini di dalam wilayah Israel telah dilakukan oleh para pemuda dari dalam dan sekitar kota. Israel sering melakukan serangan militer di Jenin, yang katanya bertujuan untuk menangkap militan dan mencegah lebih banyak serangan.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967 dan telah membangun pemukiman di mana hampir 500.000 orang Israel tinggal bersama hampir 3 juta orang Palestina. Palestina ingin wilayah itu menjadi bagian utama dari negara masa depan. Pembicaraan damai gagal lebih dari satu dekade lalu, dan dengan Israel sekarang dalam kampanye pemilihan baru, mereka tidak mungkin dilanjutkan dalam waktu dekat. Perdana menteri sementara, Yair Lapid, mendukung solusi dua negara dengan Palestina, tetapi partai-partai sayap kanan yang menentang kenegaraan Palestina tampaknya diposisikan untuk mendominasi pemilihan.

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

Review Huawei Band 7, lebih tipis lebih ringan

Minggu, 14 Agst 2022 15:26 WIB

, : WIB
×
tekid