sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Platinum Jubilee Ratu Elizabeth II dimulai dengan kemegahan

Sepanjang akhir pekan, organisasi lingkungan dan individu diharapkan mengadakan ribuan pesta jalanan di seluruh negeri.

Hermansah
Hermansah Kamis, 02 Jun 2022 18:11 WIB
Platinum Jubilee Ratu Elizabeth II dimulai dengan kemegahan

Empat hari perayaan untuk menghormati 70 tahun Ratu Elizabeth II di atas takhta berlangsung Kamis (2/6) dengan tampilan tradisi militer Inggris, membentang dari zaman kuda dan meriam ke zaman jet.

Perayaan formal untuk Platinum Jubilee dimulai dengan Trooping the Color, tinjauan militer tahunan yang menandai ulang tahun resmi sultan sejak 1760. Ratu diharapkan bergabung dengan anggota keluarganya di balkon Istana Buckingham pada akhir acara, ketika 70 pesawat diatur untuk melintas di atas kepala.

Yobel diperingati dengan liburan akhir pekan empat hari. Perayaan pemerintahan Elizabeth termasuk kebaktian syukur Jumat (2/6) di Katedral St. Paul di London, konser di Istana Buckingham pada Sabtu (4/6) dan kontes yang dipentaskan oleh ribuan penampil yang diambil dari sekolah dan kelompok masyarakat di seluruh negeri pada Minggu (5/6) sore.

Sepanjang akhir pekan, organisasi lingkungan dan individu diharapkan mengadakan ribuan pesta jalanan di seluruh negeri, mengulangi tradisi yang dimulai dengan penobatan ratu pada 1953.

Ratu yang berusia 96 tahun adalah raja terlama yang memerintah Inggris dan yang pertama mencapai tonggak sejarah tujuh dekade di atas takhta. Yobel memberi banyak orang-bahkan mereka yang sering acuh tak acuh terhadap monarki-kesempatan untuk merenungkan keadaan bangsa dan perubahan besar yang telah terjadi selama masa pemerintahannya.

Mantan Perdana Menteri John Major-salah satu dari 14 perdana menteri pemerintahan ratu-mengatakan, kehadiran raja yang tabah telah membantu mengarahkan negara selama beberapa dekade.

"Ratu telah mewakili diri kita yang lebih baik selama lebih dari 70 tahun," katanya kepada BBC.

Dalam pesan Yobel tertulis, ratu berterima kasih kepada orang-orang di Inggris dan di seluruh Persemakmuran yang terlibat dalam mengatur perayaan. Bagi banyak orang, kesempatan itu adalah kesempatan pertama untuk pesta besar sejak dimulainya pandemi virus corona lebih dari dua tahun lalu.

Sponsored

“Saya tahu bahwa banyak kenangan indah akan tercipta pada acara-acara perayaan ini,” kata Elizabeth.

“Saya terus terinspirasi oleh niat baik yang ditunjukkan kepada saya, dan berharap bahwa hari-hari mendatang akan memberikan kesempatan untuk merenungkan semua yang telah dicapai selama 70 tahun terakhir, karena kami menatap masa depan dengan percaya diri dan antusias,” katanya.

Ucapan selamat juga datang dari para pemimpin dunia. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut Elizabeth "benang emas yang mengikat kedua negara kita" dan salah satu dari "sangat sedikit konstanta" di panggung internasional.

"Anda adalah teman kami, sekutu dekat, contoh layanan kami kepada orang lain," kata Macron kepada ratu dalam pesan video berbahasa Inggris.

Nama acara pertama akhir pekan panjang, Trooping the Color, mengacu pada bendera resimen, atau "warna", yang dikerahkan melalui barisan. Tradisi tahunan Inggris untuk ulang tahun ratu adalah pemeragaan seremonial cara bendera pertempuran pernah ditunjukkan kepada tentara untuk memastikan mereka akan mengenali titik kumpul penting jika mereka menjadi bingung dalam pertempuran.

Pasukan yang ambil bagian berasal dari Divisi Rumah Tangga tentara, terdiri dari tujuh resimen yang melakukan tugas upacara untuk ratu. Anggota mereka adalah tentara yang terlatih dan sering dikerahkan ke luar negeri saat tidak bertugas seremonial.

Setiap tahun unit yang berbeda mendapat kehormatan untuk mengikuti warna mereka. Batalyon 1 Pengawal Irlandia akan menjadi sorotan selama Platinum Jubilee.

Ribuan orang, beberapa di antaranya berkemah semalaman, berbaris di sepanjang rute parade--banyak dari mereka memakai bendera Union Jack, topi pesta, atau tiara plastik.

Carly Martin, yang naik bus larut malam dari London Selatan bersama putrinya, mengatakan dia datang "untuk membuat kenangan."

"Anda tidak akan pernah melihat ini lagi seumur hidup Anda," katanya. “Setidaknya tidak di milikku, mungkin tidak di putriku. Tujuh puluh tahun--hanya itu yang pernah saya ketahui.”

Dalam kesempatan itu, beberapa pengunjuk rasa ditangkap setelah melewati penghalang dan memasuki rute parade. Group Animal Rebellion mengaku bertanggung jawab, dengan mengatakan para pengunjuk rasa “menuntut agar tanah kerajaan direklamasi.”

Sorak-sorai dan derap langkah terdengar saat kereta kuda membawa anggota keluarga kerajaan, termasuk istri Pangeran William, Kate, dan anak-anak mereka, Pangeran George, Putri Charlotte dan Pangeran Louis, dari Istana Buckingham ke Parade Penjaga Kuda, sebuah parade seremonial tanah sekitar 1 kilometer (0,6 mil) jauhnya.

Ratu diperkirakan muncul dua kali di balkon Istana Buckingham, tetapi Pangeran Charles memainkan peran kunci selama acara tersebut. Dengan menunggang kuda, dia akan menerima penghormatan dari jajaran pengawal berpakaian merah atas nama ibunya, bersama dengan saudara perempuannya, Putri Anne, dan putranya Pangeran William.

Elizabeth mengalami kesulitan untuk bepergian akhir-akhir ini, dan para abdi dalemnya telah berhati-hati untuk membuat segala sesuatunya sesederhana mungkin.

Para bangsawan senior termasuk istri Pangeran Charles, Camilla, melakukan perjalanan dengan kereta untuk menyaksikan upacara dari sebuah gedung yang menghadap ke lapangan parade.

Duke dan Duchess of Sussex akan bergabung bangsawan lain untuk menonton tontonan. Harry dan Meghan telah melakukan perjalanan dari rumah mereka di California untuk ambil bagian dalam perayaan tersebut.

Berita Lainnya
×
tekid