sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemilu Pakistan: Diiringi kemarahan massa, dinasti politik yang dianggap curang dikalahkan

Menurut Komisi Pemilihan Umum Pakistan, kandidat independen sejauh ini meraih 98 kursi, dan 22 kursi masih belum diperoleh.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 10 Feb 2024 07:43 WIB
Pemilu Pakistan: Diiringi kemarahan massa, dinasti politik yang dianggap curang dikalahkan

Kandidat independen yang berafiliasi dengan partai pemimpin politik Pakistan yang dipenjara, Imran Khan, memenangkan kursi Majelis Nasional terbanyak dalam pemilihan umum Pakistan. Dalam pemungutan suara yang dirusak oleh penghitungan yang lambat dan tuduhan kecurangan, hasil ini mengejutkan.

Menurut Komisi Pemilihan Umum Pakistan, kandidat independen sejauh ini meraih 98 kursi, dan 22 kursi masih belum diperoleh. Mayoritas tokoh independen berafiliasi dengan partai Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI).

Partai Liga Muslim Pakistan Nawaz (PMLN), yang diunggulkan dalam pemilu, sejauh ini meraih kursi terbanyak kedua dengan 69 kursi. Partai Rakyat Pakistan (PPP) menempati posisi ketiga terbanyak dengan 51 kursi.

22 kursi yang tersisa tidak akan cukup untuk memberi keunggulan bagi PMLN, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif, atau PPP, bahkan jika mereka ingin memenangkan semuanya. Namun, tidak satu pun dari tiga partai besar di negara ini akan memenangkan 169 kursi yang diperlukan untuk mendapatkan mayoritas di parlemen dan, oleh karena itu, tidak akan dapat membentuk pemerintahan sendiri, sehingga tidak jelas siapa yang akan dipilih untuk menjadi perdana menteri berikutnya.

Dalam pidatonya yang dirilis pada hari Jumat, Khan versi AI mengklaim kemenangan dalam pemilu dan meminta para pendukungnya untuk menunjukkan kekuatan dalam melindungi suara.

Khan, yang berada di balik jeruji besi sejak Agustus, telah menggunakan AI untuk menyampaikan pesan kepada para pendukungnya. “Anda menjaga kepercayaan saya, dan jumlah pemilih Anda yang besar telah mengejutkan semua orang,” kata suara AI dalam video tersebut.

Lawan Khan, mantan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif, mengklaim bahwa partai PMLN yang dipimpinnya muncul dengan perolehan suara terbesar. Dia mengakui bahwa partainya tidak memiliki “mayoritas untuk membentuk pemerintahan” dan sedang mencari mitra koalisi.

Sharif, yang salah satu masa jabatannya berakhir dengan kudeta militer, dianggap oleh para analis lebih disukai oleh lembaga militer di negara tersebut. Militer sebelumnya membantah mendukung Sharif.

Sementara, protes dengan kekerasan pecah pada hari Jumat atas tuduhan kecurangan pemilu dan lambatnya penghitungan suara, di tengah peringatan dari Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan bahwa “kurangnya transparansi” seputar penundaan pengumuman hasil pemilu “sangat memprihatinkan.”

Sponsored

Setidaknya dua orang tewas dan 24 lainnya luka-luka di Shangla di Khyber Pakhtunkhwa, barat laut Pakistan, dalam konfrontasi antara pekerja dari partai politik Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) dan petugas polisi.

Seorang petugas polisi di Shangla mengatakan bahwa dua pengunjuk rasa tewas ketika mereka terkena lemparan batu ke arah polisi oleh kelompok mereka. Namun kandidat lokal yang berafiliasi dengan PTI, Syed Fareen, mengatakan bahwa mereka sedang melakukan demonstrasi damai ketika polisi menembaki para pengunjuk rasa, menewaskan dua pekerja dan melukai sedikitnya 24 orang.

‘Indikasi adanya gangguan’
Para analis mengaitkan kemarahan yang meluas ini dengan upaya pemerintah sementara dan militernya yang kuat, sebuah kekuatan yang telah lama mendominasi politik Pakistan, untuk menekan Khan dan para pendukungnya, termasuk melalui “kecurangan sebelum pemilu.”

Khan menuduh militer mengatur pemecatannya dari jabatannya pada tahun 2022, yang menyebabkan ribuan pendukungnya turun ke jalan setelah kejadian tersebut untuk menentang tentara. Baik militer maupun pemerintah sementara Pakistan membantah telah menindas Khan atau PTI.

“Pemilu ini, antara lain, merupakan referendum mengenai peran dominan militer dalam politik Pakistan,” Michael Kugelman, direktur South Asia Institute di Wilson Center, sebuah lembaga pemikir, mengatakan kepada CNN. “Para pemilih PTI berbondong-bondong mengirimkan pesan pembangkangan melalui telegram, bahwa mereka tidak akan membiarkan militer mendikte hasil pemilu yang sangat mereka inginkan agar mereka kalah.”

Kandidat yang didukung Khan, Meher Bano Qureshi, yang ayahnya adalah mantan menteri luar negeri Shah Mahmood Qureshi yang dipenjara, mengatakan bahwa dia telah memimpin dengan selisih yang signifikan sampai komisi pemilu “membekukan” hasil pemilu dalam semalam dan menolak aksesnya ke kantor petugas yang kembali menjabat.

Kemudian diumumkan pada hari Jumat bahwa dia kalah di daerah pemilihan Multan di Punjab karena jumlah suaranya dianulir. Menurutnya, ini merupakan indikasi adanya gangguan.

Pemerintah asing telah menyatakan keprihatinannya atas campur tangan dalam pemilu Pakistan. Pada hari Jumat, AS menyerukan penyelidikan terhadap “klaim campur tangan atau penipuan” seputar pemilu tersebut, dan juru bicara Departemen Luar Negeri AS setuju dengan penilaian bahwa pemilu tersebut mencakup pembatasan yang tidak semestinya terhadap kebebasan berekspresi, berserikat, dan berkumpul secara damai.

“Kami mengutuk kekerasan pemilu… dan prihatin dengan tuduhan adanya campur tangan dalam proses pemilu,” kata juru bicara Matthew Miller.

Pemungutan suara pada hari Kamis, yang telah tertunda selama berbulan-bulan, dilakukan ketika negara berpenduduk 220 juta jiwa ini menghadapi tantangan yang semakin besar – mulai dari ketidakpastian ekonomi dan seringnya serangan militan, hingga bencana iklim yang menempatkan negara-negara yang paling rentan dalam risiko.

Mantan bintang kriket Khan, 71, yang digulingkan dari kekuasaannya akibat badai kontroversi, masih dipenjara karena berbagai hukuman dan dilarang mengikuti pemilu melawan saingannya. PTI telah dilarang menggunakan simbol tongkat kriketnya yang terkenal pada surat suara, yang merupakan pukulan bagi jutaan orang yang buta huruf yang mungkin menggunakannya untuk memberikan suara mereka, dan stasiun televisi dilarang menayangkan pidato Khan.

Musuh lamanya, Sharif yang berusia 74 tahun, yang merupakan keturunan dinasti politik elit Sharif, berupaya untuk melakukan kebangkitan politik yang luar biasa setelah bertahun-tahun mengasingkan diri ke luar negeri setelah ia dijatuhi hukuman penjara atas tuduhan korupsi.

Sekalipun PTI menjadi pemenang setelah penghitungan suara selesai, mempertahankan kekuasaan di pemerintahan baru bisa menjadi sebuah tantangan.

Putusan pengadilan menjelang pemilu telah memaksa kandidat dari partai tersebut untuk mencalonkan diri sebagai independen. Artinya, PTI perlu khawatir beberapa calon yang disponsorinya bisa bersekutu dengan partai lain. Dan militer kemungkinan besar akan menekan mereka untuk melakukan hal tersebut,” kata Kugelman.

"PMLN pimpinan Sharif mungkin juga dapat membentuk koalisi dengan partai lain dan menutup PTI," tambah Kugelman.

Jika partai Sharif membentuk pemerintahan baru, dia akan menjadi perdana menteri untuk masa jabatan keempat yang bersejarah. Dia mengambil sikap damai pada hari Jumat dan menyatakan bahwa semua pihak harus duduk bersama untuk menyembuhkan Pakistan yang terluka.

Dia juga menyatakan bahwa partainya menghormati mandat semua partai, “termasuk partai independen,” mengacu pada kandidat dari partai mantan Perdana Menteri Khan yang dipenjara, yang tidak dapat mencalonkan diri dengan nama partai mereka.

Sharif menekankan bahwa partainya “tidak ingin berperang” karena “Pakistan tidak mampu menanggung konflik.” Dia juga mengatakan partainya “ingin meningkatkan hubungan” dengan negara tetangga Pakistan.

Yang juga berdiri adalah Bilawal Bhutto Zardari, putra mantan pemimpin Benazir Bhutto yang berusia 35 tahun, berharap untuk membangun kembali Partai Rakyat Pakistan sebagai kekuatan politik utama.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid